Maklumat

Adakah penemuan baru-baru ini mengenai makhluk seperti kera di Eropah dengan gigi seperti manusia mengubah narasi Out of Africa?


http://www.telegraph.co.uk/science/2017/05/22/europe-birthplace-mankind-not-africa-scientists-find/

Dua fosil seekor kera dengan gigi seperti manusia ditemui di Yunani, dan Bulgaria, dan mereka berusia sekitar 7.2 juta tahun.

Adakah ini mengubah naratif teori 'Di Luar Afrika'?

Adakah para saintis di bidang yang berkenaan telah mengulas mengenai perkara ini?


Adakah ini mengubah naratif teori Out of Africa?

Sama sekali tidak kerana hipotesis di luar Afrika adalah mengenai asal usul Afrika manusia moden (Homo sapiens), iaitu spesies ini berasal dari Afrika dan kemudian merebak ke seluruh pelosok dunia. Ini bukan mengenai mana mungkin, nenek moyang awal mungkin berasal. Kera dari artikel itu, Graecopithecus freybergi didakwa sebagai salah satu Hominine tertuaa, tetapi itu tidak mengubah tuntutan hipotesis Luar Afrika.

Rujukan

a Fuss, Jochen, et al. "Kemungkinan hubungan hominin Graecopithecus dari Miosen Akhir Eropah." PloS satu 12.5 (2017): e0177127. https://dx.doi.org/10.1371/journal.pone.0177127


Adakah reka bentuk pintar agama atau sains?

Evolusi adalah rangkaian bentuk yang tidak terbatas.

Sebilangan besar orang di dunia berkongsi 2-4% DNA dengan Neanderthal sementara beberapa gen yang diwarisi dari Denisovans, satu kajian mengesahkan. DNA Denisovan hanya hidup pada penduduk pulau Pasifik, sementara gen Neanderthal lebih meluas, kata penyelidik dalam jurnal Science. Sementara itu, beberapa bahagian kod genetik kami menunjukkan sedikit jejak sepupu kami yang telah pupus. Mereka merangkumi ratusan gen yang terlibat dalam pengembangan otak dan bahasa.

2017 Pautan hilang yang baru ditemui
Dua fosil makhluk seperti kera yang mempunyai gigi seperti manusia telah dijumpai di Bulgaria dan Yunani, sejak 7.2 juta tahun yang lalu. Sejarah evolusi manusia ditulis semula setelah para saintis mengetahuinya Eropah adalah tempat kelahiran manusia, bukan Afrika. Pasukan penyelidik antarabangsa mengatakan penemuan itu sepenuhnya mengubah permulaan sejarah manusia dan meletakkan nenek moyang terakhir kedua simpanse dan manusia - yang disebut Missing Link - di wilayah Mediterranean. "Graecopithecus bukan kera. Dia adalah anggota suku hominin dan nenek moyang langsung homo. "Makanan Graecopithecus berkaitan dengan vegetasi savana yang kering dan keras, tidak seperti kera besar baru-baru ini yang meninggalkan hutan. Oleh itu, seperti manusia, dia mempunyai geraham lebar dan enamel tebal.

Dalam filem 1960 klasik Inherit the Wind, sains memenuhi tradisi dalam penggambaran dramatis Skop "Percobaan Monyet" 1925 yang terjadi di Dayton, Tennessee. Pada kenyataannya, guru sekolah John T. Scopes diadili untuk mengajar evolusi sebagai fakta di sekolah Tennessee, yang pada masa itu melanggar undang-undang negara. Dalam filem itu, sistem kepercayaan peribadi pelakon berbalik: Katolik Spencer Tracy yang konservatif menggambarkan pengacara liberal Henry Drummond (dimodelkan setelah Clarence Darrow), sementara Unitarian liberal Fredric March berperanan sebagai pengacara konservatif dan calon presiden Matthew Harrison Brady, menjadi model William Jennings Bryan.

Gigi MANUSIA 2015 yang ditemui di tengah China memberikan bukti bahawa spesies kita meninggalkan benua Afrika hingga 70.000 tahun lebih awal daripada teori yang berlaku, menurut kajian terbaru. Homo sapiens mencapai China sekarang 80.000-120.000 tahun yang lalu, menurut kajian itu, yang dapat merangka peta migrasi bagi manusia moden. Model yang diterima umum adalah bahawa manusia moden meninggalkan Afrika hanya 50,000 tahun yang lalu. & Quot; Dalam kes ini, kita mengatakan H. sapiens berada di luar Afrika jauh lebih awal & quot & quot; Maria Martinon-Torres, seorang penyelidik di University College London dan rakan -pengarang kajian.jurnal Alam. Walaupun jalan yang mereka lalui masih belum diketahui, penyelidikan sebelumnya menunjukkan jalan yang paling mungkin keluar dari Afrika Timur ke Asia timur adalah melintasi Semenanjung Arab dan Timur Tengah.
Penemuan ini juga bermaksud bahawa manusia pertama yang benar-benar moden - yang disangka muncul di Afrika timur sekitar 200.000 tahun yang lalu - mendarat di China sebelum mereka pergi ke Eropah. Tidak ada bukti yang menunjukkan bahawa H. sapiens memasuki benua Eropah lebih awal dari 45.000 tahun yang lalu, sekurang-kurangnya 40.000 tahun setelah mereka muncul di China sekarang. 47 gigi digali dari lapisan tanah liat berwarna abu-abu dan berpasir di dalam Gua Fuyan di Kabupaten Daoxian, Provinsi Hunan, yang mirip dengan "manusia kontemporari," menurut kajian itu.

Neanderthal - untuk siapa kita mempunyai beratus-ratus fosil termasuk kerangka yang hampir lengkap - berkahwin dengan pengasas penduduk Eropah dan Asia Timur yang hidup. Anggaran yang diterbitkan pada tahun 2014 menunjukkan bahawa 1.5-2% genom orang bukan Afrika yang hidup diwarisi dari Neanderthal. Namun, orang Asia Timur mempunyai lebih banyak gen Neanderthal daripada orang Eropah yang menunjukkan bahawa nenek moyang mereka berkawan dengan spesies kuno ini mungkin lebih dari sekali, atau dalam peristiwa yang terpisah daripada yang melibatkan nenek moyang orang Eropah barat.
‘Denisovans,’ diketahui dari catatan fosil hanya oleh satu gigi, tulang jari dan tulang jari kaki. Namun genom mereka yang diuraikan sepenuhnya menunjukkan bahawa mereka berkongsi gen mereka dengan nenek moyang beberapa orang Asia Tenggara, Guinea Baru dan Orang Asli Australia. Orang-orang yang hidup ini juga menunjukkan tanda-tanda genetik perkawinan dengan Neanderthal, sehingga mewarisi DNA dari kedua spesies ini. Populasi yang tinggal hari ini di Tibet untuk berkembang di ketinggian tinggi adalah hasil gen yang diwarisi dari 'Denisovans' yang misterius. Gen yang dimaksudkan - EPAS1 - dikaitkan dengan perbezaan tahap hemoglobin pada ketinggian tinggi yang menyokong keupayaan individu yang membawanya ke mengepam lebih banyak oksigen ke dalam darah mereka. Kehadiran DNA Denisovan di luar New Guinea - tempat kejadian paling tinggi - mungkin disebabkan oleh migrasi penduduk baru-baru ini dari New Guinea ke Australia, Asia Tenggara dan Asia Timur daratan.

4 juta tahun Sejarah Genetik Berkongsi Dengan Ikan

9/13/15 Spesies baru seperti manusia ditemui Spesies ini, yang diberi nama naledi, telah diklasifikasikan dalam pengelompokan, atau genus, Homo, yang menjadi milik manusia moden. Para penyelidik yang membuat penemuan itu tidak dapat mengetahui berapa lama makhluk ini hidup - tetapi saintis yang mengetuai pasukan itu, Prof Lee Berger, memberitahu BBC News bahawa dia percaya mereka boleh menjadi yang pertama dari jenis kita (genus Homo ) dan boleh tinggal di Afrika hingga tiga juta tahun yang lalu.

5/19/14 Organisasi yang membuat kurikulum, yang diketuai oleh pewaris Hobby Lobby Steve Green, memiliki semua orang dari ACLU hingga para sarjana agama bersiap-siap untuk apa yang akan menjadi pertempuran budaya, dan hukum yang akan datang. Daerah Sekolah Mustang di pinggir bandar Oklahoma City memilih untuk menerapkan kurikulum Alkitab elektif di sekolah menengahnya.
Alkitab sebagai Kebenaran Sastera?
Itulah jenis perbincangan yang membimbangkan para pengacara dan ateis, yang bimbang bahawa kepercayaan Green terhadap Alkitab sebagai kebenaran literal dapat mempengaruhi kemampuannya untuk menyampaikan kurikulum yang merupakan kajian akademik objektif mengenai peranan Alkitab dalam sejarah - yang sebenarnya perlu dilakukan agar sah. Kurikulum mungkin tidak mengajar Alkitab sebagai kebenaran, tetapi guru mungkin.

WHYY.org Di Dalam Ikan Batin Anda

DNA anda keluar dari laut ke daratan Tiktaalik (Ikan Batin Anda)

Nenek moyang gigi vertebrata baru-baru ini adalah struktur seperti gigi di permukaan badan luar ikan tanpa rahang. Sepanjang 500,000,000 tahun evolusi, banyak struktur tersebut berpindah ke rongga mulut. Di samping itu, jumlah gigi setiap gigi biasanya menurun dan kerumitan morfologi gigi meningkat. Gigi terbentuk terutamanya pada rahang di dalam rongga mulut melalui interaksi halus antara epitelium gigi dan ectomesenchyme oral. Kepekatan beberapa molekul isyarat menentukan nasib sel-sel individu semasa perkembangan awal organisma. Ahli biologi molekul melaporkan bahawa pelbagai mekanisme molekul menyumbang kepada penafsiran kepekatan molekul Hedgehog molekul. "Kepekatan Hedgehog menjadikan ibu jari tangan kanan tumbuh di sebelah kiri dan ibu jari tangan kiri tumbuh di sebelah kanan." Oleh itu, para saintis mendefinisikan Hedgehog sebagai morfogen - isyarat yang bergantung kepada kepekatan dan mengawal corak pembentukan organisma.

Dari Sirip Ke Lengan - Tangan Menelusuri Kita Kembali ke setiap haiwan di bumi kemudian kembali ke Ikan.

Gen molekul landak sonik: Kita dapat melihat corak bentuk tunas Embrio digit kita. Ia membentuk bentuk tangan kita dan menghubungkan manusia setiap haiwan di bumi,

Siaran semula perbualan kami dengan ahli paleontologi Neil Shubin 18 Februari 2008
Ahli paleontologi dan profesor anatomi NEIL SHUBIN memberitahu kita mengenai bukunya "Your Inner Fish: A Journey To the 3.5-Billion-Year History of Human Body."

Sel-sel yang membuat tulang, saraf, usus, dan lain-lain kelihatan dan berkelakuan sama sekali berbeza. Walaupun terdapat perbezaan ini, terdapat persamaan yang mendalam di antara setiap sel di dalam badan kita: semuanya mengandungi DNA yang sama. Sekiranya DNA mengandungi maklumat untuk membina tubuh, tisu, dan organ kita, bagaimana sel-sel yang berbeza dengan yang terdapat pada otot, saraf, dan tulang mengandungi DNA yang sama? Jawapannya terletak pada memahami kepingan DNA (gen) yang sebenarnya dihidupkan di setiap sel. Sel kulit berbeza dengan neuron kerana gen yang berbeza aktif di setiap sel. Apabila gen dihidupkan, ia membuat protein yang dapat mempengaruhi penampilan sel dan bagaimana ia bertindak. Oleh itu, untuk memahami apa yang menjadikan sel di mata berbeza dari sel di tulang tangan, kita perlu mengetahui mengenai pertukaran gen yang mengawal aktiviti gen di setiap sel dan tisu. Inilah fakta penting: pertukaran genetik ini membantu mengumpulkan kita. Pada konsepsi, kita bermula sebagai satu sel yang mengandungi semua DNA yang diperlukan untuk membina tubuh kita. Rancangan untuk seluruh badan terungkap melalui arahan yang terdapat dalam sel mikroskopik tunggal ini. Untuk pergi dari sel telur umum ini kepada manusia yang lengkap, dengan triliunan sel khusus yang disusun dengan cara yang betul, sebilangan besar gen perlu dihidupkan dan dimatikan pada tahap perkembangan yang tepat. Seperti konsert yang terdiri daripada nota individu yang dimainkan oleh banyak instrumen, badan kita adalah komposisi gen individu yang menghidupkan dan mematikan di dalam setiap sel semasa pembangunan kita…

Kanzi Membakar Api 9/22/14
Kanzi, seekor kera bonobo, menakjubkan membina api dan memanggang marshmallow dalam video yang dikeluarkan oleh Animal Planet. Seekor kera bonobo bernama Kanzi dilihat sedang membangun api untuk memanggang marshmallow. Kanzi memecah menyalakan, dan menumpuk kayu sebelum melakukan perlawanan dan membuat api unggun. ini adalah momen yang luar biasa untuk disaksikan kerana api dianggap sebagai salah satu langkah utama dalam pembangunan peradaban manusia.

Kami nampaknya telah menangkap evolusi dengan tangan merah 24/9/14 seorang manusia berusia 45,000 tahun telah membantu para saintis menentukan ketika nenek moyang kita berkahwin dengan Neanderthal. Urutan genom dari tulang paha yang terdapat di Siberia menunjukkan episod pertama pencampuran berlaku antara 50,000 hingga 60,000 tahun yang lalu. Pemburu jantan adalah salah satu manusia moden paling awal yang ditemui di Eurasia. Kajian dalam jurnal Nature juga menyokong penemuan bahawa spesies kita muncul dari Afrika sekitar 60.000 tahun yang lalu, sebelum menyebar ke seluruh dunia. Analisis menimbulkan kemungkinan bahawa garis manusia pertama kali muncul berjuta-juta tahun lebih awal daripada anggaran semasa.

Nampaknya wajar untuk menyebut Hadiah yang telah saya buat di Stevens Institute of Technology

& quotJoseph M. Farber Memorial Prize - Hadiah itu dinamakan untuk Joseph Farber, anak mendiang Dr David Farber (BE, 1956 MA 1961 Doktor Kehormat Kejuruteraan), yang pada masa kematiannya pada waktunya pada usia 34 tahun adalah bersekutu dengan firma guaman Pepper Hamilton di Philadelphia. Joseph Farber berperanan dalam mercu tanda Kitzmiller d. Kes Dover, yang membela Klausa Pembentukan Amendemen Pertama, dengan menyatakan bahawa sekolah tidak dapat menuntut pengajaran "reka bentuk pintar." Sebelum memperoleh ijazah undang-undang, dia telah memperoleh ijazah Sarjana Muda, Sarjana, dan Doktor Falsafah, semuanya dari University of Pennsylvania.

Hadiah Peringatan Joseph M. Farber mengiktiraf lulusan senior yang mengambil jurusan salah satu disiplin di College of Arts and Letters yang menunjukkan minat dan keprihatinan terhadap kebebasan awam dan kepentingannya dalam memelihara dan melindungi hak asasi manusia. & quot


The Graecopithecus freybergi hominin nenek moyang manusia tertua?

Dalam artikel ini kami memaparkan ringkasan mengenai Graecopithecus freybergi hominin.

Dua fosil makhluk seperti kera yang mempunyai gigi seperti manusia telah dijumpai di Bulgaria dan Yunani, sejak 7.2 juta tahun yang lalu.

Pasukan penyelidik antarabangsa mengatakan penemuan itu sepenuhnya mengubah permulaan sejarah manusia dan meletakkan nenek moyang terakhir kedua simpanse dan manusia & # 8211 yang disebut Missing Link & # 8211 di wilayah Mediterranean.

Sejauh itu perubahan iklim telah menjadikan Eropah Timur menjadi savana terbuka yang memaksa kera mencari sumber makanan baru, memicu peralihan ke arah bipedalisme, para penyelidik percaya.

"Kajian ini mengubah idea yang berkaitan dengan pengetahuan mengenai masa dan tempat langkah pertama umat manusia," kata Profesor Nikolai Spassov dari Akademi Sains Bulgaria.

"Graecopithecus bukan kera. Dia adalah anggota suku hominin dan nenek moyang langsung homo.

"Makanan Graecopithecus berkaitan dengan vegetasi savana yang kering dan keras, tidak seperti kera besar yang baru-baru ini tinggal di hutan. Oleh itu, seperti manusia, dia mempunyai geraham lebar dan enamel tebal.

& # 8220Sampai tahap tertentu ini adalah pautan hilang yang baru ditemui. Tetapi tautan yang hilang akan selalu ada, kerana evolusi adalah rangkaian bentuk yang tidak terbatas. Mungkin wajah El Graeco & # 8217 akan menyerupai kera besar, dengan taring yang lebih pendek. & # 8221

Pasukannya menganalisis dua spesimen Graecopithecus freybergi yang diketahui: rahang bawah dari Yunani dan gigi premolar atas dari Bulgaria.

Dengan menyanyikan tomografi komputer, mereka dapat memvisualisasikan struktur dalaman fosil dan menunjukkan bahawa akar premolar banyak menyatu.

Walaupun kera besar biasanya mempunyai dua atau tiga akar yang terpisah dan berbeza, akar Graecopithecus menyatu dan sebahagiannya menyatu & # 8211 ciri yang merupakan ciri manusia moden, manusia awal dan beberapa pra-manusia, & # 8221, kata ketua penyelidik Profesor Madelaine Böhme dari Universiti Tübingen.

Rahang bawah, mempunyai ciri akar gigi tambahan, menunjukkan bahawa spesies tersebut adalah hominid.

Spesiesnya juga ditemukan beberapa ratus ribu tahun lebih tua daripada hominid Afrika tertua, Sahelanthropus tchadensis yang dijumpai di Chad.

& # 8220Kami terkejut dengan hasil kami, kerana manusia sebelum ini hanya diketahui dari Afrika sub-Sahara, & # 8221 kata pelajar kedoktoran Jochen Fuss, seorang pelajar PhD Tübingen yang menjalankan bahagian kajian ini.

Profesor David Begun, ahli paleoanthropologi University of Toronto dan pengarang bersama kajian ini, menambahkan: & # 8220Kencanaan ini membolehkan kita memindahkan manusia-simpanse yang berpecah ke kawasan Mediterranean. & # 8221

Dalam tempoh tersebut, Laut Mediterania sering mengalami pengeringan sepenuhnya, membentuk jambatan darat antara Eropah dan Afrika dan membiarkan kera dan hominid awal melewati benua.

Pasukannya percaya bahawa evolusi hominid mungkin didorong oleh perubahan persekitaran yang dramatik yang memicu pembentukan Sahara Afrika Utara lebih dari tujuh juta tahun yang lalu dan mendorong spesies ke utara.

Mereka menjumpai sejumlah besar pasir Sahara di lapisan yang berasal dari masa itu, menunjukkan bahawa ia terletak jauh lebih jauh dari hari ini.

P rofessor Böhme menambah: & # 8220 Penemuan kami akhirnya dapat mengubah idea kita mengenai asal usul umat manusia. Saya secara peribadi tidak menyangka bahawa keturunan Graecopithecus mati, mereka mungkin telah merebak ke Afrika kelak. Perpecahan cimpanzi dan manusia adalah satu peristiwa. Data kami menyokong pandangan bahawa perpecahan ini berlaku di Mediterranean timur & # 8211 bukan di Afrika.

( Sumber : http://www.telegraph.co.uk/science/2017/05/22/europe-birthplace-mankind-not-africa-scientists-find/)

Manusia dan simpanse berpisah dari nenek moyang terakhir mereka beberapa ratus ribu tahun lebih awal daripada yang dipercayai, menurut Prof Böhme dan pengarang bersama.

Penemuan mereka, yang diterbitkan dalam jurnal PLoS ONE, juga menunjukkan bahawa perpecahan keturunan manusia berlaku bukan di Afrika, tetapi di Mediterranean Timur.

“Simpanse masa kini adalah saudara terdekat manusia. Di mana nenek moyang manusia simpanse terakhir hidup, bagaimanapun, adalah isu yang sangat penting dan diperdebatkan dalam paleoanthropologi, ”kata Prof Böhme dan pengarang bersama.

"Para saintis mengasumsikan sampai sekarang garis keturunannya menyimpang 5-7 juta tahun yang lalu dan pra-manusia pertama berkembang di Afrika Timur."

"Menurut teori ahli paleoanthropologi Perancis Yves Coppens tahun 1994, perubahan iklim di rantau ini dapat memainkan peranan penting.

"Penemuan kami menggariskan senario baru untuk permulaan sejarah manusia," tambah pengarang bersama Profesor David Begun, dari University of Toronto.

"Walaupun kera besar biasanya mempunyai dua atau tiga akar yang terpisah dan berbeza, akar Graecopithecus menyatu dan sebahagiannya menyatu - satu ciri yang merupakan ciri manusia moden, manusia awal dan beberapa pra-manusia termasuk Ardipithecus dan Australopithecus," kata Prof Böhme .

"Rahang bawah Graecopithecus freybergi mempunyai ciri akar gigi tambahan, menunjukkan bahawa spesies tersebut mungkin termasuk keturunan pra-manusia."

"Kami terkejut dengan hasil kami, kerana manusia sebelum ini hanya diketahui dari Afrika sub-Sahara," kata pengarang bersama Jochen Fuss, seorang pelajar PhD di University of Tübingen.

"Tambahan pula, Graecopithecus freybergi berusia beberapa ratus ribu tahun lebih tua daripada potensi pra-manusia tertua dari Afrika, Sahelanthropus tchadensis yang berusia 6-7 juta tahun dari Chad."

Pasukan ini bertarikh urutan sedimen dari laman fosil Graecopithecus di Yunani dan Bulgaria dengan kaedah fizikal dan mendapat usia hampir segerak untuk kedua-dua fosil: 7.24 dan 7.175 juta tahun sebelum ini.

"Janji temu ini memungkinkan kita memindahkan manusia-simpanse yang berpecah ke kawasan Mediterranean," kata Prof. Begun.

"Ini adalah pada awal Messinian, usia yang berakhir dengan pengeringan sepenuhnya Laut Mediterania," kata Prof Böhme.

"Penemuan ini mempertanyakan salah satu pernyataan dogmatis dalam paleoanthropologi sejak Charles Darwin, iaitu keturunan manusia berasal dari Afrika," kata Prof Begun.

Para saintis yang menganalisis fosil berusia 7.2 juta tahun yang ditemui di Yunani dan Bulgaria moden mencadangkan hipotesis baru mengenai asal usul manusia, meletakkannya di Mediterranean Timur dan bukan & # 8212 seperti yang biasa diandalkan & # 8212 di Afrika, dan lebih awal daripada kini diterima. Para penyelidik menyimpulkan bahawa Graecopithecus freybergi mewakili pra-manusia pertama yang wujud berikutan perpecahan dari nenek moyang manusia cimpanzi terakhir.

Spesies hominid merangkumi manusia dan nenek moyang fosilnya serta beberapa kera besar. Spesimen yang berkenaan adalah rahang bawah yang terdapat di Yunani (gambar di atas) dan gigi yang ditemui di Bulgaria.

Setelah analisis terperinci, pasukan penyelidik menyimpulkan bahawa Graecopithecus adalah spesies pra-manusia yang hingga kini tidak diketahui. Sebagai contoh, akar gigi, sebahagian besarnya, menggabungkan & # 8211 ciri yang merupakan ciri khas manusia dan saudara mereka yang telah pupus. Kera besar biasanya mempunyai akar gigi yang terpisah.

Setelah menganalisis sedimen dari mana fosil diambil, pasukan penyelidik menyebut rahang bawah hingga 7.175 juta tahun dan gigi menjadi 7.24 juta tahun yang lalu. Itu menjadikan kedua-dua spesimen itu lebih tua dari pada pra-manusia tertua yang diketahui dari Afrika, Sahelanthropus, yang bertarikh sekitar 6 hingga 7 juta tahun yang lalu.

Kisah Sampingan & # 8220East, & # 8221 yang menyatakan bahawa pra-manusia berasal dari Afrika, kini telah dipersoalkan oleh Eropah & # 8220North Side Story, & # 8221 kata Böhme semasa pembentangan hasil kajian & # 8217s di Tübingen . & # 8220Saya sekarang mengharapkan reaksi panik, saya menjangkakan banyak perbezaan pendapat, & # 8221 katanya.

Dia berhasrat untuk menyokong teorinya, termasuk dengan analisis & # 8220El Graeco & # 8217s & # 8221 khasiat. Di samping itu, dia berencana untuk mencari petunjuk lebih lanjut yang menunjukkan evolusi manusia pra-luar di luar Afrika & # 8211 di Iran, Iraq dan, mungkin, di Lebanon.

& # 8220Pembelahan nenek moyang hominid umat manusia dari kera besar didokumentasikan dengan teruk, & # 8221 kata Jean-Jacques Hublin, ketua jabatan Evolusi Manusia di Max-Planck-Institut Antropologi Evolusi yang berpusat di Leipzig, yang tidak terlibat dengan kajian.

& # 8220 Ini bukan pertama kalinya penyelidik mencadangkan kejadian (nenek moyang mereka) di Eropah selatan & # 8217s catatan fosil yang luas. & # 8221

Akar gigi kera besar menyimpang (biasanya terbelah menjadi dua atau tiga segmen), tetapi akar El Graeco menyatu dan sebahagiannya menyatu, ciri manusia juga terdapat di Australopithecus, misalnya. Akar konvergen tidak dijumpai di garis simpanse. Satu kesimpulan adalah bahawa nenek moyang manusia dan cimpanzi berpisah lebih awal daripada 7 juta tahun yang biasa difikirkan.

& # 8220Kami percaya perpecahan antara nenek moyang cimpanzi dan manusia diciptakan di Mediterranean timur, & # 8221 kata Bohme.

Mencari dua fosil Graecopithecus di rantau Mediterranean tidak bermaksud tepat mengenai kelaziman spesies ini di seluruh Asia dan Eropah selatan. Tetapi Bohme menolak saranan bahwa secara teorinya, binatang itu juga dapat memenuhi Afrika. Semasa El Graeco tinggal, gurun Sahara yang tidak dapat dilalui terletak di antara kawasan Afrika dan Mediterania yang dapat dihuni.

Ahli geologi telah lama mengetahui bahawa Gurun Sahara & # 8220 datang dan pergi & # 8221 - sekarang & # 8217 di sini, tetapi ada kalanya dalam sejarah Bumi bahawa Afrika Utara adalah syurga, kaya dengan sungai dan fauna. Tidak pada masa El Graeco & # 8217-an. Kedua-dua fosil Graecopithecus dijumpai dalam sedimen yang kaya dengan debu yang telah meletup dari Sahara.

Menurut data saintis & # 8217, populasi di utara Sahara berkembang menjadi hominin, kata Bohme. Tidak ada sisa kera fosil dari 7 atau 8 juta tahun yang lalu yang ditemui (sekurang-kurangnya belum) di Afrika, tetapi dia berspekulasi bahawa orang-orang selatan yang tersangkut di bawah Sahara menjadi Pan, genus yang merangkumi simpanse dan bonobo.

Terdapat juga kes tertentu untuk El Graeco sebagai pendahulu manusia, bukan kera. Pada masa itu, Graecopithecus hidup dalam keadaan savana yang gersang, kata Bohme.

& # 8220Keadaan iklim terasa gersang. Terdapat sedikit pokok dan persekitarannya sangat berdebu, serupa dengan persekitaran di padang pasir Asia tengah atau Sahel Afrika. Dari apa yang kita ketahui mengenai kera yang hebat, tidak ada yang dapat tinggal di persekitaran savana, & # 8221 dia menerangkan.

Dengan kata lain, El Graeco hidup dalam lingkungan yang keras yang memerlukan biologi khas atau metabolisme khas - dan / atau budaya - untuk kelangsungan hidup, katanya. Sekali lagi yang berpendapat untuk manusia primitif, bukan beruk.

Lebih banyak bukti yang menyokong manusia asal Mediterania adalah Ouranopithecus, yang ada di seluruh timur Mediterania sekitar 9 juta tahun yang lalu, dan yang secara teorinya mungkin merupakan nenek moyang El Graeco. Ouranopithecus ditemui di Yunani dan nampaknya berkaitan dengan fosil yang terdapat di Turki dan Iran. Tidak ada hominin fosil Afrika yang diketahui sejak masa itu. & # 8220Semua fosil hominin Afrika lebih muda, & # 8221 kata Bohme.

Oleh itu, jika kita hominin berasal dari wilayah Mediterranean, bagaimana dan kapan nenek moyang kita berhijrah ke Afrika?

& # 8220Kemudian, mungkin setengah juta tahun selepas El Graeco, Gurun Sahara hilang lagi. Ia mungkin tempoh lembap, & # 8221 kata Bohme. Pangkalan sungai fosil menunjukkan aliran air yang besar, termasuk di Libya hari ini & # 8217s. Tasik Chad ada dan cukup tinggi untuk melimpah. Ringkasnya, kawasan itu sangat menarik dan kera manusia, baik El Graeco sendiri atau keturunannya, bergerak ke arah selatan ke lanskap indah ini. Hominid Afrika yang paling awal terkenal adalah 200,000 tahun kemudian daripada Graeco: Sahelanthropus tchadensis kami.

Abstrak Dua hominoid Miosen Akhir diketahui dari Yunani. Yang pertama, Graecopithecus freybergi, dikenali oleh satu mandibel dengan m2 yang dipakai dari kawasan Pyrgos Vassilissis, berhampiran Athens. Yang lain, Ouranopithecus macedoniensis, dikenali dari Lembah Axios dan Chalkidiki (Macedonia, Yunani) oleh tengkorak separa dan satu set tinggalan rahang atas dan rahang bawah. Sebilangan pengarang menganggap kedua-dua hominoid ini sebagai sinonim dan dalam artikel ini perbandingan terperinci mengenai mereka diberikan. Morfologi dan ukuran simfisis, semakin mandibula, arcade pergigian Ouranopithecus yang lebih terbuka membezakannya dengan jelas dari Graecopithecus. Lebih-lebih lagi, ketidaklengkapan Graecopithecus dengan morfologi dan ukuran yang diragukan, bahan yang terhad dan usia geologi yang tidak menentu di kawasan ini tidak dapat memungkinkan perbandingan yang tepat dan jelas dengan selebihnya hominoid yang masih ada dan pupus. Oleh itu, menurut pendapat kami, data tidak mencukupi untuk menyokong kesamaan, dan oleh itu, sinonim kedua-dua genera. Mandi Pyrgos mesti kekal sebagai genus yang terpisah dan terasing dengan satu spesies, yang hanya merangkumi mandibula tunggal ini.

(Sumber: & # 8220 The Miosen akhir hominoid Ouranopithecus dan Graecopithecus. Implikasi mengenai hubungan dan taksonomi mereka & # 8221, oleh George D.Koufos, Louis de Bonis)

Abstrak Berkencan dengan homosid fosil dan membina semula persekitarannya sangat penting untuk memahami evolusi manusia. Di sini kita berjumpa dengan hominin yang berpotensi tertua, Graecopithecus freybergi dari Eropah dan mengekang keadaan persekitaran di mana ia berkembang. Untuk Formasi Pikermi yang mengandung Graecopithecus Attica / Greece, simpanan debu Aeolian salis asal Afrika Utara (Sahara), kita memperoleh usia 7.37–7.11 Ma, yang setara dengan penyejukan dramatik di wilayah Mediterranean di Tortonian- Peralihan Messinian. Proksi Palaeobotanik menunjukkan habitat rumput-ke-hutan yang didominasi rumput C4 dari bioma savana untuk Formasi Pikermi. Pergantian Faunal pada peralihan Tortonia-Messinia menyebabkan penyebaran taksa mamalia baru bersama dengan Graecopithecus ke Eropah. Jenis mandibel G. freybergi dari Pyrgos (7.175 Ma) dan gigi tunggal (7.24 Ma) dari Azmaka (Bulgaria) mewakili hominid pertama zaman Messinian dari benua Eropah. Hasil kajian kami menunjukkan bahawa perpecahan besar dalam keluarga hominid berlaku di luar Afrika.

Miosen Akhir adalah masa penyinaran hominin (kera Afrika dan manusia), tetapi kapan, di mana, dan mengapa perpecahan garis keturunan diperdebatkan secara intensif. Penemuan baru-baru ini dengan pertalian hominin (manusia dan nenek moyang bukan kera) mereka di Yunani (Attica) dan Bulgaria (Upper Thrace) menimbulkan persoalan mengenai usia dan asal usul calon manusia ini dan keadaan persekitaran di mana mereka berkembang maju di Eropah. Penetapan tepat Graecopithecus dan pembinaan semula habitatnya di Attica dan Upper Thrace mungkin, oleh itu, memberi penerangan baru mengenai perdebatan mengenai asal-usul hominin.

Jenis mandatori Graecopithecus freybergi ditemui di Lembangan Athena di selatan Attica berhampiran Pyrgos Vassilissis Amalias, sebuah kawasan yang kini banyak dibina oleh ibu kota Yunani yang berkembang pesat. Untuk menyelesaikan stratigrafi laman web ini, perlu mempelajari Mesogea Basin yang berdekatan, yang memelihara pengumpulan tulang Pikermi yang terkenal, yang telah digali selama hampir 180 tahun dan dipamerkan di muzium di seluruh dunia. Kedua-dua lembangan Athens dan Mesogea berkembang pada akhir Miosen dengan mengaktifkan kesalahan detasmen utama, yang memisahkan karbonat Hellenides Dalaman dari batuan metamorf Mesozoikum. Simpanan lembangan benua tebal terdiri daripada sedimen kipas aluvial kasar (seperti aliran serpihan) dan sedimen palustrine dan lacustrine (arang batu, batu kapur platy), dengan pemendapan bermula pada awal Tortonian. Fosil Graecopithecus kedua, satu gigi, berasal dari sedimen Upper Miosen di Azmaka di Lembangan Thrace Atas. Lembangan ini dibentuk oleh lanjutan Neogene dan diisi oleh Formasi Ahmatovo fluvial, di pangkal gigi hominid ditemui.

Kekangan usia biokronologi untuk formasi Pikermi dan Ahmatovo berasal dari catatan mamalia besarnya yang sangat kaya, didokumentasikan dari lebih dari sepuluh cakerawala pengumpulan. Fauna Turolian tengah dari tahap Pikermi klasik dianggap dekat dengan batas Tortonian-Messinian. Sebaliknya, fauna mamalia Azmaka, Chomateri-1, dan Pyrgos menyiratkan zaman pasca-Pikermi kerana mereka mengandungi imigran baru seperti Anancus proboscidian (untuk dua wilayah sebelumnya) dan tahap evolusi yang lebih tinggi dalam beberapa keturunan ungulasi berbanding klasik Fauna Pikermi. Khususnya, kebanyakan taksa mamalia Pyrgos berbeza dengan Pikermi. Di samping spesies zirafah yang berbeza, bovid penggembalaan baru muncul, dan hipparion Hippotherium brachypus berbeza secara morfologi daripada spesies di Pikermi. Yang paling penting, bosid boselaphine Tragoportax macedoniensis menghubungkan Pyrgos dengan kawasan Balkan yang lebih muda (Messinian). Pendatang baru pasca-Pikermia tidak mempunyai hubungan yang jelas dengan fauna Afrika hubungan biogeografi mereka disimpulkan sebagai Mediterania timur.

Berdasarkan penalaan orbit Formasi Pikermi dan bio-magnetostratigrafi Azmaka, Graecopithecus dapat bertarikh 7.24 Ma (gigi dari Azmaka) dan 7.18–7.17 Ma (jenis mandibel dari Pyrgos) dan, oleh itu, adalah zaman Messiania paling awal . Tahap yang mengandungi fauna mamalia Pikermi klasik kini dapat bertarikh antara 7.33 dan 7.29 Ma. Oleh itu, peralihan dari Pikermi ke fauna pasca-Pikermi nampaknya bertepatan dengan sempadan Tortonian-Messinian.

Untuk pertama kalinya kami menunjukkan bahawa rumput C4 adalah unsur herba dominan Formasi Pikermi. Pembangunan semula habitat kami menunjukkan padang rumput berkayu dan hutan yang rawan kebakaran dalam bioma savana untuk Pikermi dan Pyrgos dan, dengan itu, memberikan bukti yang jelas untuk dugaan persekitaran awal Gaudry. Memandangkan potensi hominin Graecopithecus freybergi, pembinaan semula habitat kami untuk Formasi Pikermi menyokong lagi "Hipotesis Savannah" yang dikemukakan untuk menjelaskan kemunculan hominin terawal. Analisis kedua-dua lokasi hominin yang berpotensi menunjukkan bahawa Graecopithecus mendiami habitat yang berlainan, baik itu lanskap sungai jalinan terbuka di Azmaka, atau padang rumput berhutan Pyrgos.

Peralihan Tortonia-Messinian di Mediterania nampaknya merupakan periode perubahan persekitaran dan iklim yang ketara. Semasa Tortonian terkini (

7.4–7.25 Ma) Ekosistem rumput C4 secara progresif menembus Semenanjung Balkan dan merupakan persekitaran fauna mamalia Pikermi, yang bertentangan dengan anggapan sebelumnya. Fauna Pikermi klasik dihentikan pada awal Messinian (7.25–7.10 Ma) dengan perolehan faunal yang ketara (pergantian pasca-Pikermi), disertai dengan peningkatan besar debu Sahara dan pengumpulan garam dengan kesan mendalam terhadap kemasinan dan pemakanan tanah.

Hasil kajian kami menunjukkan perubahan persekitaran Mediterranean yang sebelumnya tidak dikenali semasa peralihan Tortonian-Messinian, yang memberikan kekangan penting untuk evolusi Graecopithecus freybergi. Di sempadan Tortonian-Messinian (7,25 Ma), tahap tekanan air meningkat dan frekuensi kebakaran liar menurun, yang dapat ditafsirkan sebagai peningkatan aridifikasi. Daripada mewakili fenomena tempatan, aridifikasi berlaku pada skala yang lebih besar. Kami menunjukkan bahawa pengumpulan debu Aeolian meluas di pantai Mediterranean utara dan sejumlah besar habuk mineral yang mengandung garam dan aerosol berasaskan laut ditiup dari dasar tasik kering di Afrika Utara menuju Eropah, di mana

Lumpur merah setebal 30 m disimpan di selatan Yunani dan selatan Perancis. Kami mengaitkan pengumpulan debu ini dengan aridifikasi dan penyejukan Tortonian Mediterranean yang progresif, yang bermula pada sekitar 7.4 Ma dan memuncak pada masa Messinian terawal, ketika suhu permukaan Laut Mediterania turun sekitar 7 ° C dengan nilai yang setanding dengan masa kini.

Tarikh kami mengenai Graecopithecus dan taksonomi mamalia besar yang menyertainya menunjukkan bahawa, semasa puncak penyejukan di dasar Messinian, pergantian pasca-Pikermi menggantikan sebahagian fauna Pikermi. Beberapa pendatang baru seperti elephantoid Anancus atau boselaphid Tragoportax macedoniensis mempunyai pertalian orang Asia dan kami membuat hipotesis bahawa aridifikasi Mediterranean Timur memainkan peranan penting dalam pergeseran barat habitat mereka. Graecopithecus, sebagai bagian dari fauna pasca-Pikermi baru ini, tinggal di persekitaran yang panas dan berdebu tidak seperti hominid lain yang diketahui (kecuali genus kita sendiri). Graecopithecus menjelang beberapa ratus ribu tahun calon termuda berikutnya hominin Sahelanthropus, yang menduduki kawasan tropis Sahara selatan setelah penggurunan Messinia yang paling awal. Memandangkan potensi hubungan hominin dengan Graecopithecus, hasil kami menunjukkan bahawa perpecahan Pan-Homo mendahului Messinian dan bahawa nenek moyang manusia terakhir simpanse berkembang di wilayah Mediterranean.

(Sumber: & # 8220 Zaman mesina dan persekitaran savana hominin yang mungkin dari Graecopithecus dari Eropah & # 8221, oleh Madelaine Böhme, Nikolai Spassov, Martin Ebner, Denis Geraads, Latinka Hristova, Uwe Kirscher, Sabine Kötter, Ulf Linnemann, Jérôme Prieto, Sérôme Prieto, Seto Theodorou, Gregor Uhlig, Michael Winklhofer)

Abstrak Perpecahan clade kita sendiri dari Panini tidak didokumentasikan dalam rekod fosil. Untuk mengisi jurang ini, kami menyiasat morfologi dentognathic Graecopithecus freybergi dari Pyrgos Vassilissis (Greece) dan rujuk. Graecopithecus sp. dari Azmaka (Bulgaria), menggunakan rekonstruksi μCT dan 3D baru dari dua spesimen yang diketahui. Pyrgos Vassilissis dan Azmaka kini bertarikh ke Mesias awal pada 7.175 Ma dan 7.24 Ma. Terutama berdasarkan pemeliharaan luarannya dan penanggalan sebelumnya yang tidak jelas, Graecopithecus sering disebut sebagai nomen dubium. Pemeriksaan morfologi akar gigi dan saluran pulpa yang sebelumnya tidak diketahui mengesahkan perbezaan taksonomi dari hominin Yunani utara yang lebih tua Ouranopithecus. Selanjutnya, ia menunjukkan ciri-ciri yang menunjukkan kemungkinan pertalian filogenetik dengan hominin. G. freybergi secara unik berkongsi peleburan akar separa p4 dan kemungkinan pengurangan akar taring dengan suku ini dan oleh itu, memberikan bukti menarik tentang apa yang boleh menjadi hominin tertua yang diketahui.

Dalam bidang evolusi hominin awal yang dikaji secara intensif, satu persoalan penting adalah pemisahan clade kita sendiri dari Panini. Selama beberapa dekad yang lalu, rekod fosil mengenai kemungkinan hominin awal meningkat dengan taksa seperti Ardipithecus, Orrorin dan Sahelanthropus. Data molekul terkini mencadangkan masa perbezaan Pan dan Homo antara 5 dan 10 Ma dan Langergraber et al. mencadangkan umur sekurang-kurangnya 7-8 Ma. Anggaran ini sebahagian besarnya bertepatan dengan bukti yang diperoleh dari catatan fosil di seluruh Afrika dan Eurasia.

Dalam kajian ini, kami mendefinisikan 'hominoid' sebagai 'kera' 'hominid' sebagai 'kera besar dan manusia' 'hominine' sebagai 'kera dan manusia Afrika' dan 'hominin' sebagai 'manusia dan nenek moyang mereka yang bukan kera'. Pada masa ini, catatan fosil mendedahkan tiga calon Miosen yang mempunyai hubungan hominin yang berpotensi. Ardipithecus kadabba bertarikh antara 5.2 dan 5.8 Ma. Ia lebih primitif daripada Ardipithecus ramidus dan mungkin bukan tergolong dalam genus yang sama, tetapi ia menunjukkan hubungan hominin seperti bukti bipedalisme dan pengurangan anjing. Orrorin tugenensis bertarikh

5.8–6.0 Ma dan menunjukkan postur tegak. Sahelanthropus tchadensis bertarikh pada

6-7 Ma dan memberikan beberapa ciri kranial dan pergigian yang berasal yang menunjukkan pertalian hominin. Lebatard et al. mencadangkan umur 7.2–6.8 Ma untuk Sahelanthropus. Kami tidak menganggap penentuan usia ini boleh dipercayai memandangkan keadaan asal tengkorak dan ketepatan kaedah yang agak rendah.

Usaha luar biasa untuk membina semula asal hominin telah tertumpu di benua Afrika. Walau bagaimanapun, keturunan nenek moyang masih belum diketahui. Masalah penting dalam mengenal pasti keturunan adalah penyebaran homoplasy dan kekurangan ciri morfologi yang diturunkan yang mengurangkan resolusi filogenetik di sekitar perbezaan garis keturunan.

Dalam kajian ini, kami mencadangkan berdasarkan morfologi akar calon baru yang mungkin untuk clad hominin, Graecopithecus freybergi dari Eropah. Graecopithecus dikenali dari mandibula tunggal dari Pyrgos Vassilissis Amalia (Athens, Greece) dan mungkin dari premolar keempat terpencil (P4) dari Azmaka di Bulgaria.Model zaman baru bagi wilayah Pyrgos Vassilissis dan Azmaka, serta penyelidikan terhadap fauna kawasan ini mengesahkan bahawa hominid Eropah berkembang pesat pada zaman Messiania awal (Akhir Miosen, 7.25-6 Ma) dan oleh itu wujud di Eropah

1.5 Ma lebih lambat daripada yang difikirkan sebelumnya. Ini, dan penemuan terbaru dari Çorakyerler (Turki), dan Maragheh (Iran) menunjukkan kegigihan hominid Miosen ke dalam bahasa Turol (

8 Ma) di Eropah, Mediterranean timur, dan Asia Barat.

Jenis mandatori G. freybergi ditemui pada tahun 1944 oleh von Freyberg, yang menganggapnya sebagai cercopithecid Mesopithecus. Dalam keterangan pertama oleh von Koenigswald mandibula dikenal pasti sebagai hominid. Beberapa pengarang membuat kesimpulan, berdasarkan morfologi luaran dan khususnya enamel yang tebal dan geraham besar, bahawa hominid lain dari Yunani, Ouranopithecus (9.6-8.7 Ma), tidak dapat dibezakan dengan Graecopithecus, sehingga mensinonimasikan yang pertama dengan yang terakhir. Penulis lain secara konsisten mengekalkan perbezaan tahap genus antara Ouranopithecus (utara Yunani) dan Graecopithecus (selatan Yunani), berdasarkan hujah bahawa spesimen Pyrgos tidak cukup terpelihara untuk mendiagnosis takson (nomen dubium) atau berdasarkan argumen anatomi.

Di sini, kami memberikan penerangan terperinci mengenai spesimen Pyrgos dan Azmaka dengan menggunakan analisis berasaskan µCT dan visualisasi 3D. Buat pertama kalinya, struktur dalamannya diperiksa untuk mendedahkan watak-watak yang tidak diketahui sebelumnya dalam morfologi saluran akar dan pulpa. Selain itu, ciri yang dijelaskan sebelumnya dinilai semula dan diagnosis baru G. freybergi diberikan. Dengan itu, kami menangani kesahihan taksonomi G. freybergi dan seterusnya, meningkatkan kemungkinan hubungan hominin.

G. freybergi hanya diketahui dari satu rahang dan mungkin gigi dari Azmaka. Ini dibandingkan dengan sebilangan besar spesimen Ouranopithecus. Ouranopithecus telah disinonimkan dengan Graecopithecus oleh beberapa orang. Yang lain menekankan perbezaan dentognathic antara kedua taksa, tetapi menganggap spesimen Pyrgos sebagai sebahagian besarnya tidak maklumat kerana pemeliharaan permukaannya yang buruk dan temu janji yang tidak jelas. Data baru yang disediakan di sini menyokong kesimpulan sebelumnya bahawa Ouranopithecus dan Graecopithecus berbeza dalam sebilangan besar watak lebih daripada cukup untuk mengenali dua taksa berbeza dengan kemungkinan perbezaan generik. Di samping watak yang dikongsi antara G. freybergi dan O. macedoniensis (enamel tebal, dimensi mahkota m2, bentuk symphyseal), kedua-dua taksa berbeza dalam lengkungan gigi, yang lebih pendek dan lebih sempit di G. freybergi. Lebar (BL) dan panjang (MD) mahkota m2 berada dalam julat O. macedoniensis wanita, tetapi lebih luas berbanding dengan ketahanan mandibula. Lebar BL m2 menghampiri lebar korpus mandibula pada kedudukan ini. Oleh itu, mandat G. freybergi sangat rapuh berbanding dengan O. macedoniensis dan hominid Miosen dan Pliosen lain, seperti yang telah disarankan oleh von Koenigswald dan Martin & amp Andrews. Secara amnya, lebar korpus mandibula pada hominid hanya menunjukkan perbezaan jenis kelamin kecil, tetapi mempunyai kepentingan taksonomi. Luas mandibe O. macedonienis wanita dan lelaki lebih dekat antara satu sama lain daripada G. freybergi. Oleh itu, keluasan G. freybergi yang jauh lebih rendah menunjukkan perbezaan taksonomi.

Kebolehubahan antara genus antara kera besar masih ada adalah rendah, tetapi besar antara kera besar dan manusia.

Kedua-dua individu dari Azmaka dan Pyrgos masing-masing menunjukkan kecenderungan evolusi yang sama pada gigi atas dan bawah. Oleh itu, kami menetapkan spesimen Azmaka untuk lih. Graecopithecus sp.

G. freybergi berbeza dengan kera besar yang masih ada (Pan, Gorilla, Pongo) pada giginya yang tebal. Ia berbeza dengan P. troglodytes yang serupa dengan akar gigi m2 dan m3 yang lebih panjang, tetapi menunjukkan panjang akar c hingga m1 yang setanding. G. freybergi berbeza dengan kebanyakan hominid (mis. Sivapithecus, Ouranopithecus, australopiths, Homo awal) dalam korpus mandibularnya yang rapuh. Ketinggian korpus berada dalam julat bawah O. macedoniensis wanita, tetapi luasnya lebih rendah. Ia dapat dibezakan lebih jauh dari O. macedoniensis dengan busur gigi yang sempit. G. freybergi berbeza dengan O. macedoniensis dalam konfigurasi akarnya, mempunyai premolar bawah dua-akar termasuk akar p4 yang sebahagiannya bersatu dan bilangan saluran pulpa yang berkurang.

G. freybergi adalah hominid dalam julat ukuran simpanse betina berdasarkan ukuran dentognathic.

Rekod hominin menunjukkan tahap penyatuan akar p4 yang berbeza, walaupun akar yang terpisah juga biasa. Walau bagaimanapun, penyatuan akar p4 tidak pernah berlaku pada Miocene non-hominin, menunjukkan bahawa ciri ini di Graecopithecus adalah sinapomorfin hominin. Oleh itu, tafsiran yang paling pelik mengenai kedudukan filogenetik Graecopithecus adalah bahawa ia adalah hominin, walaupun kita mengakui bahawa sampel konfigurasi akar hominin fosil yang diketahui terlalu kecil untuk kesimpulan pasti.

Dalam kajian terdahulu, hubungan hominid Eropah dengan hominin Afrika dicadangkan. Diambil dari nilai nominal, watak-watak yang berasal dari Graecopithecus (morfologi akar p4 dan kemungkinan panjang akar taring) mungkin menunjukkan adanya hominin di Balkan pada 7.2 Ma. Dalam banyak penerbitan, de Bonis, Koufos dan rakan-rakan telah mencadangkan bahawa Ouranopithecus, dari utara Yunani dan lebih dari 1.5 juta tahun lebih tua, adalah hominin. Penyelidik lain telah mentafsirkan persamaan antara Ouranopithecus dan australopithecines sebagai homoplasies. Ada kemungkinan bahawa persamaan antara Graecopithecus dan Ardipithecus dan beberapa australopithecines juga homoplasies. Walau bagaimanapun, seperti yang dinyatakan sebelum ini bilangan akar premolar kurang dikekang daripada ketebalan megadonti dan enamel, dan dengan itu, berpotensi lebih berguna untuk pembinaan semula filogeni. Graecopithecus telah mengurangkan morfologi akar tetapi mastikasi berat dan megadontia, menunjukkan penyingkiran fungsi akar dan molar. Sebaliknya, akar yang lebih besar, gigi yang besar dan enamel yang lebih tebal bersama-sama menyumbang kepada kompleks fungsional yang dikongsi dengan australopithecines, yang dibangkitkan sebagai mekanisme yang memperhitungkan penampilan homoplastik penyesuaian pemakanan objek keras di Ouranopithecus dan australopithecines.

Oleh itu, kami menyatakan bahawa atribut akar gigi Graecopithecus menunjukkan hubungan hominin, sehingga status homininnya tidak dapat dikecualikan. Sekiranya status ini disahkan oleh bukti fosil tambahan, Graecopithecus akan menjadi hominin tertua dan hominin mahkota tertua yang diketahui, kerana bukti status gorilin Chororapithecus jauh lebih lemah daripada status hominin Graecopithecus. Lebih banyak fosil diperlukan tetapi pada ketika ini nampaknya Mediterania Timur perlu dipertimbangkan sebagai tempat yang sama seperti tempat kepelbagaian hominin dan asal hominin sebagai Afrika tropika.

(Sumber: & # 8220Potensi hubungan hominin Graecopithecus dari Miosen Akhir Eropah & # 8221, oleh Jochen Fuss, Nikolai Spassov, David R. Begun, Madelaine Böhme)

Penyelidikan-Pemilihan untuk NovoScriptorium: Philaretus Homerides


Bone of Contention II: Kera, Manusia atau Penipuan? Pencipta Bumi Muda Menanggapi Penemuan Fosil Dewan Dinaledi

Koleksi tulang hominin terbesar yang pernah dijumpai di Afrika menyebabkan gelombang besar di dunia antropologi dan seterusnya. Ketika pertama kali diumumkan, saya menulis tentang bagaimana saya fikir beberapa organisasi pencipta dapat bertindak balas terhadap pertanyaan yang diajukan oleh fosil hominin dan persekitaran geologinya (lihat: Bones of Contention: Bagaimana Creationists akan Menanggapi Fosil Hominid Baru yang Besar?).

Dalam masa 72 jam pengumuman, kami sekarang mendapat respons pertama dari para pencipta bumi muda (YEC), dan mereka mengejutkan dan dapat diramalkan.

Sebelum kita melihat jawapannya, izinkan saya mengulas beberapa fakta dan tafsiran yang harus ditangani oleh YEC ketika mereka berusaha memberikan jawapan mengenai penemuan fosil.

Lebih dari 1500 serpihan tulang telah diambil dari lantai dan sedimen sebuah gua kecil yang sukar dijangkau lebih dari 300 kaki dari pintu keluar terdekat. Terdapat banyak lagi tulang yang menunggu penggalian lebih lanjut, tetapi inilah yang telah kita ketahui dan dapat disimpulkan:

  • 1500 tulang dan serpihan tulang mewakili sekurang-kurangnya 15 individu.
  • 15 individu itu merangkumi bayi, kanak-kanak, dan orang dewasa.
  • Otak orang dewasa kecil (460 dan 550 cc). Bandingkan dengan lelaki moden (rata-rata 1350 cc),Homo erectus(865 cc) dan simpanse (rata-rata 350 cc).
  • Orang dewasa tingginya kira-kira 5 kaki dengan tulang yang mempunyai mozek ciri manusia (Homo) dan australopithecines.
  • Gua di mana fosil ditemui hanya mempunyai sedimen halus dan tidak ada bukti pengangkutan air dari bahan dari mana-mana sumber luar.
  • Kehadiran hanya tulang hominin, kekurangan tanda pada tulang dari pemangsa atau kanibalisme, dan akses terhad ke gua semua ditafsirkan sebagai hasil pemendapan badan yang disengajakan.
  • Tulang / badan nampaknya telah disimpan selama “beberapa jangka waktu,” dan bukan pada satu waktu.
  • Sejauh ini, artifak seperti alat batu, pakaian, atau arang belum dilaporkan terdapat di ruang ini.

Menyediakan hipotesis yang merangkumi data di atas bukanlah tugas yang mudah. Kita boleh yakin tulang-tulang ini mewakili makhluk hidup sebenar yang pernah tinggal di tempat yang nyata pada masa lalu, tetapi mereka pasti kelihatan berbeza dari apa yang masih hidup hari ini.

Di luar itu, banyak persoalan segera terlintas di fikiran. Siapa tulang ini tergolong? Bagaimana mereka dapat dipelihara di sebuah gua yang terpencil? Apa hubungan individu ini dengan organisma yang masih hidup pada masa ini? Berapa lama mereka hidup?

Skema gua di mana tulang ditemui. Kredit: National Geographic dan Lee Berger

Bagi banyak orang Kristian, penyataan satu lagi jenis tulang aneh menimbulkan persoalan tambahan. Tulang-tulang ini telah terungkap pada masa di mana gereja Kristian evangelis memiliki minat yang tinggi terhadap asal-usulnya, terutama asal usul manusia. Kesejarah Adam dan Hawa adalah topik hangat diperdebatkan hari ini, dan fosil-fosil ini pasti akan menjadi sebahagian daripada perbincangan masa depan.

Di manakah pemilik tulang ini sesuai dengan kronologi penciptaan? Apakah mereka memiliki "gambar Tuhan," seperti yang dilakukan Adam? Sekiranya mereka sengaja membuang orang mati mereka, apakah itu tanda bahawa mereka beragama, sedar diri, atau bahkan "manusia"? Adakah tulang ini mencabar narasi penciptaan khas YEC?

Orang Kristian yang mempertahankan bacaan Kejadian tertentu yang mengharuskan Bumi dan Alam Semesta untuk menjadi muda secara fizikal akan mempunyai minat khusus terhadap soalan-soalan ini. Fosil-fosil ini dan lokasi serta susunannya membawa cabaran baru kepada pandangan mereka mengenai sejarah kosmik.

Mari kita lihat bagaimana YEC telah bertindak balas sejauh ini dan meneroka cabaran masa depan yang boleh mereka jangkakan dari penemuan ini.

Tindak Balas Bumi Muda

Jawapan dalam Kejadian (Ken Ham, Dr. Elizabeth Mitchell): Sebagai suara utama gerakan pencipta bumi muda yang fundamentalis, Ken Ham berada di bawah tekanan besar untuk memberikan jawapan mengenai segala hal kepada semua pengikutnya. Kelihatannya, dia akan mendapat jawapan dalam pembacaan kitab Kejadian, seperti yang ditunjukkan oleh reaksi pertamanya terhadap penemuan fosil hominin. Pada dasarnya apa bentuk surat yang dia gunakan untuk setiap penemuan baru, dia sekali lagi menggunakan yang popular "adakah kamu di sana?" garis penaakulan:

Apa sahaja spesies yang diwakili oleh tulang ini - dan kami akan menerbitkan laporan yang lebih lengkap mengenai penemuan tersebut dan tuntutan yang dibuat mengenainya tidak lama lagi - kami tahu bahawa mereka tidak boleh menjadi perantara antara kera dan manusia. Satu-satunya cara untuk mencari manusia kera - atau "jambatan" antara kera dan manusia - adalah dengan salah menafsirkan fosil seekor kera atau manusia sebagai sesuatu di antara mereka. Tetapi semua manusia - bahkan jenis manusia yang tidak lagi kita miliki - semuanya berasal dari dua orang pertama yang Tuhan ciptakan.

... dapat mengatakan dengan yakin bahawa penemuan ini tidak mengubah apa-apa mengenai pemahaman kita tentang sejarah manusia. Anda lihat, satu-satunya kisah saksi mata mengenai asal-usul manusia adalah yang disediakan oleh Tuhan Pencipta kita dalam buku Kejadian Alkitab. Tidak ada saintis yang menyaksikan asal usul manusia, dan saintis evolusi hanya percaya bahawa terdapat hubungan evolusi antara nenek moyang seperti kera dan manusia kerana mereka telah mengabaikan Firman Tuhan dan menggantikan pendapat mereka yang salah.

Inilah jenis respons yang seharusnya kita harapkan memandangkan komitmen yang YEC miliki terhadap penafsiran tulisan suci mereka. Ken Ham yakin bahawa sebarang penemuan fosil mestilah milik spesies manusia (yang bermaksud bahawa mereka mestilah keturunan Adam dan Hawa) atau dari primata. Semua hominin adalah manusia sepenuhnya atau beruk sepenuhnya. Tidak ada di antara.

Itulah soalan yang tidak dapat dijawab oleh Ken Ham kerana dia mempunyai sedikit pendidikan dalam bidang sains, terutamanya antropologi, dan Alkitab tidak memberitahunya tentang kumpulan tulang tertentu di Afrika Selatan. Oleh itu, dia mesti bergantung pada rangkaian "pakar" yang dipercayai untuk memutuskan apakah tulang-tulang ini binatang atau manusia. Dalam kes ini, pakar itu adalah Dr. Elizabeth Mitchell, MD, dan dia ditugaskan untuk menulis respons terhadap penemuan ini. Tindak balas itu hanya memerlukan satu hari untuk diselesaikan - analisis yang sangat pantas - dan amat mengejutkan saya kerana dia telah memutuskan bahawa tulang tersebut berasal dari haiwan.

Walaupun catatan fosil mengandungi banyak contoh sah dari jenis manusia yang pupus, seperti Homo erectus dan Homo neanderthalensis, setelah menilai laporan yang diterbitkan, kami memohon untuk berbeza dengan penilaian Berger mengenai Homo naledi. Kami tidak percaya Homo naledi layak mendapat sebutan Homo.

Kita tahu bahawa Tuhan menciptakan manusia dan haiwan darat pada hari yang sama tanpa evolusi. Kami benar-benar meragui pemilik asal tulang Dinaledi adalah keturunan Adam dan Hawa, kerana kelebihan bukti menunjukkan bahawa mereka adalah haiwan, salah satu variasi yang berkembang di antara kera.

Dia juga mengutip seorang lagi saintis YEC, Dr. Menton, yang setuju dengan pendapatnya, walaupun dia berhak untuk memeriksa data dengan lebih mendalam. Dia menyatakan:

Saya tidak yakin bahawa H. naledi adalah manusia, dan saya tidak mengenali status "manusia dekat". Dari apa yang dapat saya lihat dari fosil dan pembinaan semula tengkorak, H. naledi mempunyai wajah bawah yang miring dan mandibula yang sangat kuat yang tidak menyerupai manusia. Ia juga mempunyai tengkorak kecil. Phalanges tangan proksimal dan medial lebih melengkung daripada Au. afarensis, menunjukkan makhluk seperti kera.

Oleh itu, dengan sedikit penolakan, Dr. Mitchell telah menyatakan bahawa tulang-tulang ini tidak lebih dari sisa-sisa sekumpulan haiwan malang.

Sebelum kita melihat lebih dekat alasannya untuk pendapat ini, mari kita lihat apakah pencipta bumi muda yang lain bersetuju bahawa jelas bahawa mereka hanyalah tulang binatang.

Institut Penyelidikan Penciptaan: ICR mencatat tindak balas pendek terhadap penemuan fosil Afrika Selatan dalam masa 24 jam dari pengumumannya. Tanggapan itu oleh Frank Sherwin (M.S. dalam biologi). Tanggapan Mr. Sherwin adalah serupa dengan respons awal Ken Ham yang dapat diartikan sebagai - "teruskan, tidak ada yang dapat dilihat di sini." Walaupun begitu, dia memberikan kesan awal mengenai penemuan tersebut:

Kami meramalkan, berdasarkan model penciptaan, Homo naledi juga akan menjadi satu lagi jalan buntu dalam perarakan evolusi manusia yang dipersoalkan. Sebenarnya, kisah itu sendiri penuh dengan hati-hati, pertanyaan yang tidak dijawab, dan spekulasi.

15 kerangka separa itu ditemui terkubur di gua Afrika Selatan yang sukar dilalui. Kaki dan tengkorak manusia mereka, ditambah penguburan ritual, menunjukkan bahawa Homo naledi - jika nama ini bertahan dalam ujian waktu - mungkin hanya jenis manusia yang lain.

Kami menunggu untuk melihat apa yang berlaku dari Homo naledi dengan penyelidikan lebih lanjut oleh para saintis sekular. Saya rasa saya tahu jawapannya!

Ini adalah tindak balas yang agak selamat, memandangkan aspek tulang yang lebih menyerupai manusia seperti bentuk kepala, ciri-ciri yang memungkinkan pergerakan bipedal, kaki seperti manusia, kemungkinan pemendapan badan dengan sengaja, dan bentuk tangan yang menggunakan alat. Juga, walaupun tindak balasnya memungkinkan untuk penjelajahan dan kajian lebih lanjut, reaksi awalnya adalah bahawa ini adalah manusia dan saintis hanya berusaha membuatnya seolah-olah ini adalah penghubung antara manusia dan kera dengan menonjolkan ciri seperti kera.

Sherwin merujuk kepada "jalan buntu." Apa yang dia maksudkan dengan ini adalah bahawa hominin ini hanyalah keturunan manusia yang hilang, mungkin, yang tersebar dari Menara Babel atau mereka adalah kera yang tersebar dari bahtera Nuh, tanpa meninggalkan keturunan yang hidup hari ini. Yang pertama adalah apa yang dipercayai oleh Sherwin Homo erectus, Homo floresiensis (hobbit) dan Homo neadethalensis semua mewakili. Oleh itu, tulang-tulang ini di Afrika Selatan juga mungkin merupakan keturunan lain dari keturunan Nuh.

KEMASKINI 9/17/15: Mr.Sherwin baru sahaja mengemas kini artikelnya dan beralih ke posisi Ken Ham: Setelah diperiksa dengan lebih dekat, rangka masih diberi nama Homo naledi menunjukkan pelbagai ciri primata, dan evolusionis telah menunjukkan kekurangan dengan penafsiran penguburan ritual. & # 8221 Dengan perubahan ini, saya menjangkakan sekarang bahawa kebanyakan organisasi YEC utama yang lain akan menghasilkan pernyataan yang serupa.

Jawapan lain: Sekurang-kurangnya seorang pencipta bumi muda sekarang telah mengambil sikap yang lebih kuat untuk memilih tulang-tulang ini sebagai "manusia sepenuhnya." Kurt Wise dipetik dalam artikel World Magazine yang menyatakan:

"Saya rasa kes ini sangat kuat kerana fosil ini bukan hanya dari genus Homo, tetapi sebenarnya manusia sepenuhnya (yang bermaksud keturunan Adam dan Hawa), ”kata Kurt Wise, pengarah Pusat Penyelidikan Penciptaan di Truett-McConnell College. Wise menyatakan bahawa manusia awal yang tersebar setelah kejadian Menara Babel yang alkitabiah akan hidup dalam populasi terpencil dan mengembangkan sifat yang sangat berbeza.

Jadi di sini kita mempunyai satu YEC, Dr. Mitchell, yang mengatakan bahawa tulang itu milik haiwan, sementara sekurang-kurangnya dua yang lain mengatakan bahawa mereka "mungkin hanya jenis manusia lain" atau "manusia sepenuhnya."

Mereka berdua tidak betul, terutamanya kerana mereka percaya bahawa perantaraan adalah mustahil.

Komen di laman Facebook Ken Ham kebanyakannya tidak mendapat maklumat mengenai penemuan asalnya, yang kebanyakannya adalah reaksi lutut terhadap berita utama. Melihat ratusan komen tersebut menimbulkan kesan kebingungan. Sebilangan pengulas yakin tulang ini hanyalah jenis manusia yang lain sementara yang lain yakin bahawa mereka hanyalah kera.

Saya belum menemui mana-mana penyokong Ken Ham yang menganjurkan pendekatan "tunggu dan lihat" terhadap data tersebut. Oleh itu, dorongan Ham untuk menghasilkan pertimbangan cepat nampaknya dibenarkan dari perspektif pemasaran.

Yang mengejutkan saya ialah banyak komen Facebook yang menafikan wujudnya tulang itu sendiri. Komen berikut merangkumi pemikiran seperti ini:

Masalahnya di sini ialah & # 8220kekalan & # 8221 ini jelas palsu. Monyet yang menguburkan mati dan membuat api? Omong kosong apa. Ini sesuai dengan garis panjang palsu dan penipuan, yang ditanam oleh syaitan atau ateis yang disebut - & # 8220saintis & # 8221 untuk mengelirukan lemah iman atau akal. Saya akan berdoa agar Tuhan dan AiG terus menunjukkan pengkhianatan sains dan syaitan, dan membawa kebenaran dan cahaya kepada orang-orang jahil dan tertipu.

Mungkin komen ini hiperbola atau sindiran tetapi ada banyak yang meluahkan pemikiran yang serupa hingga tahap tertentu. Beberapa tahap penipuan bukanlah reaksi yang luar biasa terhadap bukti Bumi lama atau keturunan yang sama di antara banyak penganut penciptaan bumi muda walaupun ini bukan kedudukan yang diambil oleh mana-mana pemimpin gerakan itu.Tetapi, keraguan yang melampau atau penolakan secara terang-terangan terhadap semua penemuan sains sejarah yang Ken Ham dan yang lain telah mempromosikannya selama bertahun-tahun telah mewujudkan subkultur dalam komuniti mereka di mana bahkan fakta-fakta asas sangat tidak percaya dan dengan itu perbualan dibuat sangat sukar.

Mengambil masa untuk membiarkan proses ilmiah berjalan?

Saya menyebutkan dalam catatan terakhir saya bahawa Dr. Todd Wood, seorang pencipta bumi muda yang agak bebas, mengulas dengan merujuk kepada pencipta lain: Saya ragu bahawa ada yang akan ragu-ragu dalam penilaian mereka.

Dia betul-betul betul. Tidak mungkin Ham mampu membingungkan tulang. Kreasionis pasti memilih pihak dengan cepat dan kemudian menyatakan secara pasti bagaimana penemuan baru mengesahkan pandangan mereka yang sudah ada. Data dan pemerhatian yang bertentangan akan disapu di bawah permadani, dan meme akan dibangun untuk memperkuat sudut pandang dalam fikiran pengikut mereka. Ini adalah malang dan berbahaya kerana tidak menggalakkan perbincangan sebenar.

Jangan salah, ini adalah perbincangan yang wajar dilakukan kerana ini bukan kali terakhir orang Kristiani menghadapi data baru dan pelik yang tidak mudah dimasukkan ke dalam kerangka penafsiran yang kemas dan rapi.

Saya sedang menulis keputusan saya, tetapi sayangnya untuk anda, saya tidak akan merosakkannya di sini. Saya & # 8217m mempercayai ulasan rakan sebaya untuk memastikan saya & # 8217 telah melakukan usaha sewajarnya. Saya akan menghantar naskah saya untuk penerbitan rasmi dalam jurnal, dan sehingga ketika itu, saya akan terus mengetahui perkara-perkara. Walaupun begitu, saya ingin memberikan beberapa pemikiran tambahan.

Saya fikir ini adalah pendekatan yang sangat bijak dan harus dipuji. Banyak yang perlu dipertimbangkan dan pendekatan yang disengajakan diperlukan di mana semua hipotesis dieksplorasi, diuji, kemudian diuji dan diayak oleh proses tinjauan rakan sebaya.

Tetapi saya faham mengapa organisasi penciptaan seperti Answers in Genesis merasakan perlunya segera "menjawab" setiap pertanyaan yang dimiliki oleh konstituen mereka. Memberitahu pembaca dan penderma mereka bahawa mereka tidak tahu sama ada tulang ini adalah haiwan atau manusia jarang kelihatan baik, sekurang-kurangnya dalam jangka pendek. Bagaimanapun, organisasi-organisasi ini selalu berdebat untuk jurang besar antara manusia dan haiwan baik dalam tingkah laku, budaya dan biologi. Memandangkan sekumpulan besar tulang hominin yang terdapat di gua Afrika Selatan, keadaan di mana mereka berada, dan kesedaran masyarakat tentang mereka, sangat sukar bagi organisasi kreasionis untuk meyakinkan khalayak mereka bahawa mereka tidak dapat mengetahui apakah tulang itu adalah manusia atau haiwan dan bahawa mereka harus menunggu selama beberapa tahun untuk analisis menyeluruh.

Strategi Berisiko Menghadapi Banyak Yang Tidak Diketahui

Dengan berani melabelkan fosil sebagai haiwan atau manusia adalah langkah berisiko bagi pencipta, dan jadi keputusan untuk pergi ke satu arah atau yang lain saya pasti tidak dipandang ringan.

Secara peribadi, saya berpendapat bahawa Dr. Mitchell dan pasukan Answers in Genesis akan memilih pilihan haiwan, walaupun lebih baik bagi mereka untuk memilih pilihan "sepenuhnya manusia".

Kenapa? Bukan semata-mata kerana persamaan dengan spesies hominid lain atau, jika anda suka, "ras." Tidak, saya fikir mereka harus pergi dengan "manusia sepenuhnya" kerana akan menjadi posisi yang lebih selamat untuk diambil dan ada preseden untuk membuat tuntutan bahawa ini adalah tulang individu yang "tinggal di populasi terpencil dan mengembangkan sifat yang sangat berbeza, " seperti yang dikatakan oleh Dr. Wise.

Mengapa saya mengatakan bahawa "manusia" adalah pilihan yang lebih selamat? Kerana masih banyak lagi yang perlu dipelajari mengenai gua ini dan penduduknya! Tidak banyak yang dapat kita temui yang akan menambah berat pandangan bahawa ini hanya kera, tetapi ada banyak perkara yang dapat dijumpai yang dapat mengayunkan bukti yang memihak kepada "manusia sepenuhnya" untuk kedudukan pencipta, seperti yang difahami oleh AiG asal usul manusia.

Sebagai contoh, bagaimana jika arang dijumpai di gua, yang akan memberikan bukti lebih lanjut mengenai penggunaan api? Bagaimana jika terdapat artifak batu atau bukti pakaian? Bagaimana jika ruang tambahan dijumpai dengan lebih banyak tulang di posisi yang menunjukkan pembuangan sengaja? Ini akan memperkuat kes untuk laman web ini sebagai tanah perkuburan, yang diturunkan oleh Mitchell. Dengan banyaknya gua yang belum diterokai, nampaknya berisiko untuk mendakwa bahawa tulang tersebut mesti beruk.

Pembacaan secara dekat mengenai perihal persekitaran gua menunjukkan bahawa lebih banyak tulang hominin telah dikenal pasti di tempat-tempat lain di dalam gua, tetapi masih belum dapat dijelaskan. Semasa digali, saya tidak akan terkejut jika alat dijumpai bersama-sama dengan mereka, memandangkan apa yang telah dijumpai di gua-gua berdekatan. Bagaimana jika ruang tambahan dijumpai dengan tulang yang serupa?

Apakah ada preseden kreasionis untuk memanggil tulang ini "manusia"? Ya! Tindak balas Dr. Mitchell terhadap tulang Afrika Selatan jelas menunjukkan sebahagian besar keputusannya berdasarkan ukuran tengkorak. Jumlah kedua-dua crania yang dipulihkan dianggarkan 465 dan 560 cc yang sangat kecil berbanding dengan manusia moden yang rata-rata sekitar 1330 cc (Berger et al. 2015) dan Homo erectus dengan jumlah crania antara 900 hingga 1100 dan Homo habilis (610 cc). Australopithecine sebaliknya mempunyai crania antara 410 hingga 493 (Berger et al. 2015) dan simpanse moden rata-rata 370 cc. Oleh itu, crania baru ini lebih dekat dengan simpanse daripada manusia moden.

Tengkorak Homo floresienses & # 8220hobbit & # 8221 berbanding tengkorak manusia biasa di sebelah kanan.

Walau bagaimanapun, Dr. Mitchell mempunyai preseden untuk mengenal pasti tulang Afrika Selatan ini sebagai manusia asal, dan preseden itu adalah tulisannya sendiri! Dia sebelumnya menulis bahawa spesimen hobbit dari Indonesia (Homo floresiensis), yang mempunyai jumlah kranial hanya 400 cc, sepenuhnya manusia walaupun mutan: Penghuni pulau Flores, yang diperingati oleh beberapa peninggalan yang tidak terfosilkan di Gua Liang Bua, jelas manusia, seperti yang selalu kita lakukan dikekalkan.

Set fosil itu mempunyai banyak ciri lain yang tidak biasa dan sering dibandingkan dengan spesies yang serupa dengan Homo erectus. Menariknya, sebilangan sarjana mengatakan bahawa fosil baru dari Afrika Selatan ini juga paling serupa dengan Homo erectus. Memandangkan ketinggian, pergerakan bipedal, morfologi kepala, dan tangan lebih mirip manusia daripada seperti kera, Mitchell tidak perlu menganggap otak kecil sebagai pemutus perjanjian memandangkan penerimaannya terhadap individu lain dengan otak kecil seperti yang dibuat dalam gambar Tuhan.

Satu perbezaan antara tulang hobbit dan tulang yang terdapat di Afrika Selatan yang saya fikir telah memainkan peranan penting dalam proses membuat keputusan Dr. Mitchell adalah adanya atau ketiadaan artifak budaya. Hobbitnya kecil dan walaupun hanya ada satu tengkorak yang dijumpai, ada beberapa spesimen tambahan yang menunjukkan terdapat banyak hominid kecil di lokasi ini. Tetapi kehadiran alat batu, lubang api dan tulang yang disembelih menghilangkan pilihan "hanya binatang" bagi para pencipta.

Di gua ini di Afrika Selatan tidak ada artifak budaya yang dilaporkan. Dengan membantah bukti-bukti mengenai keperluan api untuk sampai ke lokasi ini dan pembuangan mayat, tidak ada bukti budaya untuk mengikat tulang-tulang ini dengan individu yang akan memiliki gambaran Tuhan dan dengan demikian menjadi manusia sepenuhnya. Akibatnya tidak ada bukti senjata api yang memaksanya untuk menentukan tulang ini sebagai manusia.

Apa masa depan bagi Young Earth Creationists?

Semasa YEC menavigasi ladang ranjau yang merupakan sifat dinamik penemuan saintifik, terdapat beberapa senario yang dapat dimainkan dalam beberapa bulan dan tahun mendatang:

Penyatuan dan pembinaan pagar yang cepat: Jawapan dalam Kejadian telah mengambil sikap yang agak tegas pada tulang-tulang ini tetapi ICR dan yang lain telah memberi ruang untuk bergoyang. Yang terakhir dengan cepat dapat mengambil posisi AiG dan dengan cepat menghasilkan analisis yang menyokong keputusan itu. Ken Ham telah menulis lagi untuk menyokong kedudukan tersebut dan menawarkan pembelaan mengapa YEC lain mungkin tidak setuju (lihat di bawah). Saya menjangkakan bahawa banyak organisasi YEC dan YEC individu lain akan mengambil.

KEMASKINI: lihat bahagian di atas mengenai kemas kini terbaru ICR. Dengan ICR sekarang mengambil kedudukan bahawa ini hanyalah tulang binatang saya rasa ini akan menjadi konsensus dalam komuniti YEC.

Ketidaksepakatan jangka pendek (bulan): Perbezaan antara sudut pandang mungkin tidak lama jika sudut pandang Ken Ham dilihat memenangi perlumbaan populariti, dan pencipta lain tidak mahu mengambil risiko menyinggung gorila sepuluh tan dan / atau mereka ingin menjaga keamanan dan kemurnian YEC komuniti mereka secara beransur-ansur akan bergerak ke arah kedudukan yang dinyatakan oleh AiG pada hujung minggu ini. Mereka akan melakukan ini dengan menawarkan serangkaian analisis yang lebih terperinci yang menyimpulkan bahawa reaksi usus awal mereka salah dan bahawa tulang-tulang ini sebenarnya hanyalah sekumpulan kera yang mencari perlindungan dari pemangsa.

Perselisihan jangka panjang (tahun): YEC dapat mengusulkan dan mempertahankan sudut pandang yang bertentangan mengenai apakah Homo naledi sepenuhnya manusia atau hanya seekor kera. Perbezaan tersebut mungkin sukar untuk diselesaikan jika organisasi individu telah membuat tuntutan yang kuat terhadap pandangan mereka dan tidak mahu mengakui bahawa mereka salah. Artikel berduel dapat diterbitkan dalam jurnal yang dikaji rakan sebaya mereka. Perbahasan semacam itu tidak akan pernah terjadi sebelumnya kerana terdapat perjuangan selama satu dekad di kalangan para pencipta mengenai sama ada tektonik plat itu nyata atau tidak dan terdapat perdebatan perpecahan yang berterusan mengenai di mana batas batu banjir Nuh terdapat di lajur geologi.

Ketiga-tiga pendekatan itu penuh dengan bahaya tetapi untuk alasan yang berbeza. Konsensus cepat yang kuat berisiko terbukti salah berdasarkan bukti baru. Walaupun konsensus itu memerlukan masa berbulan-bulan, penemuan masa depan dan analisis yang lebih teliti bahkan oleh beberapa YEC seperti Dr. Wood boleh menyebabkan konflik di masa depan. YEC sering memainkan pendapat saintis sekular yang berbeza antara satu sama lain untuk memupuk idea bahawa kekurangan konsensus saintifik bermaksud bahawa tidak ada tafsiran yang boleh dipercayai. Namun, kerana mereka sangat yakin bahawa "tidak ada di antara betina" mereka tidak akan dapat menahan meletakkan tulang pada satu kategori atau yang lain agar mereka berisiko membuat tulang kelihatan mewakili sesuatu yang terus menerus.

Beberapa pemerhatian terakhir

Ken Ham baru saja menulis artikel susulan dan di sana dia menyediakan jaring keselamatan tambahan untuk pencipta yang menyatakan:

Memandangkan sifat keterpecahan bukti dan fakta bahawa satu-satunya data yang harus kita perolehi adalah keterangan yang diterbitkan yang ditulis oleh mereka yang percaya pasti ada di antara mereka, beberapa pencipta, seperti yang disebutkan dalam artikel, akan mempunyai pendapat yang berbeza mengenai hal ini.

Artikel yang dia maksudkan adalah tulisan pertama saya mengenai topik ini. Saya perhatikan bahawa data akan selalu bersifat pecahan jadi ini akan selalu menjadi kenyataan yang tepat tetapi seperti yang saya katakan sebelumnya, ini bukan rahang separa dan sepotong tulang jari kaki. Ini adalah ribuan tulang yang sangat terpelihara. Terdapat banyak butiran yang telah dikongsi dan para saintis YEC dapat melihat banyak tulang sekarang. Masa depan akan membawa puluhan penerangan terperinci mengenai setiap set tulang dari setiap bahagian badan.

Ham juga memberi pertolongan kepada orang-orang yang ragu-ragu dengan mengingatkan mereka bahawa hasil ini tidak dapat dipercayai kerana anggapan para saintis yang membuatnya. Saya yakin bahawa Ham percaya bahawa tulang itu tulen tetapi banyak pengikutnya akan membuat keputusan bahawa kita tidak boleh mempercayai fakta paling asas yang dilaporkan. Saya telah menunjukkan bahawa terdapat banyak orang Kristian yang cenderung menyamakan keseluruhannya sebagai penipuan dan membandingkan tulang ini dengan lelaki Piltdown. Ham tidak mahu apa-apa selain menyebarkan cerita ini dan malah "fakta" yang disoal mengalihkan perhatian penontonnya daripada memikirkan implikasi keberadaan mereka.

Untuk bacaan selanjutnya:

Berikut adalah dua artikel penyelidikan asal. Ini adalah akses terbuka supaya semua orang dapat melihat hasil dan perbincangannya.


Lebih banyak bukti bahawa primata dan manusia muncul dari Eropah dan BUKAN Afrika ditemui di Jerman

Gigi kera kuno berusia 9.7 juta tahun yang ditemui di Jerman tahun lalu menimbulkan persoalan dan mencabar garis masa evolusi manusia. Oleh kerana media massa kini telah didedahkan dengan berita palsu dan penolakan narasi PC secara paksa, kita sekarang perlu kembali dan PERTANYAAN SEMUA.

Kedua-dua giginya, yang ditemui di endapan Sungai Proto-Rhine, adalah spesies kera yang jenazahnya belum pernah dilihat sebelumnya di Eropah.

Difahamkan kepunyaan seekor kera, kedua-dua giginya serupa strukturnya dengan serpihan berusia 3 juta tahun milik kerangka kera yang sebelumnya ditemui di Afrika.

Walau bagaimanapun, dasar sungai Jerman tetap ada, gigi geraham kanan atas dan kiri, mendahului contoh Afrika lebih dari 6 juta tahun, menurut kajian yang diterbitkan oleh Muzium Sejarah Nasional Mainz yang disebut: Kera besar baru dengan kemiripan yang mengejutkan dengan anggota Afrika dari suku hominin, digali dari Dinotheriensande Mid-Vallesian dari Eppelsheim. Laporan pertama (Hominoidea, Miocene, MN 9, Proto-Rhine River, Jerman)

Perbezaan usia membingungkan kerana menimbulkan persoalan sama ada kera benar-benar berasal dari Afrika.

Gigi Kera berusia 9,7 juta tahun dari Jerman

Sementara penulis kajian Herbert Lutz menolak untuk mengetahui apa artinya teori evolusi, dia mengatakan penemuan menunjukkan bahawa masih terdapat titik buta dalam kajian fosil.

"Kami ingin menahan spekulasi," Lutz memberitahu Research Gate. "Apa yang pasti penemuan ini menunjukkan kepada kita adalah bahawa lubang pengetahuan kita dan rekod fosil jauh lebih besar daripada yang difikirkan sebelumnya."

Bagaimana kera itu muncul di wilayah Jerman berhampiran Eppelsheim adalah "Misteri," Lutz berkata.

Dia menambah bahawa jika kera itu didapati berkaitan dengan spesies yang diperhatikan di Afrika 3 juta tahun yang lalu, maka "[Ini] bermaksud sekumpulan primata berada di Eropah sebelum mereka berada di Afrika."

Ini semua terjadi setelah penemuan dua lagi fosil makhluk seperti kera yang mempunyai gigi seperti manusia yang ditemui di Bulgaria dan Yunani, sejak 7.2 juta tahun yang lalu. Sebenarnya ada beberapa yang lain di Itali juga, yang dipilih oleh Akademi arus perdana.

Dengan penemuan makhluk itu, bernama Graecopithecus freybergi, dan dijuluki 'El Graeco' oleh para saintis, membuktikan nenek moyang kita sudah mulai berkembang di Eropah 200.000 tahun sebelum hominid Afrika terawal.


Eropah adalah tempat kelahiran manusia, bukan Afrika, para saintis mendapati & # 8211 akankah Akademia sekarang bangun?

Sejarah evolusi manusia ditulis semula setelah para saintis mendapati bahawa Eropah adalah tempat kelahiran manusia, bukan Afrika. Adakah Academia sekarang akan melepaskan naratif media arus perdana mereka dan melakukan kajian yang tepat mengenai perkara-perkara yang tidak kita ketahui dan bukannya untuk menyokong apa yang diperintahkan untuk kita percayai? Menarik bahawa mereka memilih sehari selepas Manchester Attack untuk melepaskannya & # 8230

Pada masa ini, kebanyakan pakar mengikuti teori bahawa keturunan manusia kita berpisah dari kera sekitar tujuh juta tahun yang lalu di Afrika tengah, di mana hominid kekal selama lima juta tahun ke depan sebelum menjelajah lebih jauh.

Tetapi dua fosil makhluk seperti kera yang mempunyai gigi seperti manusia telah dijumpai di Bulgaria dan Yunani, sejak 7.2 juta tahun yang lalu. Sebenarnya ada beberapa yang lain di Itali juga, yang dipilih oleh Akademia arus perdana.

Dengan penemuan makhluk itu, bernama Graecopithecus freybergi, dan dijuluki 'El Graeco & # 8217 oleh saintis, membuktikan nenek moyang kita sudah mula berkembang di Eropah 200.000 tahun sebelum hominid Afrika terawal.

Pasukan penyelidik antarabangsa mengatakan penemuan itu sepenuhnya mengubah permulaan sejarah manusia dan meletakkan nenek moyang terakhir kedua simpanse dan manusia & # 8211 yang disebut Missing Link & # 8211 di wilayah Mediterranean.

Sejauh itu perubahan iklim telah menjadikan Eropah Timur menjadi savana terbuka yang memaksa kera mencari sumber makanan baru, memicu peralihan ke arah bipedalisme, para penyelidik percaya.

"Kajian ini mengubah idea yang berkaitan dengan pengetahuan mengenai masa dan tempat langkah pertama umat manusia," kata Profesor Nikolai Spassov dari Akademi Sains Bulgaria.

"Graecopithecus bukan kera. Dia adalah anggota suku hominin dan nenek moyang langsung homo.

"Makanan Graecopithecus berkaitan dengan vegetasi savana yang kering dan keras, tidak seperti kera besar yang baru-baru ini tinggal di hutan. Oleh itu, seperti manusia, dia mempunyai geraham lebar dan enamel tebal.

& # 8220Sampai tahap tertentu ini adalah pautan hilang yang baru ditemui. Tetapi tautan yang hilang akan selalu ada, kerana evolusi adalah rangkaian bentuk yang tidak terbatas. Mungkin wajah El Graeco & # 8217 akan menyerupai kera besar, dengan taring yang lebih pendek. & # 8221

Pasukannya menganalisis dua spesimen Graecopithecus freybergi yang diketahui: rahang bawah dari Yunani dan gigi premolar atas dari Bulgaria.

Dengan menyanyikan tomografi komputer, mereka dapat memvisualisasikan struktur dalaman fosil dan menunjukkan bahawa akar premolar banyak menyatu.

Walaupun kera besar biasanya mempunyai dua atau tiga akar yang terpisah dan berbeza, akar Graecopithecus menyatu dan sebahagiannya menyatu & # 8211 ciri yang merupakan ciri manusia moden, manusia awal dan beberapa pra-manusia, & # 8221, kata ketua penyelidik Profesor Madelaine Böhme dari Universiti Tübingen.

Rahang bawah, mempunyai ciri akar gigi tambahan, menunjukkan bahawa spesies tersebut adalah hominid.

Spesiesnya juga ditemukan beberapa ratus ribu tahun lebih tua daripada hominid Afrika tertua, Sahelanthropus tchadensis yang dijumpai di Chad.

& # 8220Kami terkejut dengan hasil kami, kerana manusia sebelum ini hanya diketahui dari Afrika sub-Sahara, & # 8221 kata pelajar kedoktoran Jochen Fuss, seorang pelajar PhD Tübingen yang menjalankan bahagian kajian ini.

Profesor David Begun, ahli paleoanthropologi University of Toronto dan pengarang bersama kajian ini, menambahkan: & # 8220Kencanaan ini membolehkan kita memindahkan manusia-simpanse yang berpecah ke kawasan Mediterranean. & # 8221

Dalam tempoh tersebut, Laut Mediterania sering mengalami pengeringan sepenuhnya, membentuk jambatan darat antara Eropah dan Afrika dan membiarkan kera dan hominid awal melewati benua.

Pasukannya percaya bahawa evolusi hominid mungkin didorong oleh perubahan persekitaran yang dramatik yang memicu pembentukan Sahara Afrika Utara lebih dari tujuh juta tahun yang lalu dan mendorong spesies ke utara.

Mereka menjumpai sejumlah besar pasir Sahara di lapisan yang berasal dari masa itu, menunjukkan bahawa ia terletak jauh lebih jauh dari hari ini.

& # 8220Jika diterima, teori ini memang akan mengubah permulaan sejarah manusia. & # 8221


3. Homo Erectus

Homo erectus adalah spesies manusia awal yang pupus yang hidup sepanjang tempoh Pleistosen dari sekitar 1.9 juta tahun hingga terakhir 143.000 tahun yang lalu. Fosil Erectus pertama ditemui di Jawa (Indonesia sekarang) pada awal tahun 1890-an oleh Eugène Dubois. Kajian fosil membuktikan bahawa Homo erectus berasal dari Afrika dan menyebar ke India, China, Georgia, dan Jawa.

Homo erectus umumnya berada dalam jarak 4 kaki 9 inci hingga 6 kaki 1 inci dengan berat sekitar 88 hingga 150 paun. Tinggi dan berat badan mereka berbeza dengan fosil yang terdapat di bahagian lain di dunia. Fosil dari Afrika mempunyai ukuran badan yang lebih besar daripada Indonesia, China, dan Georgia. Kaki dan lengan pendek mereka yang memanjang membantu mereka memanjat pokok dengan mudah dan berlari lebih pantas daripada manusia moden.


Adakah penemuan baru-baru ini mengenai makhluk seperti kera di Eropah dengan gigi seperti manusia mengubah narasi Out of Africa? - Biologi


Jawapannya ialah . manusia adalah sisipan dalam simulasi. Tidak ada pautan yang hilang - hanya kerja yang lebih sibuk. Tamadun datang dan pergi sebagai subrutin - masyarakat kita sekarang ini merupakan pengalaman lain. Sekiranya anda tidak terikat secara emosi dengan pengalaman ini, semuanya akan masuk akal.


Teori Evolusi menyatakan bahawa manusia moden berkembang dari keluarga kera. Ini tidak dapat disahkan kerana 'pautan yang hilang' belum dijumpai. Tidak ada bukti muktamad untuk membuktikan bahawa manusia berkembang dari kera. Jejak kaki manusia moden telah dijumpai berdampingan dengan jejak dinosaur. Bukti arkeologi wujud yang bertentangan dengan teori 'asal usul manusia' ini. Artifak manusia moden telah dijumpai di semua lapisan strata geologi sejak beratus-ratus juta tahun. Artifak ini membuktikan bahawa manusia moden mungkin berjuta-juta tahun lebih tua daripada yang diceritakan oleh sejarah. Paleontologi

Dalam biologi, evolusi adalah perubahan sifat turun-temurun populasi selama beberapa generasi berturut-turut, seperti yang ditentukan oleh peralihan frekuensi alel gen. Evolusi akhirnya merupakan sumber kepelbagaian kehidupan yang sangat luas: semua organisma kontemporari saling berkaitan melalui keturunan bersama, produk perubahan evolusi kumulatif selama berbilion tahun. Seiring waktu, spesies baru berkembang dari spesies yang ada melalui spesiasi, dan spesies lain punah, sehingga dunia biologi yang terus berubah tercermin dalam catatan fosil.

Mekanisme asas yang menghasilkan perubahan evolusi adalah pemilihan semula jadi (yang merangkumi pemilihan ekologi dan seksual) dan pergeseran genetik yang bertindak berdasarkan variasi genetik yang diciptakan oleh mutasi, penggabungan semula gen dan aliran gen. Pemilihan semula jadi adalah proses di mana organisma individu dengan sifat yang baik lebih cenderung bertahan dan berkembang biak. Sekiranya sifat-sifat itu dapat diwariskan, mereka menyebarkannya ke keturunannya, dengan hasilnya sifat-sifat yang boleh diwariskan bermanfaat menjadi lebih umum pada generasi berikutnya. Dengan masa yang cukup, proses pasif ini dapat menghasilkan berbagai penyesuaian terhadap perubahan keadaan persekitaran.

Pemahaman moden mengenai evolusi didasarkan pada teori pemilihan semula jadi, yang pertama kali dinyatakan dalam makalah bersama 1858 oleh Charles Darwin dan Alfred Russel Wallace dan dipopularkan dalam buku Darwin The Origin of Species pada tahun 1859.

Pada tahun 1930-an, para saintis menggabungkan pemilihan semula jadi Darwin dengan teori keturunan Mendel untuk membentuk sintesis evolusi moden, juga dikenal sebagai "Neo-Darwinisme". Sintesis moden menggambarkan evolusi sebagai perubahan frekuensi alel dalam populasi dari satu generasi ke generasi berikutnya. Teori ini telah menjadi prinsip utama pengorganisasian biologi moden, yang berkaitan langsung dengan topik seperti asal ketahanan antibiotik pada bakteria, eusosialiti pada serangga, dan keanekaragaman hayati yang mengejutkan di dunia hidup. Kerana implikasi potensinya terhadap asal-usul umat manusia, teori evolusi telah menjadi pusat banyak kontroversi sosial dan agama sejak awal. Baca lebih lanjut.

Fizik Teori atau Tidak


Realiti adalah eksperimen biogenetik yang ditetapkan dalam masa linear untuk mengalami emosi - di mana semua perkara berlaku secara serentak. Masa adalah ergo ilusi, begitu juga yang lain. Yang dikatakan, sebenarnya tidak ada evolusi spesies, tetapi lebih banyak evolusi kesedaran dalam simulasi yang kita sebut realiti kita atau alkimia masa. Ia sering disebut sebagai Alam Semesta Holografi. Agaknya ada permulaan ketika sisipan pertama dimasukkan ke dalam hologram, seperti sekarang kita sampai pada akhir.

Sesekali apa yang dipercayai spesies humanoid baru ditemui. Oleh itu, saya terpaksa berebut-rebut untuk mendapatkan maklumat mengenai apakah itu adalah sebahagian daripada genom manusia atau tidak. Sebahagian besarnya hanyalah sisipan dalam hologram yang sepertinya terlewat oleh saintis pada masa lalu dan kini telah muncul. Fikirkan hologram adalah simulasi.

Dalam berita .


Sebilangan Manusia Membawa DNA Dari Makmal Sains Leluhur Kuno yang Tidak Diketahui - 11 Ogos 2020
Analisis baru mengenai genom manusia purba yang paling terkenal - Neanderthal dan Denisovans - telah mendedahkan nenek moyang yang belum dikenali untuk spesies kita - cabang dari pohon keluarga kita yang jauh tanpa label yang diketahui. Kajian ini juga menjumpai bukti lebih lanjut mengenai perkawinan antara manusia dan Neanderthal, tetapi meletakkannya lebih awal daripada yang kita ketahui sebelumnya - sekitar 200.000 hingga 300.000 tahun yang lalu. Oleh itu, kawin silang ini akan menambah pandangan baru mengenai sejarah kemunculan kita sebagai spesies yang semakin rumit, dan penghijrahan kita ke luar Afrika. Ada kemungkinan bahawa nenek moyang yang tidak diketahui sebenarnya adalah Homo erectus, nenek moyang manusia purba yang dianggap telah meninggal lebih dari 100,000 tahun yang lalu tetapi kerana tidak ada DNA H. erectus yang pernah dijumpai, kita tidak tahu pasti.


Para saintis menemui kaedah evolusi baru Sains Langsung - 22 Januari 2020
Evolusi dan pemilihan semula jadi berlaku pada tahap DNA, kerana gen bermutasi dan sifat genetik sama ada melekat atau hilang dari masa ke masa. Tetapi sekarang, para saintis berpendapat evolusi dapat terjadi pada skala yang lain - diturunkan bukan melalui gen, tetapi melalui molekul yang menempel pada permukaannya. Molekul-molekul ini, yang dikenali sebagai kumpulan metil, mengubah struktur DNA dan dapat menghidupkan dan mematikan gen. Perubahan tersebut dikenali sebagai "pengubahsuaian epigenetik," yang bermaksud ia muncul "di atas" atau "di atas" genom. Banyak organisma, termasuk manusia, memiliki DNA dihiasi dengan kumpulan metil, tetapi makhluk seperti lalat buah dan cacing gelang kehilangan gen yang diperlukan untuk melakukannya sepanjang masa evolusi. Organisme lain, ragi Cryptococcus neoformans, juga kehilangan gen utama untuk metilasi suatu ketika dalam tempoh Cretaceous, sekitar 50 hingga 150 juta tahun yang lalu. Tetapi luar biasa, dalam bentuknya sekarang, kulat masih mempunyai kumpulan metil pada genomnya. Sekarang, para saintis berteori bahawa C. neoformans dapat bertahan dengan pengeditan epigenetik selama puluhan juta tahun, berkat kaedah evolusi yang baru ditemukan, menurut sebuah kajian yang diterbitkan pada 16 Januari di jurnal Cell.


Melompat gen: Pemindahan gen pelbagai spesies telah mendorong evolusi Science Daily - 9 Julai 2018
Jauh dari sekadar menjadi produk ibu bapa kita, para saintis kini telah menunjukkan bahawa pemindahan gen antara spesies secara meluas telah mengubah genom mamalia masa kini, dan menjadi pendorong evolusi penting.


'Bergetar dan bergetar': Kajian menerangkan bagaimana organisma berkembang untuk hidup pada suhu yang berbeza PhysOrg - 21 Mac 2018
Fisikawan Richard Feynman terkenal mengatakan bahawa, pada dasarnya, biologi dapat dijelaskan dengan memahami goyangan dan goncangan atom. Buat pertama kalinya, penyelidikan baru menerangkan bagaimana 'goyangan dan goncangan' atom ini dalam enzim - protein yang membuat tindak balas biologi berlaku - dikoreografi untuk menjadikannya berfungsi pada suhu tertentu. Pemangkinan enzim sangat penting bagi kehidupan, dan penyelidikan ini menjelaskan bagaimana enzim berevolusi dan menyesuaikan diri, yang membolehkan organisma berevolusi untuk hidup pada suhu yang berbeza.


Perubahan persekitaran mempengaruhi evolusi manusia BBC - 16 Mac 2018
Manusia mungkin telah mengembangkan tingkah laku sosial yang maju dan berdagang 100.000 tahun lebih awal daripada yang difikirkan sebelumnya. Hasilnya datang dari sebuah situs arkeologi di lembah celah Kenya. "Lebih dari satu juta tahun masa" diwakili di laman web ini, menurut Rick Potts dari Institusi Smithsonian, yang terlibat dalam kajian ini. Terdapat juga tanda-tanda perkembangan teknologi pembuatan alat.


Ahli biologi mengatakan fosil yang baru ditemui menunjukkan peralihan reptilia dari kehidupan di darat ke kehidupan di laut PhysOrg - 6 Disember 2017
Dengan menggunakan alat penyelidikan moden pada fosil reptilia berusia 155 juta tahun, saintis Johns Hopkins dan Muzium Sejarah Alam Amerika melaporkan bahawa mereka telah mengisi beberapa petunjuk penting untuk evolusi haiwan yang pernah berkeliaran di darat dan beralih ke kehidupan di air. Sebuah laporan mengenai penemuan baru mengenai reptilia, Vadasaurus herzogi menunjukkan bahawa beberapa ciri haiwan sepanjang kaki, termasuk ekornya yang memanjang, seperti cambuk, dan kepalanya berbentuk segitiga, sangat cocok untuk kehidupan air, sementara anggota badannya yang besar mengaitkannya dengan spesies penyayang tanah.


Bagaimana kehidupan timbul dari kotoran primordial: Bukti eksperimen membalikkan teori yang diterima PhysOrg - 2 November 2017
Kehidupan di Bumi berasal dari perkongsian intim antara asid nukleik (petunjuk genetik untuk semua organisma) dan protein kecil yang disebut peptida, menurut dua artikel baru dari ahli biokimia dan ahli biologi. Hipotesis 'peptida-RNA' mereka bertentangan dengan hipotesis 'dunia-RNA' yang banyak berlaku, yang menyatakan bahawa kehidupan berasal dari asid nukleik dan hanya kemudian berkembang untuk memasukkan protein.


Sisa fosil makhluk mirip kadal yang dijuluki Tiny mengungkapkan hubungan yang hilang antara manusia dan ikan Daily Mail - 23 Oktober 2017
= Para penyelidik telah menemui sisa-sisa fosil makhluk kecil seperti kadal yang merupakan penghubung nenek moyang yang hilang antara manusia dan ikan yang kita hasilkan dari berjuta-juta tahun yang lalu. Mayat makhluk itu, dijuluki Tiny, ditemui di Perbatasan Skotlandia di tenggara Scotland dalam sebatang batu yang lebih kecil daripada kepalan tangan, setelah orang melihat sebahagian kecil tengkoraknya melekat. Tiny adalah salah satu makhluk berkaki empat pertama yang bergerak ke darat - menjadikannya nenek moyang kita dan mengisi jurang fosil 15 juta tahun ketika ikan beralih menjadi penduduk darat.


Mikrofosil Mongolia menunjukkan peningkatan haiwan di Bumi Science Daily - 24 Oktober 2017
= Pasukan penyelidik yang diketuai oleh Yale telah menemui cache mikrofosil seperti embrio di utara Mongolia yang dapat menjelaskan pertanyaan mengenai peralihan dari mikroba ke haiwan di Bumi sejak dulu. Disebut Khesen Formasi, laman web ini adalah salah satu yang paling penting untuk fosil Bumi awal sejak penemuan Formasi Doushantuo di selatan China hampir 20 tahun yang lalu. Formasi Dousantuo berumur 600 juta tahun, Formasi Khesen lebih muda, sekitar 540 juta tahun.


Cabaran jejak kaki fosil membuktikan teori evolusi manusia Science Daily - 5 September 2017
Jejak kaki manusia seperti Crete yang baru ditemui dapat menguji narasi evolusi awal manusia. Jejak kaki berusia kira-kira 5,7 juta tahun dan dibuat pada masa penyelidikan sebelumnya meletakkan nenek moyang kita di Afrika - dengan kaki seperti kera.


Kajian berskala besar mengenai data genetik menunjukkan manusia masih berkembang
Dalam kajian yang menganalisis genom 210,000 orang di Amerika Syarikat dan Britain, para penyelidik di Columbia University mendapati bahawa varian genetik yang berkaitan dengan penyakit Alzheimer dan merokok berat kurang kerap berlaku pada orang yang mempunyai jangka hayat yang lebih lama, menunjukkan bahawa pemilihan semula jadi menyingkirkan ini tidak menguntungkan varian di kedua-dua populasi.


Dalam air liur, terdapat petunjuk mengenai spesies 'hantu' dari Daily Mail manusia purba - 21 Julai 2017
Para saintis telah menemui petunjuk bahawa spesies 'kuno' manusia purba mungkin telah menyumbang bahan genetik kepada nenek moyang orang yang tinggal di sub-Sahara Afrika hari ini. Penyelidikan ini menambah bukti yang menunjukkan bahawa pertemuan seksual antara spesies manusia kuno yang berbeza mungkin tidak biasa. Penyelidikan ini menambah bukti yang menunjukkan bahawa pertemuan seksual antara spesies manusia kuno yang berbeza mungkin tidak biasa. Kajian lepas menyimpulkan bahawa leluhur manusia moden di Asia dan Eropah berkawan dengan spesies hominin awal yang lain, termasuk Neanderthal dan Denisovans. Penyelidikan baru adalah antara analisis genetik yang baru-baru ini yang menunjukkan bahawa orang Afrika kuno juga mempunyai percubaan dengan hominin awal yang lain.


Fosil-fosil Kuno dari Maghribi Menghancurkan Asal-usul Manusia Moden Ilmiah Amerika - 8 Jun 2017
Bertarikh lebih dari 300,000 tahun yang lalu, penemuan ini menimbulkan persoalan penting mengenai ciri-ciri yang menentukan dari Homo sapiens dan bagaimana jenis kita muncul. Tahun itu adalah tahun 1961. Operasi perlombongan barit di jembatan Jebel Irhoud di Maghribi, kira-kira 100 kilometer sebelah barat Marrakech, menjadikan tengkorak manusia fosil. Penggalian selanjutnya menemui lebih banyak tulang dari individu lain, bersama dengan sisa-sisa haiwan dan alat batu. Tebakan saintis terbaik adalah bahawa jenazah berusia kira-kira 40,000 tahun dan mewakili Neandertals versi Afrika. Dalam dekad-dekad berikutnya, para penyelidik mengubah pendirian mereka mengenai identiti jenazah, dan melihatnya sebagai anggota spesies kita sendiri, Homo sapiens - dan mereka mengubah semula laman web ini menjadi kira-kira 160,000 tahun yang lalu. Namun, fosil Jebel Irhoud tetap menjadi misteri, kerana dalam beberapa aspek mereka kelihatan lebih primitif daripada fosil H. sapiens yang lebih tua.


Eropah adalah tempat kelahiran manusia, bukan Afrika, saintis menemui The Telegraph - 22 Mei 2017
= Pada masa ini, kebanyakan pakar percaya bahawa keturunan manusia kita berpisah dari kera sekitar tujuh juta tahun yang lalu di Afrika tengah, di mana hominid kekal selama lima juta tahun berikutnya sebelum menjelajah lebih jauh. Tetapi dua fosil makhluk seperti kera yang mempunyai gigi seperti manusia telah dijumpai di Bulgaria dan Yunani, sejak 7.2 juta tahun yang lalu. Penemuan makhluk itu, bernama Graecopithecus freybergi, dan dijuluki El Graeco 'oleh para saintis, membuktikan nenek moyang kita sudah mula berkembang di Eropah 200,000 tahun sebelum hominid Afrika terawal. Pasukan penyelidik antarabangsa mengatakan penemuan itu sepenuhnya mengubah permulaan sejarah manusia dan meletakkan nenek moyang terakhir kedua simpanse dan manusia - yang disebut Missing Link - di wilayah Mediterranean.


Cara berfikir 'seperti manusia' berkembang 1.8 juta tahun yang lalu Science Daily - 9 Mei 2017
Dengan menggunakan teknologi pencitraan otak yang sangat maju untuk memerhatikan manusia moden membuat alat kuno, seorang ahli neuroarkaeologi telah menemukan bukti bahawa cara berfikir seperti manusia mungkin telah muncul seawal 1.8 juta tahun yang lalu. Hasilnya menunjukkan kemunculan kognisi manusia pada kemunculan Homo erectus, spesies manusia seperti apel awal yang pertama kali ditemui di Afrika yang evolusi mendahului Neanderthal hampir 600.000 tahun.


Sepupu baru misteri Humanity sangat muda: Fosil Homo naledi berusia 335,000 tahun mengubah pemahaman kita tentang evolusi manusia Daily Mail - 9 Mei 2017
Jauh di dalam sistem Rising Star Cave di Afrika Selatan, ahli arkeologi telah menemui mayat sekurang-kurangnya tiga Hominin naledi. Umur jenazah telah dinyatakan sangat muda, menunjukkan spesies itu hidup sekitar 335.000 hingga 236.000 tahun yang lalu. Ini menempatkan populasi hominin otak kecil primitif ini pada satu masa dan tempat kemungkinan mereka tinggal bersama manusia moden. Ini adalah pertama kalinya ia menunjukkan bahawa spesies hominin yang lain hidup bersama dengan manusia pertama di Afrika.


Gua Afrika Selatan menghasilkan lebih banyak fosil dari Science Daily yang baru ditemui - 9 Mei 2017
Menyiasat lebih jauh ke dalam sistem gua Afrika Selatan yang dikenali sebagai Rising Star, yang tahun lalu menghasilkan cache fosil hominin terbesar yang diketahui oleh sains, pasukan penyelidik antarabangsa telah menemui ruang lain dengan lebih banyak sisa-sisa saudara manusia yang baru ditemui, Homo naledi. Penemuan fosil baru yang mewakili sisa-sisa sekurang-kurangnya 3 spesimen remaja dan dewasa termasuk 'tengkorak yang luar biasa lengkap,' kata seorang antropologi.


Tengkorak manusia berkembang bersama dengan berjalan kaki berkaki dua, kajian mengesahkan Science Daily - 17 Mac 2017
Evolusi bipedalisme pada manusia fosil dapat dikesan menggunakan ciri utama tengkorak - tuntutan yang sebelumnya dipertandingkan tetapi kini telah disahkan lebih lanjut oleh penyelidik di Stony Brook University dan The University of Texas di Austin. Berbanding dengan primata lain, lubang besar di pangkal tengkorak manusia yang dilalui oleh saraf tunjang, yang dikenali sebagai foramen magnum, dipindahkan ke hadapan. Walaupun banyak saintis pada umumnya mengaitkan pergeseran ini dengan evolusi bipedalisme dan keperluan untuk mengimbangkan kepala secara langsung di atas tulang belakang, yang lain mengkritik hubungan yang dicadangkan. Mengesahkan hubungan ini menyediakan alat lain bagi para penyelidik untuk menentukan sama ada fosil hominid berjalan tegak dengan dua kaki seperti manusia atau pada empat anggota badan seperti kera besar moden.


Para saintis menemui BBC 'leluhur manusia tertua' - 31 Januari 2017
Para penyelidik telah menemui nenek moyang manusia yang paling awal diketahui - bersama dengan pelbagai spesies lain. Mereka mengatakan bahawa jejak fosil makhluk berusia 540 juta tahun itu "terpelihara dengan baik". Haiwan laut mikroskopik adalah langkah paling awal yang diketahui di jalan evolusi yang membawa kepada ikan dan - akhirnya - kepada manusia. Perincian penemuan dari China tengah muncul dalam jurnal Nature. Pasukan penyelidik mengatakan bahawa Saccorhytus adalah contoh paling primitif dari kategori haiwan yang disebut "deuterostomes" yang merupakan nenek moyang umum dari pelbagai spesies, termasuk vertebrata (binatang bertulang belakang). Saccorhytus berukuran kira-kira satu milimeter, dan dianggap tinggal di antara butiran pasir di dasar laut.


Bagaimana evolusi melengkapkan tangan kita dengan lima jari Science Daily - 5 Oktober 2016
Pernahkah anda terfikir mengapa tangan kita mempunyai lima jari? Para saintis telah menemui sebahagian dari misteri ini, dan penemuan mereka yang luar biasa digariskan dalam laporan baru. Kami telah mengetahui selama beberapa tahun bahawa anggota badan vertebrata, termasuk lengan dan kaki, berasal dari sirip ikan. Evolusi yang menyebabkan penampilan anggota badan, dan khususnya munculnya jari pada vertebrata, mencerminkan perubahan dalam rencana tubuh yang terkait dengan perubahan habitat, peralihan dari lingkungan air ke lingkungan terestrial. Bagaimana evolusi ini berlaku adalah persoalan menarik yang kembali ke karya Charles Darwin.


Ahli geologi mencari Anthropocene 'golden spike' BBC - 30 Ogos 2016
Pengertian bahawa kita telah memasuki era geologi baru adalah nyata dan harus diakui secara formal, menurut laporan internasional. Keputusan itu datang dari panel yang dibentuk untuk menilai kelebihan penambahan segmen waktu Antroposena ("Zaman Manusia") dalam sejarah Bumi. Kumpulan itu menyampaikan bukti dan cadangan awalnya. Kini perlu mengenal pasti penanda yang sesuai di persekitaran yang melambangkan permulaan fasa baru. Perburuan sekarang sedang dilakukan untuk "lonjakan emas", seperti yang diketahui - penanda yang dapat ditunjukkan oleh para saintis selama bertahun-tahun - mungkin berjuta-juta tahun sejak itu - dan berkata, "Di sana! Itulah permulaan Anthropocene Epoch."

Bumi memasuki era Anthropocene baru pada tahun 1950, saintis mengatakan Telegraph - 29 Ogos 2016
Perindustrian yang pesat pada abad yang lalu telah menyebabkan Bumi memasuki era geologi baru yang pertama dalam lebih dari 11.500 tahun, para saintis percaya.


Teknik baru meningkatkan pemahaman tentang bagaimana sirip ikan menjadi jari Science Daily - 18 Ogos 2016
Penanda pergelangan tangan dan digit di anggota badan tetikus (kiri) terdapat pada ikan dan menandakan sinar sirip (kanan). Pergelangan tangan dan digit tetrapoda adalah selular dan genetik yang setara dengan sinar sirip ikan. Sel-sel yang membuat sinar sirip pada ikan memainkan peranan penting dalam membentuk jari dan jari kaki dari makhluk berkaki empat, salah satu transformasi besar yang diperlukan agar keturunan ikan menjadi makhluk yang berjalan di darat.


Fosil reptilia yang hidup di laut mengisyaratkan evolusi pesat setelah kepupusan besar-besaran PhysOrg - 23 Mei 2016
Dua ratus lima puluh juta tahun yang lalu, kehidupan di bumi sedang berputar - perubahan iklim, letusan gunung berapi, dan kenaikan permukaan laut menyumbang kepada kepunahan besar yang membuat kematian dinosaurus seperti permainan anak-anak. Kehidupan laut paling teruk dilanda - 96% daripada semua spesies laut telah pupus. Untuk masa yang lama, para saintis percaya bahawa reptilia laut awal yang muncul setelah kepupusan besar-besaran berkembang dengan perlahan, tetapi penemuan fosil baru yang aneh baru-baru ini mempertanyakan pandangan itu.


Meramalkan evolusi manusia: Gigi menceritakan kisah PhysOrg - 24 Februari 2016
Evolusi gigi manusia jauh lebih sederhana daripada yang difikirkan sebelumnya, dan kita dapat meramalkan ukuran gigi yang hilang dari fosil manusia dan saudara-mara kita yang hampir pupus (hominin). Penyelidikan ini mengesahkan bahawa gigi geraham, termasuk gigi kebijaksanaan, benar-benar mengikuti ukuran yang diramalkan oleh apa yang disebut 'kaskade penghambatan' - peraturan yang menunjukkan bagaimana ukuran satu gigi mempengaruhi ukuran gigi di sebelahnya. Ini penting kerana ini menunjukkan bahawa evolusi manusia jauh lebih sederhana daripada yang difikirkan sebelumnya oleh para saintis. Nampaknya terdapat perbezaan utama antara dua kumpulan hominin - mungkin salah satu perkara yang menentukan gen kita, Homo.


Fosil Memberi Cahaya Baru pada Ilmu Langsung Human-Gorilla Split - 11 Februari 2016
Fosil yang mungkin merupakan kerabat primitif gorila menunjukkan bahawa garis keturunan manusia dan gorila berpisah hingga 10 juta tahun yang lalu, berjuta-juta tahun kemudian daripada apa yang telah disarankan baru-baru ini, kata para penyelidik. Penemuan ini dapat membantu menyelesaikan kontroversi di benua di mana keturunan kera dan manusia pertama kali berkembang, para saintis menambah. Walaupun catatan fosil evolusi manusia masih rapuh, lebih baik difahami daripada kera besar seperti simpanse dan gorila. Oleh kerana beberapa fosil kera besar telah dijumpai di Afrika setakat ini, beberapa saintis dengan tegas menyarankan bahawa nenek moyang kera Afrika dan manusia pasti muncul di Eurasia. Untuk menjelaskan evolusi keturunan dan keturunan manusia, Suwa dan rakan-rakannya menyiasat keretakan Afar di Ethiopia. Penyelidikan sebelumnya di kawasan Afar menemukan fosil beberapa hominin yang paling awal diketahui - iaitu, manusia dan spesies yang berkaitan sejak berpisah dari keturunan kera.


Terungkap - peristiwa tunggal yang menjadikan kehidupan yang kompleks dapat dilakukan di lautan kita PhysOrg - 1 Disember 2015
Pemangkin yang memungkinkan evolusi kehidupan kompleks di lautan Bumi telah dikenal pasti oleh penyelidik University of Bristol. Hingga 800 juta tahun yang lalu, lautan Bumi kekurangan oksigen. Hanya ketika mikroorganisma yang disebut fitoplankton, mampu melakukan fotosintesis, menjajah lautan - meliputi dua pertiga planet kita - pengeluaran oksigen pada skala besar dimungkinkan.


Leluhur tanaman tanah disusun untuk membuat lompatan ke pantai PhysOrg - 5 Oktober 2015
Ketika nenek moyang alga tanaman tanah moden pertama kali berjaya melakukan peralihan dari persekitaran air ke pantai yang tidak ramah 450 juta tahun yang lalu, ia mengubah dunia dengan mengubah iklim secara dramatis dan menetapkan panggung untuk pelbagai kehidupan terestrial. Tetapi tanaman inovasi genetik dan perkembangan yang digunakan untuk melakukan lompatan ke darat telah menjadi rahsia alam semula jadi.


Tangan Manusia Adalah Ilmu Langsung Primitif - 14 Julai 2015
Tangan manusia mungkin lebih primitif daripada cimpanzi, lebih menyerupai tangan nenek moyang manusia dan simpanse yang terakhir, kata para penyelidik. Hasil ini menunjukkan bahawa kerana bahagian tangan manusia secara keseluruhannya sangat primitif, ketika anggota keturunan manusia pertama mula menggunakan dan menghasilkan alat batu yang kompleks dengan cara yang sistematik, tangan mereka sudah seperti tangan kita sekarang. Sifat utama yang membezakan manusia dari semua spesies lain yang masih hidup pada masa kini adalah keupayaan untuk membuat dan menggunakan alat yang kompleks. Keupayaan ini tidak hanya bergantung pada otak manusia yang sangat kuat, tetapi juga ketangkasan tangan manusia.


Jurassic menyaksikan evolusi mamalia terpantas PhysOrg - 17 Julai 2015
Mamalia berkembang hingga sepuluh kali lebih cepat di tengah Jurassic daripada pada akhir tempoh, bertepatan dengan ledakan penyesuaian baru, menunjukkan penyelidikan baru.


Evolusi pemangsa laut berulang mengesan perubahan di lautan kuno dan Anthropocene Science Daily - 16 April 2015
Para saintis menyusun penemuan ilmiah selama beberapa dekad untuk menerangkan corak umum dan unik yang mendorong peralihan luar biasa yang dialami ikan paus, lumba-lumba, anjing laut dan spesies lain ketika mereka bergerak dari darat ke laut. Berdasarkan penemuan terbaru dalam pelbagai bidang seperti paleontologi, biologi molekul dan ekologi pemuliharaan, penemuan mereka memberikan gambaran menyeluruh tentang bagaimana kehidupan di lautan bertindak balas terhadap perubahan persekitaran dari Triassic ke Anthropocene.


Evolusi mamalia laut untuk kehidupan air berkumpul dalam beberapa gen PhysOrg - 27 Januari 2015
Apabila mamalia laut seperti ikan paus, lumba-lumba, manate dan walrus bergerak dari darat ke air, serangkaian kemampuan fizikal - anggota badan disesuaikan untuk berenang, tulang yang kurang padat yang menjadikannya lebih apung dan simpanan oksigen yang besar berbanding dengan ukuran badan mereka dibuat mungkin. Namun haiwan ini membuat peralihan dari darat ke air berjuta-juta tahun. Para penyelidik melihat genom keempat-empat mamalia laut ini dan membandingkannya dengan keluarga terdekat. Genom ikan paus dan ikan lumba-lumba dibandingkan dengan lembu, walrus ke anjing dan manatee ke gajah. Mamalia laut berkongsi sifat yang diperlukan untuk hidup di persekitaran laut, tetapi mereka mengembangkan sifatnya secara berasingan - suatu proses yang disebut evolusi konvergen.


Ahli Kimia Terkenal Kata Saintis Tidak Memahami Evolusi Epoch Times - 3 Oktober 2014
Di sebalik pintu tertutup, ahli kimia terkemuka di dunia akan mengakui bahawa mereka tidak tahu bagaimana evolusi berfungsi. Dia memanggil komuniti saintifik untuk mencari sesiapa sahaja yang dapat menjelaskan kepadanya bagaimana evolusi makro dapat berfungsi, dan tidak ada seorang pun ahli kimia yang menghadapi cabaran itu.


Bagaimana Orang Pygmy Mendapat Ilmu Langsung Berukuran Pendek - 19 Ogos 2014
Sifat-sifat pirus secara bebas berkembang berkali-kali di antara orang-orang yang berlainan di seluruh dunia, kerana ketinggian yang lebih pendek mungkin telah membantu mereka tinggal di hutan hujan, kata para penyelidik. Saiz badan kecil yang dikenali sebagai ciri-ciri kerdil dilihat di seluruh dunia, terhad kepada orang-orang yang secara tradisional memburu dan mengumpulkan makanan di hutan hujan tropika, seperti di Afrika Tengah dan Asia Tenggara. Statistik kecil ini nampaknya berkembang secara bebas dalam populasi ini, contoh evolusi konvergen, seperti ikan dan ikan lumba-lumba kedua-duanya berevolusi badan yang diperkemas untuk berenang dengan lebih baik di dunia berair mereka.


Peninggalan virus menunjukkan 'jejak' kanser pada evolusi kami Daily Science - 23 Julai 2014
Kanser telah meninggalkan 'jejaknya' pada evolusi kita, menurut satu kajian yang meneliti bagaimana peninggalan virus kuno dipelihara dalam genom 38 spesies mamalia. Pasukan ini mendapati bahawa ketika haiwan bertambah besar, mereka 'menyunting' peninggalan berpotensi barah dari genomnya sehingga tikus mempunyai ERV hampir sepuluh kali lebih banyak daripada manusia. Penemuan ini memberikan petunjuk mengapa haiwan yang lebih besar mempunyai kejadian kanser yang lebih rendah daripada yang dijangkakan berbanding dengan yang lebih kecil, dan dapat membantu dalam mencari terapi anti-virus baru.


Lebih Tinggi, Lebih gemuk, Lebih Lama: Bagaimana Manusia Berubah dalam 100 Tahun BBC - 22 Julai 2014
Manusia semakin tinggi, mereka juga lebih gemuk daripada sebelumnya dan hidup lebih lama daripada apa pun dalam sejarah. Dan semua perubahan ini telah berlaku dalam 100 tahun yang lalu, kata para saintis. Jadi adakah evolusi melalui pemilihan semula jadi di sini? Tidak dalam erti perubahan genetik yang sebenarnya, kerana satu abad tidak cukup masa untuk perubahan tersebut berlaku, menurut para penyelidik. Sebilangan besar transformasi yang terjadi dalam jangka waktu yang singkat "hanyalah tindak balas perkembangan organisma terhadap keadaan yang berubah," seperti perbezaan pemakanan, pengedaran makanan, amalan penjagaan kesihatan dan kebersihan.


Garis masa asal usul manusia disemak: Sintesis penyelidikan baru menghubungkan persekitaran yang berubah dengan Homo evolusi evolusi Sains Harian - 5 Julai 2014
Banyak sifat yang unik bagi manusia yang dianggap berasal dari genus Homo antara 2.4 dan 1.8 juta tahun yang lalu di Afrika. Walaupun para saintis telah mengenali ciri-ciri ini selama beberapa dekad, mereka mempertimbangkan semula faktor evolusi sebenar yang mendorongnya. Banyak sifat yang unik bagi manusia dianggap telah lama berasal dari genus Homo antara 2.4 dan 1.8 juta tahun yang lalu di Afrika. Walaupun para saintis telah mengenali ciri-ciri ini selama beberapa dekad, mereka mempertimbangkan semula faktor evolusi sebenar yang mendorongnya.


Tengkorak dengan gabungan sifat Neandertal dan primitif menerangi evolusi manusia Science Daily - 21 Jun 2014
Penyelidik yang mengkaji koleksi tengkorak di gua Sepanyol mengenal pasti kedua-dua ciri dan ciri yang berasal dari Neandertal yang berkaitan dengan manusia yang lebih primitif di tulang ini. "Corak mosaik" ini menyokong teori evolusi Neandertal yang menunjukkan bahawa Neandertals mengembangkan ciri penentu mereka secara berasingan, dan pada masa yang berlainan - tidak semuanya sekaligus. Memiliki data baru ini dari laman Sima de los Huesos, seperti yang disebut gua di Sepanyol, telah memungkinkan para saintis untuk lebih memahami evolusi hominin semasa Pleistosen Tengah, suatu tempoh di mana jalan evolusi hominin telah menjadi kontroversi.


Penyelidikan fosil La Brea Tar Pit menunjukkan perubahan iklim mendorong evolusi pemangsa Zaman Es PhysOrg - 10 April 2014
Kebimbangan mengenai perubahan iklim dan kesannya terhadap dunia di sekitar kita semakin meningkat setiap hari. Kajian ilmiah baru di La Brea Tar Pits sedang meneliti kaitan antara pemanasan iklim dan evolusi pemangsa Zaman Es, berusaha untuk meramalkan bagaimana haiwan akan bertindak balas terhadap perubahan iklim hari ini.


Fosil Lebah Memberi Sekilas Langka ke Sains Lingkungan Zaman Ais - 10 April 2014
Analisis baru mengenai fosil pemotong daun lebah yang jarang digali dari Rancho La Brea Tar Pits di California Selatan telah memberikan gambaran yang berharga tentang persekitaran tempatan semasa Zaman Es yang lalu. La Brea Tar Pits, yang terletak di Los Angeles, mengandungi simpanan fosil Ice Ace terkaya di dunia, dan terkenal dengan koleksi kucing dan rama-rama yang bergigi saber. Dalam kajian baru, para penyelidik menggunakan pengimbas tomografi (CT) mikro beresolusi tinggi untuk menganalisis dua fosil sarang pemotong daun lebah yang digali dari lubang. Dengan memeriksa seni bina sel sarang dan ciri-ciri fizikal lebah pupae (tahap perkembangan di mana lebah berubah menjadi orang dewasa dari larva) di dalam sarang berdaun, dan merujuk silang data mereka dengan model niche persekitaran yang meramalkan taburan geografi spesies, para saintis menentukan spesimen Zaman Ais mereka adalah milik Megachile gentilis, spesies lebah yang masih ada hingga kini.


Bagaimana kita mendapat empat anggota badan? Kerana kita mempunyai perut Sains Harian - 28 Januari 2014
Seperti pertanyaan lama dalam biologi evolusi, banyak idea telah diusulkan untuk menjelaskan aspek yang berbeza dari asal usul pelengkap berpasangan di vertebrata yang dikenali sebagai gnathostomes, yang merangkumi semua haiwan yang hidup dan punah yang mempunyai tulang belakang dan rahang.


Kelangsungan hidup tercantik: Pemilihan seksual dapat disimpulkan dari rekod fosil PhysOrg - 29 Januari 2013
Pemilihan seksual, konsep yang diperkenalkan oleh Charles Darwin dalam bukunya 1859 On The Origin of Species, adalah elemen penting dari teorinya mengenai pemilihan semula jadi. Istilah "pemilihan seksual" merujuk kepada tekanan evolusi yang berkaitan dengan kemampuan spesies untuk menolak pesaing, bertemu pasangan dan menyebarkan gen. Kita dapat memerhatikan proses ini berlaku pada haiwan hidup tetapi bagaimana ahli paleontologi mengetahui bahawa pemilihan seksual dijalankan pada fosil? Dari segi sejarah, ahli paleontologi menganggapnya mencabar, bahkan mustahil, untuk mengenali pemilihan seksual pada haiwan yang pupus. Banyak haiwan fosil mempunyai puncak, tanduk, embel-embel dan struktur lain yang kelihatan seperti yang digunakan dalam paparan seksual tetapi sukar untuk membezakan struktur ini dari struktur yang mungkin berperanan dalam tingkah laku makan, melepaskan pemangsa, mengawal suhu badan dan sebagainya pada. Namun dalam tinjauan mereka, para saintis berpendapat bahawa petunjuk dalam catatan fosil memang dapat digunakan untuk menyimpulkan pemilihan seksual.


Human Evolution Memasuki Fasa Baru yang Menarik - 29 November 2012
Sekiranya anda dapat melarikan diri dari skala waktu manusia sejenak, dan mempertimbangkan evolusi dari perspektif masa dalam, di mana 10,000 tahun terakhir adalah bab pendek dalam kisah panjang, anda akan mengatakan: Perkara-perkara yang sangat liar sekarang. Dalam kajian variasi genetik yang paling besar, para penyelidik menganggarkan usia lebih dari satu juta varian, atau perubahan pada kod DNA kita, yang terdapat di seluruh populasi manusia. Sebilangan besar terbukti cukup muda. Kronologinya menceritakan kisah tentang dinamika evolusi dalam sejarah manusia baru-baru ini, suatu tempoh yang dicirikan oleh kedua-dua masalah pembiakan yang sempit dan pertumbuhan penduduk yang tiba-tiba dan sangat besar. Dinamika evolusi ciri-ciri ini menghasilkan banjir variasi genetik baru, terkumpul begitu cepat sehingga pemilihan semula jadi belum terjejas. Sebagai spesies, kita segar dengan bahan mentah evolusi.


Fosil Kenya baru menjelaskan evolusi awal manusia PhysOrg - 3 Oktober 2012
Fosil yang ditemui di sebelah timur Tasik Turkana Afrika mengesahkan bahawa terdapat dua spesies genus tambahan kita - Homo - tinggal bersama spesies nenek moyang manusia langsung kita, Homo erectus, hampir dua juta tahun yang lalu. Penemuan itu, yang diumumkan dalam jurnal Nature, meliputi wajah, rahang bawah lengkap, dan bahagian rahang bawah kedua.


Banyak 'prototaip' manusia wujud bersama di Afrika BBC - 9 Ogos 2012
Fosil dari Kenya Utara menunjukkan bahawa spesies baru manusia hidup dua juta tahun yang lalu, kata para penyelidik. Penemuan menunjukkan bahawa sekurang-kurangnya tiga spesies manusia yang berbeza wujud bersama di Afrika. Penyelidikan ini menambah banyak bukti yang bertentangan dengan persepsi popular bahawa terdapat evolusi linear dari primata awal hingga manusia moden.


Spesies Manusia Muka Datar Baru Mungkin Ditemui Ilmu Langsung - 8 Ogos 2012
Fosil-fosil baru sejak awal keturunan manusia menunjukkan bahawa nenek moyang kita mungkin hidup bersama dengan kepelbagaian spesies manusia yang pupus, kata para penyelidik. Walaupun manusia moden, Homo sapiens, adalah satu-satunya spesies manusia yang hidup hari ini, dunia telah melihat sejumlah spesies manusia datang dan pergi. Anggota lain mungkin termasuk Homo floresiensis "hobbit" yang baru ditemui. Keturunan manusia, Homo, berkembang di Afrika kira-kira 2.5 juta tahun yang lalu, bertepatan dengan bukti pertama alat batu. Untuk separuh pertama abad yang lalu, kebijaksanaan konvensional adalah bahawa anggota keturunan kami yang paling primitif adalah Homo erectus, nenek moyang langsung spesies kita. Namun, lebih dari 50 tahun yang lalu, para saintis menemui spesies Homo yang lebih primitif di Olduvai Gorge di Tanzania yang mereka namakan Homo habilis, yang mempunyai otak yang lebih kecil dan kerangka yang lebih mirip.


Fosil Kenya baru menjelaskan evolusi awal manusia PhysOrg - 8 Ogos 2012
Fosil baru yang menarik yang ditemui di sebelah timur Tasik Turkana mengesahkan bahawa terdapat dua spesies tambahan genus kita - Homo - yang tinggal bersama spesies nenek moyang manusia langsung kita, Homo erectus, hampir dua juta tahun yang lalu. Penemuan itu, yang diumumkan dalam jurnal ilmiah berprestij Nature pada 9 Ogos, merangkumi wajah, rahang bawah yang sangat lengkap, dan bahagian rahang bawah kedua.


Misteri bagaimana sup purba Bumi menjadi hidup MSNBC - 20 Februari 2012
Sama seperti spesies yang dipercayai berkembang dari masa ke masa, molekul individu yang menjadi asas kehidupan juga kemungkinan berkembang sebagai tindak balas terhadap pemilihan semula jadi, kata para saintis. Kehidupan di Bumi pertama kali mekar sekitar 3,7 miliar tahun yang lalu, ketika sebatian kimia dalam "sup purba" entah bagaimana memicu kehidupan, para saintis menduga. Tetapi apa yang mengubah molekul steril menjadi organisma hidup dan berubah? Itulah misteri utama. Dengan mengkaji evolusi bukan hanya kehidupan, tetapi juga asas kehidupan, para penyelidik berharap dapat mendekati jawapannya.


Manusia Masih Berkembang, Kajian Mengatakan Ilmu Langsung - 4 Oktober 2011
Manusia, seperti semua organisma lain di Bumi, mengalami tekanan evolusi. Penyelidikan baru menunjukkan bahawa walaupun dalam masyarakat yang relatif moden, manusia masih berubah dan berkembang sebagai tindak balas terhadap persekitaran.


Fluktuasi Iklim Mendorong Peristiwa Utama dalam Evolusi Manusia, Penyelidik Mencari Sains Setiap Hari - 26 September 2011
Penyelidikan di University of Liverpool mendapati bahawa tempoh turun naik suhu yang cepat bertepatan dengan kemunculan saudara-mara manusia pertama yang jauh dan penampilan dan penyebaran alat batu.


Tengkorak menunjukkan evolusi manusia yang lebih kompleks di Afrika BBC - 16 September 2011
Profesor Chris Stringer membandingkan salah satu tengkorak (tengah) berusia 13,000 tahun dengan fosil Afrika moden (l) dan kuno (r). Para saintis telah mengumpulkan lebih banyak bukti untuk menunjukkan bahawa manusia kuno dan moden berkahwin di Afrika. Analisis semula tengkorak berusia 13,000 tahun dari sebuah gua di Afrika Barat menunjukkan tengkorak lebih kelihatan primitif daripada yang diceritakan oleh usianya.


Fosil pra-manusia dilihat sebagai 'game-changer' untuk evolusi MSNBC - 8 September 2011
Analisis tulang berusia 2 juta tahun yang dijumpai di Afrika Selatan memberikan kes yang paling kuat sejauh ini dalam mengenal pasti peralihan yang muncul sebelum manusia moden - penemuan ada yang memanggil pengubah permainan yang berpotensi dalam memahami evolusi.


Kehidupan Kompleks Muncul dari Laut Lebih Awal Dari Pemikiran Ilmu Langsung - 14 April 2011
Kehidupan di Bumi bermula di lautan, tetapi fosil baru menunjukkan bahawa organisma seperti alga kompleks meninggalkan laut masin ini lebih awal daripada yang difikirkan, kira-kira 1 bilion tahun yang lalu, dan menghabiskan lebih banyak masa untuk berkembang di darat.


Sejarah evolusi baru primata PhysOrg - 17 Mac 2011
Pohon filogenetik baru yang kuat menyelesaikan banyak masalah lama dalam taksonomi primata. Genom primata hidup mempunyai perbezaan yang luar biasa dalam kepelbagaian dan menyediakan konteks menarik untuk menafsirkan evolusi manusia. Analisis filogenetik dilakukan oleh penyelidik antarabangsa untuk menentukan asal usul, evolusi, corak spesiasi, dan ciri unik dalam perbezaan genom antara keturunan primata.


Spesies tumbuhan baru memberikan gambaran evolusi PhysOrg - 17 Mac 2011
Kajian University of Florida yang baru menunjukkan ketika dua tanaman berbunga disilangkan untuk menghasilkan hibrida baru, gen spesies baru diset semula, memungkinkan untuk variasi genetik yang lebih besar.


Model Statistik Baru Menggerakkan Evolusi Manusia Kembali Tiga Juta Tahun Sains Setiap Hari - 6 November 2010
Perbezaan evolusi manusia dan simpanse kemungkinan terjadi kira-kira 8 juta tahun yang lalu daripada anggaran 5 juta tahun yang diterima secara meluas oleh para saintis, menurut model statistik baru.


Bagaimana tumbuhan menghalau haiwan ke darat PhysOrg - 30 September 2010
Kajian baru mengenai tahap oksigen kuno menunjukkan bukti konkrit pertama bahawa setelah tumbuhan akuatik berkembang dan meningkatkan tahap hidupan air oksigen meletup, menyebabkan persaingan sengit yang akhirnya menyebabkan sebilangan ikan berusaha bertahan hidup di darat.


Haiwan-Sambungan Manusia: Penting dalam Sains Evolusi Manusia Harian - 21 Julai 2010
Bukan rahsia bagi pencinta anjing atau pencinta kucing bahawa manusia mempunyai hubungan istimewa dengan haiwan. Tetapi dalam artikel jurnal baru dan buku yang akan datang, ahli paleoanthropologi Pat Shipman dari Penn State University berpendapat bahawa hubungan manusia-haiwan ini melampaui kasih sayang sederhana. Shipman mencadangkan agar saling bergantung antara manusia leluhur dengan spesies haiwan lain - "hubungan haiwan" - memainkan peranan penting dan bermanfaat dalam evolusi manusia selama 2.6 juta tahun terakhir.


Hipotesis baru untuk evolusi manusia dan sifat manusia PhysOrg - 21 Julai 2010
Bukan rahsia bagi pencinta anjing atau pencinta kucing bahawa manusia mempunyai hubungan istimewa dengan haiwan. Tetapi dalam artikel jurnal baru dan buku yang akan datang, ahli paleoanthropologi Pat Shipman dari Penn State University berpendapat bahawa hubungan manusia-haiwan ini melampaui kasih sayang sederhana. Shipman mencadangkan agar saling bergantung antara manusia leluhur dengan spesies haiwan lain - "hubungan haiwan" - memainkan peranan penting dan bermanfaat dalam evolusi manusia selama 2.6 juta tahun terakhir.


Fosil Afrika Selatan boleh menjadi spesies hominid baru BBC - 9 April 2010
Sisa-sisa yang luar biasa dari dua makhluk seperti manusia purba (hominid) telah dijumpai di Afrika Selatan. Fosil dewasa wanita dan lelaki remaja - mungkin ibu dan anak lelaki - berumur kurang dari dua juta tahun. Mereka ditemui dalam simpanan gua di Malapa tidak jauh dari Johannesburg.


Nenek moyang Manusia "Kunci" Ditemui: Fosil Menghubungkan Kera, Manusia Pertama? Geografi Nasional - 8 April 2010
Seorang Australopithecus sediba tengkorak mempunyai ciri-ciri manusia dan kera.


Spesies baru hominid awal dijumpai PhysOrg - 6 April 2010
Spesies hominid yang tidak diketahui sebelumnya yang hidup di Afrika Selatan sekitar dua juta tahun yang lalu telah dijumpai dalam bentuk kerangka fosil kanak-kanak dan beberapa tulang orang dewasa. Spesies baru mungkin merupakan tahap peralihan antara hominid seperti kera dan Homo habilis, nenek moyang pertama Homo sapiens yang dikenali manusia.


Para saintis mendedahkan kekuatan pendorong evolusi PhysOrg - 25 Februari 2010
Pasukan ini mengamati virus ketika mereka berkembang selama beratus-ratus generasi untuk menjangkiti bakteria. Mereka mendapati bahawa ketika bakteria dapat berevolusi, virus berkembang dengan lebih cepat dan menghasilkan kepelbagaian yang lebih besar, dibandingkan dengan situasi di mana bakteria tidak dapat menyesuaikan diri dengan jangkitan virus.


Orang pintar mempunyai pilihan dan nilai 'tidak wajar' yang baru dalam evolusi manusia PhysOrg - 25 Februari 2010
Orang yang lebih cerdas lebih cenderung menunjukkan nilai sosial dan keutamaan agama dan politik yang baru bagi spesies manusia dalam sejarah evolusi. Secara khusus, liberalisme dan ateisme, dan bagi lelaki (tetapi bukan wanita), pilihan untuk eksklusiviti seksual berkorelasi dengan kecerdasan yang lebih tinggi, sebuah kajian baru mendapati.


Bukti DNA menceritakan 'kisah global' sejarah manusia PhysOrg - 22 Februari 2010
Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, bukti DNA telah menambahkan alat baru yang penting bagi para saintis yang mengkaji masa lalu manusia. Kini, koleksi ulasan yang diterbitkan oleh Cell Press dalam edisi khas Biologi Semasa yang diterbitkan dalam talian pada 22 Februari menawarkan kemas kini tepat pada masanya mengenai bagaimana bukti genetik baru, bersama dengan bukti arkeologi dan linguistik, telah memperkaya pemahaman kita tentang sejarah manusia di bumi.


Pandangan budaya terhadap evolusi boleh membawa implikasi etika penting PhysOrg - 21 Februari 2010
Pandangan budaya mengenai evolusi boleh membawa implikasi etika yang penting, kata seorang pakar Universiti Duke mengenai etika teologi dan bioperubatan. Oleh kerana imaginasi yang popular menapis sains melalui anggapan budaya mengenai bangsa, sejarah budaya harus menjadi bahagian penting dalam perbualan bioperubatan.


Artikel ini lebih daripada Berumur 1 tahun

Penyelidik mengatakan sudah waktunya untuk membuang idea bahawa manusia moden berasal dari satu populasi di satu lokasi

Rabu 11 Jul 2018 16.00 BST Terakhir diubah pada Rabu 11 Jul 2018 16.12 BST

Asal-usul spesies kita telah lama ditelusuri ke Afrika timur, di mana tertua di dunia tidak dapat dipertikaikan Homo sapiens fosil ditemui. Kira-kira 300,000 tahun yang lalu, kisahnya, sekumpulan manusia primitif di sana mengalami serangkaian perubahan genetik dan budaya yang menjadikan mereka di jalan evolusi yang unik yang mengakibatkan semua orang hidup hari ini.

Walau bagaimanapun, sekumpulan saintis terkemuka kini meminta penulisan semula naratif tradisional ini, berdasarkan tinjauan menyeluruh mengenai bukti fosil, arkeologi dan genetik. Sebaliknya, pasukan antarabangsa berpendapat, ciri khas yang menjadikan kita manusia muncul seperti mozek di pelbagai populasi yang merangkumi seluruh benua Afrika. Hanya setelah berpuluh-puluh atau ratusan ribu tahun perkawinan dan pertukaran budaya antara kumpulan-kumpulan separa terpencil ini, manusia moden yang sepenuhnya wujud.

Dr Eleanor Scerri, ahli arkeologi di Universiti Oxford, yang memimpin penyelidikan antarabangsa, mengatakan: "Asal tunggal ini, pandangan penduduk tunggal telah tertancap dalam fikiran orang ... tetapi cara kita memikirkannya terlalu sederhana."

Pandangan di seluruh benua ini akan membantu mendamaikan penafsiran awal yang bertentangan Homo sapiens fosil dalam bentuk yang sangat berbeza, tersebar dari Afrika Selatan (Florisbad) hingga Ethiopia (Omo Kibish) hingga Maghribi (Jebel Irhoud).

Ciri-ciri kisah moden manusia - kes otak globular, dagu, kening yang lebih halus dan wajah kecil - nampaknya mula-mula muncul di tempat yang berbeza pada masa yang berlainan. Sebelum ini, ini telah dijelaskan sebagai bukti satu, populasi besar yang mengembara di seluruh benua secara beramai-ramai atau dengan menolak fosil tertentu sebagai cabang sampingan dari garis keturunan manusia moden yang kebetulan telah mengembangkan persamaan anatomi tertentu.

Analisis terbaru menunjukkan bahawa kemunculan sifat manusia yang tambal sulam ini dapat dijelaskan dengan adanya beberapa populasi yang secara berkala dipisahkan selama ribuan tahun oleh sungai, padang pasir, hutan dan gunung sebelum bersentuhan lagi kerana pergeseran iklim. "Halangan ini mewujudkan migrasi dan peluang kontak untuk kumpulan yang sebelumnya terpisah, dan kemudian turun naik mungkin bermaksud populasi yang bercampur sebentar menjadi terpencil lagi," kata Scerri.

Kecenderungan ke arah alat batu, perhiasan dan alat memasak yang lebih canggih juga menyokong teori tersebut, menurut makalah dalam jurnal Trends in Ecology & amp Evolution.

Scerri mengumpulkan kumpulan multidisiplin untuk memeriksa data arkeologi, fosil, genetik dan iklim bersama-sama, dengan tujuan untuk menghilangkan bias dan andaian. Sebelumnya, katanya, objektiviti saintifik telah dikaburkan oleh persaingan sengit antara kumpulan penyelidik yang masing-masing mahukan penemuan mereka sendiri diberi tempat yang menonjol di tangga evolusi linear yang menuju ke masa kini. Perselisihan antara pasukan saingan yang bekerja di Afrika Selatan dan Afrika timur telah menjadi kuat, katanya.

"Seseorang menemui tengkorak di suatu tempat dan itulah sumber kemanusiaan. Seseorang menjumpai beberapa alat di suatu tempat, itulah sumber kemanusiaan, "katanya, menjelaskan pendekatan terbaru sebagai:" "Mari kita inklusif dan bina model berdasarkan semua data yang kita ada."

Analisis ini juga menggambarkan gambaran manusia sebagai koleksi spesies dan sub-populasi yang jauh lebih berbeza daripada yang ada sekarang. Antara 200,000 dan 400,000 tahun yang lalu, nenek moyang kita sendiri tinggal bersama spesies manusia primitif yang disebut Homo naledi, dijumpai di Afrika selatan, spesies otak besar yang disebut Homo heidelbergensis di Afrika tengah dan mungkin masih banyak manusia lain yang belum ditemui.


Rekod Fosil dan Ikon Terakhir Kejatuhan Darwin

Artikel ini diambil dari prosiding simposium 'The Two Shall Become One' yang diadakan di Roma pada bulan September 2015, yang ditaja bersama oleh Human Life International dan Pusat Kolbe untuk Kajian Penciptaan.

Rekod Fosil dan Ikon Terakhir Kejatuhan Darwin

Pengenalan

Penggambaran evolusi manusia mungkin yang paling terkenal dari semua "ikon" Darwin, kerana kebanyakan orang telah terdedah kepada gambar seperti pada Gambar 1 sejak mereka muda. Oleh kerana penemuan fosil baru-baru ini telah mengubah ikon ini menjadi garis masa yang kompleks, seperti dalam Gambar 2, ahli paleoanthropologi terus menegaskan bahawa kekuatan bukti fosil mewajibkan melihat evolusi manusia sebagai fakta saintifik. [1] Walaupun tuntutan Darwin yang lain semakin ditinggalkan, pembelaan tegas terhadap ikon terakhir ini telah berlanjutan dan semakin meningkat.

Makalah ini menjelaskan bahawa ikon terakhir Darwin kini telah jatuh. Dengan kata lain, tinjauan kritikal terhadap catatan fosil yang menggunakan maklumat dalam literatur ilmiah membawa kepada kesimpulan bahawa tidak ada urutan evolusi yang layak yang memimpin dari nenek moyang bersama dengan simpanse kepada manusia moden.

Gambar 1. Ikon Evolusi Manusia yang Sering Dilihat

Literatur ilmiah merujuk kepada majalah yang dikaji rakan sebaya (mis., Alam, Sains, Jurnal Evolusi Manusia, dan lain-lain) di mana penemuan fosil pertama kali dilaporkan dan dinilai. Walaupun majalah-majalah ini secara agama berkomitmen untuk "fakta" evolusi manusia, kesahihan setiap bentuk peralihan yang dituntut diperdebatkan secara terbuka di dalamnya, selalunya dengan maklumat yang disaring dari buku teks biologi sekolah menengah dan perguruan tinggi. Oleh kerana terdapat banyak bentuk peralihan yang dituntut, hujah di kalangan evolusionis mengatakan bahawa mana-mana yang tertentu bentuk peralihan bukan nenek moyang Homo sapiens tidak membahayakan kepercayaan mereka terhadap evolusi manusia.

Makalah ini berulang kali merujuk kepada literatur ilmiah untuk menunjukkan bahawa evolusionis kini mempersoalkan kesahihan setiap bentuk peralihan yang dituntut dan bahawa, dengan menggunakan piawaian yang munasabah, kebanyakan perantaraan yang dituntut ini telah didiskreditkan sepenuhnya. Ini, pada gilirannya, menghasilkan kesimpulan logik yang tidak dapat dibuat oleh evolusionis untuk alasan falsafah dan profesional - bahawa ada juga kegagalan kolektif dari semua urutan evolusi yang dituntut yang membawa kepada Homo sapiens.

Agak mudah untuk melihat bahawa tiang sokongan terakhir Darwin sekarang telah runtuh, asalkan pembaca secara objektif mempertimbangkan bukti dan mencerminkan praduga bermasalah yang mungkin telah diadakan (mungkin secara tidak sedar) sejak kecil. Prasangka ini boleh merangkumi pandangan bahawa: 1) sains empirikal adalah sumber kebenaran eksklusif bahawa 2) saintis selalu objektif dan tidak dipengaruhi oleh pandangan dunia mereka (saintis tidak berbohong) dan bahawa 3) tuntutan kebenaran tentang asal usul manusia mesti didasarkan secara eksklusif dalam domain sains semula jadi dan — tidak peduli seberapa buruk bukti evolusi — tidak dapat melibatkan teologi sejarah (yakni, Penciptaan Khas tidak boleh benar). Anggapan-anggapan ini menghasilkan pandangan yang salah bahawa evolusionis a priori keputusan untuk membina tembok naturalisme di sekitar asal merupakan "sains yang baik" dan bukannya pendekatan falsafah yang cacat yang melarang dua kesimpulan yang sangat logik. Kesimpulan ini adalah bahawa: 1) tuntutan evolusi manusia tidak disokong oleh catatan fosil dan 2) sejauh mana kesimpulan yang tepat dapat diambil, bukti fosil paling mudah disatukan dengan Penciptaan Khusus.

Rajah 2. Contoh Garis Masa Evolusi Manusia Termasuk Penemuan Terkini

Mengingat akibat sejarah Darwinisme — yaitu, peranan dasar dalam ideologi yang membawa kepada Perang Dunia I, Perang Dunia II, penyebaran komunisme, pengambilalihan pendidikan awam dan kehakiman secara humanis, pengesahan pengguguran dan budaya berterusan kematian, dan juga teologi yang mengelirukan dan pelbagai serangan terhadap keluarga - kepercayaan berterusan terhadap evolusi manusia merupakan tragedi perkadaran yang tidak terukur dan boleh dikatakan penipuan paling berbahaya dalam sejarah dunia sejak Kejatuhan Adam dan Hawa. [2]

Tragedi ini berlanjutan, sebahagiannya, karena diamnya umat Katolik terhadap penipuan yang dapat diakui dan ditentang secara sistematik seandainya kita patuh pada amanat ensiklik Humani Generis (1950): 1) untuk tidak menganggap evolusi sebagai "benar-benar pasti dan dibuktikan oleh fakta" (par. 36) 2) untuk mengkaji "alasan bagi kedua-dua pendapat itu ... yang baik dan yang tidak sesuai dengan evolusi" (par. 36) dan 3) untuk memperhatikan orang-orang yang "menginginkan kebaruan, dan takut dianggap tidak mengetahui penemuan ilmiah baru-baru ini" "berisiko secara beransur-ansur meninggalkan kebenaran yang terungkap" (par. 10).

Oleh kerana akibat-akibat Darwinisme yang sedang berlangsung, pentingnya - akhirnya - mematuhi amanah Humani Generis harus jelas kepada semua orang yang mencari kebenaran dan mengambil berat tentang masa depan umat manusia. Kepentingan memahami kebenaran mengenai asal mula ditegaskan oleh pihak Katekismus Gereja Katolik yang menyatakan:

Catechesis pada penciptaan sangat penting. Ini menyangkut asas-asas kehidupan manusia dan Kristian: kerana ini secara jelas menyatakan respons iman Kristiani terhadap pertanyaan dasar yang ditanyakan oleh manusia sepanjang masa: "Dari mana kita berasal?" "Kemana kita akan pergi?" "Apa asal usul kita?" "Apa tujuan kita?" "Dari mana asalnya segala yang ada dan dari mana ia pergi?" Dua persoalan, yang pertama mengenai asal usul dan yang kedua mengenai akhir, tidak dapat dipisahkan. Mereka menentukan makna dan orientasi kehidupan dan tindakan kita. " [3]

Makalah ini menilai secara kritis bentuk peralihan yang dituntut dalam Gambar 2 yang disebut "hominin," yang umumnya ditakrifkan sebagai manusia dan saudara mereka yang hampir pupus (kadang-kadang istilah "hominid" digunakan dalam pengertian yang sama). Tarikh kuno yang ditugaskan oleh evolusionis untuk pelbagai spesies yang ditunjukkan dalam Gambar 2 bermasalah, dan bukti lain yang dikemukakan dalam prosiding ini oleh Dr. John Sanford dan Dr Robert Carter menunjukkan bahawa garis masa sejarah manusia jauh lebih pendek daripada masa evolusi -kelas. [4] Oleh itu, penggunaan kencan konvensional tidak boleh ditafsirkan sebagai sokongan dari garis masa evolusi yang kini benar-benar tidak bertanggungjawab untuk sejarah manusia. [5] Walaupun begitu, tarikh evolusionis digunakan di sini untuk menggambarkan bahawa, walaupun sekiranya tarikhnya berlaku, masih tidak akan ada urutan evolusi yang layak menuju manusia moden, Homo sapiens.

Analisis dimulakan dengan bentuk peralihan yang sepatutnya baru-baru ini dan jumlah perbincangan untuk setiap calon bertepatan dengan kepentingan klasifikasi. Perhatikan bahawa ke hadapan, Homo ditetapkan sebagai "H.”, Australopithecus sebagai "A.", Dan Ardipithicus sebagai "Ar.

H. neanderthalensis, Paparan Semasa

Fosil Neanderthal pertama dijumpai di Lembah Neanderthal Jerman pada tahun 1856. Walaupun pada mulanya dilihat sebagai manusia sepenuhnya, Neanderthal mempunyai kapasiti kranial yang agak besar, dan ukuran dan bentuk tulang pasca-kranial (morfologi) juga agak besar dan agak berbeza dari H. sapiens. Pandangan evolusioner terhadap Neanderthal (kadang-kadang Neandertals) diterima secara meluas setelah pembinaan semula ahli paleontologi 1911-1913 Marcellin Boule, yang menyimpulkan:

... kedudukan mundur dari foramen magnum [bukaan di pangkal tengkorak yang melaluinya saraf tunjang masuk]… pasti menyebabkan badan condong ke depan… dan susunan simian yang jelas dari… vertebra… [memberi keterangan] kepada fakta ini… lanjutan keseluruhan lutut tidak mungkin sudah biasa. [6]

Pandangan ini tidak dapat ditandingi hingga tahun 1957, ketika ditolak dengan baik melalui penilaian semula yang menyimpulkan:

Oleh itu, tidak ada alasan yang sah untuk anggapan bahawa postur manusia Neanderthal… berbeza secara signifikan dengan lelaki masa kini… tidak ada apa-apa… untuk membenarkan anggapan umum bahawa lelaki Neanderthal adalah selain daripada tegak sepenuhnya… jika dia boleh bereinkarnasi dan ditempatkan di kereta bawah tanah New York — asalkan dia dimandikan, dicukur, dan mengenakan pakaian modern — diragukan apakah dia akan menarik perhatian lebih daripada beberapa [warganegara] yang lain. [7]

Pandangan bahawa Neanderthal sepenuhnya manusia tetap berlaku, sebahagiannya, kerana Neanderthal hidup sekitar 130.000 hingga 30.000 tahun yang lalu (ya), baik dalam jangka masa H. sapiens, siapa evolusionis berumur kira-kira 200,000 ya. [8] Neanderthal juga tinggal di wilayah yang sama di Eropah dan Asia dengan H. sapiens, dan kapasiti kran rata-rata 1,550 sentimeter padu (cc) berada dalam jarak atas H. sapiens (2,200 cc). Selanjutnya, sekarang diterima bahwa Neanderthal "mungkin sangat berguna dengan alat mereka seperti manusia moden." [9] Kesimpulan ini telah diperkuat dengan penemuan alat batu, senjata, dan situs kubur Neanderthal.

Ada bukti fosil yang baik yang boleh disatukan oleh Neanderthal H. sapiens. Anak yang disebut Hybrid dari Portugal (25.000 ya) mengandungi ciri-ciri yang digambarkan sebagai "mozek Neanderthal dan ciri-ciri manusia moden awal" yang menunjukkan kedua "adalah anggota dari spesies yang sama yang kawin bebas." [10] Begitu juga, tengkorak fosil berusia 30,000 tahun dari Romania menempatkan "pemboleh ubah sejarah kehidupan Neanderthal yang penting bagi manusia moden." [11] Lebih jauh lagi, "pakar ... sukar untuk mengenal pasti apa-apa ciri di permukaan luaran otak (seperti yang dinyatakan dalam bahagian dalam kotak otak) yang ... menunjukkan perbezaan fungsi utama antara Neanderthal dan moden sapiens otak. " [12] Oleh itu, bukti fosil menunjukkan bahawa Neanderthal berkait rapat dengan H. sapiens dan, memang H. sapiens. Sebagai ahli paleoanthropologi Fred Smith menyimpulkan, "Neandertals sebagai organisma tidak lagi ada." [13]

Bukti fosil ini telah banyak disokong oleh analisis genetik DNA Neanderthal yang baru dipulihkan. Kajian-kajian ini menyimpulkan bahawa antara 1 dan 4 peratus genom Eurasia masa kini berasal dari Neanderthal, dan bahawa DNA Neanderthal sekurang-kurangnya 99.7 persen serupa dengan manusia moden. [14], [15] Oleh kerana definisi spesies yang banyak digunakan adalah spesies terdiri daripada individu yang dapat menghasilkan keturunan yang subur, Neanderthal dianggap sebagai sebahagian daripada H. sapiens dan pandangan ini kini menguasai sastera ilmiah.

H. floresiensis

Penemuan baru-baru ini yang menarik banyak perhatian adalah H. floresiensis, yang hanya berjumlah 12,000 ya. Digelar "hobbit", fosil-fosil Indonesia ini membingungkan kerana anggaran berat badan atau jisim badan yang kecil (16-41 kg) dan kapasiti kranial kecil (417-426 cc). [16] Di antara teori-teori yang dibentangkan, ada yang berspekulasi bahawa spesies itu berasal dari primata seperti kera, ada yang percaya bahawa ia adalah jenis awal Homo, sementara yang lain percaya bahawa H. floresiensis adalah H. sapiens tetapi menderita dari keadaan seperti dwarfisme insular yang berkaitan dengan 'peraturan pulau' di mana spesies tertentu mungkin "mengalami penurunan ukuran badan di pulau-pulau mungkin disebabkan oleh kekangan yang bertenaga atau perubahan pada kadar predasi." [17] Walaupun perdebatan sengit ini pasti akan berlanjutan, memandangkan tarikh-tarikh terakhir untuk H. floresiensis, hasilnya tidak penting untuk perbincangan mengenai kemungkinan bentuk peralihan yang membawa kepada H. sapiens.

H. erectus, Penilaian Semula

H. erectus telah lama dipertimbangkan H. sapiens ’ pendahulu segera. H. erectus fosil telah dijumpai di Afrika, Asia, Australia, dan Eropah. Tempoh spesies umumnya digambarkan dari hampir 2 juta tahun yang lalu (mya) hingga kurang dari 100,000 ya.

H. erectus dikaitkan dengan penemuan topi tengkorak yang kelihatan primitif dan femur yang kelihatan moden oleh Eugène Dubois pada tahun 1891-1892 di pulau Jawa. Semasa melihat fosil primitif dan moden, Dubois percaya bahawa dia telah menemui nenek moyang manusia. Dia menamakannya Pithecanthropus erectus (bermaksud "kera tegak"), tetapi namanya H. ereksi kemudian diterima pakai. Namun, seperti yang dijelaskan di bawah, ada banyak alasan untuk menyimpulkannya H. erectus bukan spesies peralihan dan bahawa fosil harus diserap ke dalam atau "tenggelam" ke dalam H. Sapiens pengelasan.

Sebagai permulaan, semakin jelas bahawa H. erectus mempunyai morfologi yang pada umumnya berada dalam rentang variasi normal yang dilihat pada H. sapiens, dan pelbagai kajian menunjukkan bahawa anatomi-fungsinya serupa dengan yang dilakukan H. sapiens. Ini bermaksud bahawa - melainkan jika fosil diklasifikasikan mengikut urutan evolusi yang telah dibuat sebelumnya - kebanyakan H. erectus fosil dengan mudah dapat dikelaskan sebagai H. sapiens. Contoh penemuan terbaru dari literatur ilmiah mengenai fungsi H. erectusAnatomi dan penampilan modennya mengikuti:

  • Artikel 2015 di Jurnal Evolusi Manusia menilai pembinaan bahu ereksi menyimpulkan: "semua H. erectus klavikula fosil berada dalam rentang normal variasi manusia moden ... data ini menyokong pembinaan semula H. erectus bahu seperti manusia moden ... dan menunjukkan bahawa keupayaan untuk melempar berkelajuan tinggi bermula hampir dua juta tahun. " [18]
  • Kajian tahun 2015 di Jurnal Evolusi Manusia tulang tangan (phalanx) yang terdapat di Sepanyol yang berumur kira-kira 1.3 mya dan dikaitkan dengan Homo genus (tetapi tidak ada spesies spesifik) menyimpulkan "tidak ada perbezaan penting antara spesifik dan spesimen fosil pembanding untuk genus Homo selepas 1.3 [mya] ... kami berpendapat bahawa morfologi tangan moden terdapat dalam genus Homo seterusnya kepada Homo habilis.” [19]
  • Artikel 2011 di Jurnal Evolusi Manusia menyimpulkan bahawa "daya tahan berjalan mungkin dari sudut termoregulasi untuk Homo erectus.” [20]
  • Pada tahun 2010, tulang tangan (metacarpal ketiga) dijumpai di Kenya dan bertarikh 1.4 mya. Tulang itu mempunyai morfologi moden yang memungkinkan ketepatan mencengkam dan, dengan itu, pembuatan alat yang canggih. Walaupun "manusia moden dan Neandertal memiliki sifat yang kompleks ini," paleoanthropologist Carol Ward menjelaskan pada tahun 2013 bahawa bertentangan dengan jangkaan sebelumnya, "perubahan di tangan tampaknya terjadi lebih awal pada waktu ... dan dikaitkan dengan evolusi Homo erectus.” [21]
  • Laporan tahun 2010 mengenai ereksi fosil yang ditemui di dekat Dmanisi, Georgia menyimpulkan "menggunakan data perbandingan dari manusia moden, simpanse, dan gorila ... anggota belakang Dmanisi secara fungsional serupa dengan manusia moden, dengan lengkungan plantar membujur, panjang anggota badan yang meningkat, dan morfologi seperti manusia." [22]
  • Pada tahun 2009, jejak jejak yang dijumpai di Kenya dan berukuran 1.5 mya telah dibincangkan di Sains Artikel itu menyimpulkan bahawa "pada 1.5 [mya], hominin telah mengembangkan fungsi kaki manusia pada dasarnya moden dan ... pergerakan bipedal." Satu kajian yang berkaitan menyimpulkan pada tahun 2013 bahawa jejak itu adalah bukti ukuran tubuh yang besar, yang "sebanding dengan yang diperhatikan dalam sampel manusia moden." [23]
  • Sebuah artikel di Jurnal Antropologi Fizikal Amerika menyimpulkan bahawa "perubahan anatomi lokomotor dari ereksi bagi manusia moden agak kecil dan paling awal H. erectus ukuran badan pada asasnya moden. "[24]
  • Dalam Antropologi Fizikal, Gabriel Ward Lasker menulis: “Homo erectus berbeza dengan manusia moden ... tetapi ada kecenderungan untuk membesar-besarkan perbezaannya. Walaupun seseorang mengabaikan peralihan atau sukar untuk mengklasifikasikan spesimen dan membatasi pertimbangan untuk populasi Jawa dan Peking, rentang variasi kebanyakan ciri Homo erectus termasuk dalam diri manusia moden. " [25]
  • Pada tahun 2003, sebuah artikel di Sains membincangkan yang pertama ereksi fosil (Sm 4) membolehkan penyelidik melihat sekilas a H. erectus asas kranium dan membuat kesimpulan bahawa H. erectus "tidak dijangka moden" dalam anatomi. [26]
  • Jauh dari membenarkan pandangan bahawa ereksi merupakan perantaraan dari nenek moyang kecil seperti kera, spesies ini dianggarkan dalam pelbagai kajian mempunyai jisim badan rata-rata antara 51 kg dan 59 kg, yang umumnya sama atau lebih besar daripada yang ada sekarang H. sapiens. [27] Walaupun unjuran seperti itu semestinya berdasarkan banyak andaian, artikel tahun 2015 di Jurnal Evolusi Manusia mengesahkan kajian lain yang hampir lengkap H. erectus spesimen (KNM-WT-15000) yang dikenal sebagai "Nariokotome Boy" yang menganggarkan individu ini akan tumbuh antara 5'9 "dan 5'11" dan beratnya antara 176 dan 183 paun jika dia hidup hingga matang. [28]

Huraian ini mengenai H. erectus mula membina kes yang kuat bahawa terdapat sedikit justifikasi untuk mengklasifikasikan fosil ini sebagai perkara lain selain H. sapiens. Sokongan untuk tenggelam H. erectus tumbuh sangat besar apabila disedari bahawa: a) H. sapiens dan H. erectus fosil berlaku di lokasi yang sama untuk jangka masa yang panjang b) fosil yang memaparkan ciri-ciri H. erectus dan H. sapiens adalah perkara biasa c) dan literatur ilmiah mengakui bahawa faktor bukan evolusi cukup untuk dijelaskan H. erectus vs. H. sapiens variasi, itulah sebabnya d) bahkan evolusionis terkenal telah meminta agar tenggelamnya H. erectus dan mengakui bahawa H. sapiens muncul dalam catatan fosil 2 mya.

Ahli antropologi terkenal Milford Wolpoff mengesahkan banyak perkara di atas, menjelaskan:

Kami menganggap perbezaan spesies antara Homo erectus dan Homo sapiens sebagai bermasalah… [kerana] kesukaran untuk membezakan dengan jelas batas sebenar antara Homo erectus dan Homo sapiens... Kita harus mengakui bahawa Homo erectus / Homo sapiens sempadan sewenang-wenangnya dan menggunakan kriteria… bukan morfologi untuk menentukannya… atau Homo erectus mesti tenggelam ... tenggelam Homo erectus akan membawa kelebihan mengenali secara jelas tentang sewenang-wenangnya batas. Lebih penting lagi, ia akan menghapuskan keperluan bergantung pada tarikh untuk menentukan spesies yang menjadi sebilangan spesimen. [29]

... tidak ada permulaan yang berbeza untuk H. sapiens asalkan H. erectus diiktiraf. Spesies yang terdahulu dapat dilihat bergabung menjadi yang lain di mana sahaja mereka berdua dijumpai, dan kerana masing-masing mempunyai beberapa morfologi yang lain, terdapat kekeliruan yang berterusan dan tidak dapat diselesaikan mengenai sama ada mereka bertindih dalam masa ... Penyelesaian terbaik ... adalah berhenti membezakan spesimen terdahulu pada garis keturunan sebagai H. erectus, dan sebaliknya memasukkannya ke dalam H. sapiens. [30]

Setelah tenggelam dengan tepat H. erectus, Wolpoff membuat kesimpulan dalam buku teks kuliahnya yang terkemuka, Paleoanthropologi, itu H. sapiens muncul di Afrika Timur hampir 2 mya dan mendahului penampilan paling awal H. habilis. [31] Tarikh relatif ini akan menghilangkan H. erectus dan setiap Homo spesies dalam Rajah 2 sebagai nenek moyang manusia, kecuali mungkin H. rudolfensis.

Saintis lain bersetuju dengan logik tenggelam H. erectus. Ahli antropologi William Laughlin mengkaji variasi di antara populasi Aleutian selama 5,000 tahun terakhir (iaitu, semua H. sapiens) dan mendokumentasikan perubahan dramatik dalam morfologi tengkorak dalam jangka masa pendek ini. Dia juga membandingkan tengkorak Aleut (H. sapiensdengan Peking Man (H. erectus) dan menyatakan bahawa beberapa sifat yang menyebabkan pengkelasan Peking Man sebagai H. erectus terdapat di tengkorak Aleut dan Eskimo moden. Kerana persamaan ini dan perubahan yang diperhatikan dalam H. sapiens tengkorak selama 5,000 tahun yang lalu Laughlin menyimpulkan:

... ketika kita mendapati bahawa perbezaan yang signifikan telah berkembang, dalam jangka waktu yang singkat, antara orang-orang yang berkait rapat dan berdekatan, seperti di Alaska dan Greenland, dan ketika kita mempertimbangkan perbezaan besar yang ada antara kumpulan terpencil seperti orang Eskimo dan Bushmen, yang terkenal tergolong dalam spesies tunggal dari Homo sapiens, nampaknya dibenarkan untuk menyimpulkan bahawa [Peking Man, sekarang H. erectus] tergolong dalam spesies yang sama ini. [32]

Perbezaan yang paling ketara antara H. sapiens dan H. erectus adalah yang terakhir mempunyai kapasiti kranial rata-rata sekitar 1,016 cc berbanding 1,355 cc untuk H. sapiens. [33] Walau bagaimanapun, H. sapiens mempunyai jangkauan kapasiti kranial yang sangat besar. Anggaran biasanya meletakkan jarak antara manusia dari 2.200 cc hingga sekitar 800-850 cc (beberapa anggaran turun menjadi 700 cc). [34]

Sebagai perbandingan, golongan dewasa untuk H. erectus secara amnya dari 650 cc hingga 1,300 cc. Walaupun tidak sesuai sepenuhnya dalam jangkauan untuk H. sapiens, terdapat banyak pertindihan, dan konvensinya adalah untuk memberikan tengkorak Homo apabila kapasiti 600 cc atau lebih besar. Jadi masalahnya adalah sama ada kapasiti kranial yang kecil H. erectus fosil akan mengelakkan pengkelasannya sebagai H. sapiens, dan apakah ukuran relatif kecil dari beberapa fosil dapat dijelaskan oleh masalah pemakanan atau faktor bukan evolusi lain.

Wolpoff dan lain-lain yang telah memerhatikan kecil H. erectus tengkorak terus mencadangkan tenggelamnya spesies tersebut. Pada tahun 2002 dan setelah penemuan Dmanisi telah dihasilkan H. erectus fosil menunjukkan kapasiti kranial yang sangat kecil, Wolpoff mencadangkan membatalkan "idea Homo erectus sepenuhnya "dan mengelaskan semula" semuanya selepas Homo habilis… [Sebagai] Homo sapiens. " Laporan di Geografi Nasional, merujuk pandangan Wolpoff menyimpulkan bahawa:

Kebolehubahan yang luar biasa dari spesimen yang terdapat di Dmanisi mungkin menyokong kajian radikal ini ... mungkin nenek moyang kita mempunyai ukuran yang sama seperti manusia sekarang. Kenapa tidak? Lagipun, Shaquille O'Neal dan Danny DeVito adalah anggota spesies yang sama. Adakah mungkin para saintis yang telah memberikan nama spesies baru setiap awal Homo temukan dengan perbezaan yang signifikan telah menjadikan pokok keluarga kita lebih rumit daripada yang sebenarnya? [35]

Perlu juga diingat bahawa kapasiti kranial yang lebih kecil pada manusia tidak sesuai dengan kecerdasan yang lebih rendah, dan H. erectus diterima secara meluas untuk menggunakan api dan bahkan dianggap telah membina kapal yang layak untuk laut. [36]

Titik berkaitan terakhir melibatkan H. erectus fosil yang ditemui di Kow Swamp, Australia. Oleh kerana tarikh fosil baru-baru ini (dibincangkan di bawah), fosil tidak sesuai dengan jangkaan dan mendorong pembentukan evolusi untuk menjelaskan bahawa fosil tersebut, sementara muncul akan menjadi H. erectus, benar-benar H. sapiens. Sebenarnya, a Alam semula jadi editorial membincangkan banyak faktor bukan evolusi yang dapat memberi H. sapiens fosil a H. erectus penampilan atau sebaliknya menyebabkan salah klasifikasi. Faktor-faktor ini merangkumi: 1) komuniti inbred, 2) variasi semula jadi dalam ketebalan tulang yang memberikan peluang yang lebih baik untuk dipelihara, yang menyebabkan kesimpulan yang salah bahawa seluruh populasi bertulang tebal dan dari spesies yang berbeza 3) akibat masalah pemakanan 4) anemia tahap rendah 5) faktor genetik 6) faktor endokrin 7) keadaan patologi 8) kegagalan paleoanthropologi untuk menentukan dengan jelas apa yang memisahkan satu Homo spesies dari yang lain dan 9) kecenderungan untuk "menyesuaikan pengukuran agar sesuai dengan penyelidikan rangka. "[37]

Berdasarkan pengakuan ini, persoalannya menjadi: a) sejak H. erectus morfologi dan fungsi umumnya berada dalam variasi normal yang dilihat pada H. sapiens, dan kerana b) faktor bukan evolusi boleh menyebabkan H. sapiens fosil kelihatan seolah-olah H. erectus, mengapa a H. erectus klasifikasi perlu?

H. erectus dan Isu Janji Temu

Terdapat hujah terakhir dan kuat untuk tenggelam H. erectus yang melibatkan tiga masalah temu janji. Pertama, fosil mempunyai H. erectus tarikh morfologi hingga akhir-akhir ini. Ini telah diketahui sejak pengumuman tahun 1972 di Alam semula jadi bahawa "... mayat manusia dari Kow Swamp ... menunjukkan kelangsungan hidup Homo erectus di Australia hingga 10.000 tahun yang lalu. " [38] Begitu juga, penanggalan semula beberapa fosil Jawa yang baru diumumkan di Sains menyimpulkan:

H. erectus, masih hidup di Jawa, Indonesia, baru-baru ini 27.000 hingga 53.000 tahun yang lalu ... Jika demikian. H. erectus, spesies yang pertama kali muncul ... kira-kira 2 juta tahun yang lalu, akan hidup ketika manusia moden dan Neandertal berkeliaran di bumi ... [39]

Ini bermasalah kerana menimbulkan persoalan bagaimana H. erectus bertahan begitu baru-baru ini jika terkunci dalam perjuangan untuk bertahan hidup dengan spesies unggul, H. sapiens. Kemungkinan besar, kedua klasifikasi tersebut tidak diperlukan dan H. erectus fosil boleh dimasukkan ke dalam H. sapiens.

Isu temu janji yang jauh lebih bermasalah diperkenalkan dengan kembali ke perbincangan mengenai Java Man dan tuntutan evolusi yang H. sapiens timbul dari H. erectus hanya 200,000 ya (lihat Rajah 2). Ternyata, sejak awal, ada keraguan bahawa femur dan tengkorak Java Man berasal dari spesies perantaraan kerana femur diakui sebagai tidak dapat dibezakan dari H. sapiens. Ahli anatomi dan antropologi Émile Houzé memeriksa fosil-fosil itu dan dia segera mencabar klasifikasi femur Dubois sebagai apa-apa tetapi H. sapiens hanya kerana anggaran usia. Dia telah menerangkan:

Saya enggan membiarkan diri saya terpengaruh oleh pertimbangan mengenai sedimen atau usia ... tulang yang menunjukkan semua ciri [tulang] manusia mesti dipertimbangkan seperti itu. Ketika setelah menentukan ini, dikatakan bahawa ... tulang itu mungkin milik spesies perantaraan, seseorang meninggalkan domain fakta tanpa alasan yang masuk akal. [40]

Analisis yang lebih baru mengesahkan bahawa femur benar-benar moden dan harus dikelaskan sebagai H. sapiens. Kajian di Alam semula jadi menyimpulkan bahawa "tidak ada ciri atau gabungan ciri ... membenarkan penegasan Dubois mengenai keunikannya daripada manusia moden ..." [41]

Tetapi jika femur dikelaskan dengan betul sebagai H. sapiens dan berkisar kira-kira 1.5 mya, fosil itu menimbulkan masalah status kontemporari. Yaitu, bagaimana seseorang boleh mendakwa itu H. erectus secara beransur-ansur berkembang menjadi H. sapiens 200,000 ya, bila H. sapiens tinggal bersama H. erectus lebih dari 1 mya? Penyelesaian yang paling logik adalah mengenali itu H. sapiens bertarikh sebelum 200,000 ya dan bervariasi cukup untuk memasukkan fosil yang kini diklasifikasikan sebagai H. erectus.

Penyelesaian ini lebih baik daripada alternatif lain yang boleh merangkumi: a) mencadangkan Dubois kebetulan mencari lokasi yang memelihara H. erectus dan H. sapiens peralihan, b) mendakwa bahawa tarikh untuk tulang paha telah ditutup sebanyak 1.3 juta tahun, atau c) mengucapkan mantra yang salah tempat yang “menuntut H. erectus dan H. sapiens tidak dapat hidup bersama seperti mengatakan manusia moden dan simpanse tidak boleh hidup bersama ”(nota: argumen ini salah tempat kerana tidak membahas tarikh fosil kuno untuk H. sapiens kerana tidak ada yang menunjukkan bahawa simpanse berkembang menjadi dan digantikan oleh H. sapiens dan kerana masalah temu janji dijelaskan di bawah).

Cadangan penyelesaian tenggelam H. erectus jelas lebih baik daripada alternatif apabila disedari bahawa fosil yang digambarkan sebagai tidak dapat dibezakan dari H. sapiens (dan artifak yang paling sesuai untuknya H. sapiens) tidak hanya sezaman dengan H. erectus, mereka sebenarnya terdahulu H. erectus dengan masa yang sangat lama. Beberapa contoh mengikuti dan menggambarkannya H. erectus tidak berkembang menjadi H. sapiens.

Pada tahun 1965, Harvard's Bryan Patterson menemui fosil humerus separa (tulang lengan atas), sekarang ditetapkan sebagai KP-271, yang berjumlah 4.4 mya. Dia menggambarkannya sebagai "ujung humerus kiri yang terpelihara dengan baik." [42] Setelah ujian perbandingan antara manusia dan simpanse humeri, Patterson menyimpulkan, "Dalam pengukuran diagnostik ini [KP-271] sangat dekat dengan cara sampel manusia." [43] William Howells mempelajari fosil itu dengan Patterson dan melaporkan:

Fragmen humeral ... dengan tarikh kira-kira 4.4 juta, tidak dapat dibezakan Homo sapiens secara morfologi atau oleh analisis multivariate oleh Patterson dan saya pada tahun 1967 (atau dengan lebih banyak analisis oleh orang lain sejak itu). Kami mencadangkan bahawa ia mungkin mewakili Australopithecus kerana pada masa itu peruntukan untuk Homo nampak tidak masuk akal, walaupun itu adalah yang betul tanpa elemen waktu. " [44]

Begitu juga, ahli antropologi Henry McHenry menyimpulkan: “Spesimen Kanapoi, yang berumur 4 hingga 4,5 juta tahun, tidak dapat dibezakan dari moden Homo sapiens… "[45] Ahli anatomi Charles Oxnard mendapati bahawa KP-271," serpihan tulang lengan yang mungkin berusia empat atau lebih juta tahun ... telah terbukti sangat mirip dengan manusia moden, dan beberapa demonstrasi kami jelas menyokong bahawa perbalahan. " [46]

Mengapa kemudian, KP-271 tidak dikelaskan sebagai Homo, dan sekata Homo sapiens? Oleh kerana fosil itu tidak sesuai dengan urutan evolusi yang diharapkan, dan karenanya diklasifikasikan sebagai australopithecine dan kajian yang berpendapat untuk klasifikasi ini akan segera dilakukan. Walaupun begitu, pendekatan seperti itu tidak menangani persoalan asas bagaimana H. erectus boleh berkembang menjadi H. sapiens apabila fosil tidak dapat dibezakan dari H. sapiens muncul 4.4 mya menurut banyak evolusionis terkemuka. Masalah ini diselesaikan sekiranya H. erectus tenggelam ke dalam H. sapiens dan sekiranya diakui bahawa H. sapiens bermula lebih awal daripada 200,000 ya.

Bukti lain untuk kehadiran kuno H. sapiens melibatkan jejak kaki Laetoli. Pada tahun 1979, Mary Leakey melaporkan tiga jejak jejak yang dijumpai di Tanzania yang berjumlah 3.6 mya. Dia menyatakan: "Kami telah menemukan jejak kaki hominid yang sangat mirip dengan jejak manusia moden ... bentuk kakinya sama persis dengan kaki kita." [47] Penerangan lebih lanjut menyatakan bahawa "lengkungan kaki membujur berkembang dengan baik dan menyerupai kaki moden, dan jari kaki yang besar selari dengan jari kaki yang lain ... segera terbukti bahawa hominid Pliosen di Laetoli telah mencapai tegak sepenuhnya , gaya berjalan bipedal dan bebas… ”[48] Yang lain dalam pasukan menjelaskan:

Jangan salah ... Mereka seperti cetakan kaki manusia moden ... Morfologi luaran adalah sama. Terdapat tumit moden berbentuk baik dengan lengkungan yang kuat dan bola kaki yang baik di hadapannya. Jari kaki lurus dalam garis. Ia tidak melekat ke sisi seperti jari kaki kera, atau seperti jari kaki dalam banyak gambar yang anda lihat mengenai australopithecines dalam buku. [49]

Atas permintaan Leakey, pakar Russell Tuttle melakukan perbandingan terperinci mengenai jejak kaki dengan jejak orang India Machiguenga Peru, yang hidup tanpa alas kaki. Dia melaporkan: “Dalam ciri yang dapat dilihat, cetakan Laetoli G tidak dapat dibezakan dengan cetakan yang biasanya tanpa alas kaki Homo sapiens. " [50] Evolusionis menolak penemuan tersebut, kerana mereka tidak dapat menerimanya Homo begitu kuno. Sebaliknya, mereka mengaitkan jalan itu dengan "Lucy" (A. afarensis). Menentang tugas ini, Tuttle menjawab:

... jejak ... digambarkan sebagai manusia yang luar biasa. Namun mereka dianggap telah diciptakan oleh Australopithecus afarensis... Masalah saya dalam menerimanya ialah binatang Hadar memiliki ciri mirip (terutama jari kaki yang melengkung ke bawah). Perkadaran cetakan Laetoli G-1 dan G-3 berada dalam jarak yang terdapat di antara Machiguenga… [kedua-duanya menunjukkan kesan tumit, bola, dan kaki pertama yang kuat dan lengkungan membujur medial yang dikembangkan dengan baik, yang merupakan ciri khas manusia kaki. jejak jejak berusia 3,5 juta tahun ... menyerupai jejak manusia moden yang biasanya tidak dicantas. Tidak satu pun ciri mereka menunjukkan bahawa hominid Laetoli adalah biped kurang berkemampuan daripada kita. [51]

Di tempat lain, dia mengomentari: “kemanusiaan luar biasa dari kaki hominid Laetoli dalam semua ciri morfologi yang dapat dikesan. Sebaliknya, jari kaki… Australopithecus afarensis, panjang antara antara manusia dan kera ... dan, mereka melengkung, seperti kera. " [52] Ringkasnya, A. afarensis adalah calon yang sangat dipersoalkan untuk jejak kaki Laetoli. Tugasan kaki yang paling logik adalah H. sapiens melainkan klasifikasi dibuat berdasarkan urutan evolusi yang telah dibuat sebelumnya (yang berlaku berulang kali). Tetapi, sekali lagi, jika artifak bertarikh 3.6 mya paling sesuai diberikan H. sapiens, bagaimana boleh H. erectus pernah menjadi pendahulu kita?

Lebih jauh lagi, walaupun H. erectus bertarikh hanya sekitar 2 mya, ada bukti yang semakin meningkat bahawa pembuat alat yang mahir hadir antara 2 dan 3 mya. Sebagai contoh, laman Gona di Ethiopia telah menghasilkan kira-kira 3.000 artifak canggih yang dibuat oleh "spesies yang mahir secara teknologi ... kebanyakan saintis meragui bahawa Australopithecus mempunyai ketajaman mental atau ketangkasan manual untuk membuat alat untuk memotong dan memotong. " [53] Baru-baru ini, artikel tahun 2015 di Alam semula jadi dilaporkan pada "batu api ... palu, dan landasan di Kenya" yang berasal dari 3.3 mya. H. sapiens adalah calon yang layak untuk membuat alat ini kerana fosil dan artifak tidak dapat dibezakan dari, atau paling baik disebabkan oleh, H. sapiens mendahului jangka masa ini. [54]

Teka-teki temu janji ketiga yang menyebabkan seseorang dapat dilihat secara berbeza H. erectus melibatkan penentuan baru-baru ini bahawa H. erectus sekurang-kurangnya 1,85 mya di Eropah Timur dan "mendedahkan bahawa Eurasia mungkin pernah diduduki sebelumnya Homo erectus muncul dalam catatan fosil Afrika Timur. " [55] Ini merupakan cabaran lebih jauh bagi pandangan bahawa primitif H. erectus berkembang dari nenek moyang seperti kera selama berjuta-juta tahun sebelum menjelajah ke luar Afrika.

Memandangkan tiga isu temu janji ini, jelas mengapa sebilangan evolusionis terkemuka menuntut agar tenggelamnya H. erectus, dan mengapa evolusionis terkemuka Curtis Stringer menjelaskan mengenai H. erectus, "Semuanya sekarang berubah ... Ini semua berantakan" [56] dan "Kami tidak tahu" [57] tentang apa yang berhijrah dari Afrika, ketika ia muncul, atau bahkan di mana H. erectus itu sendiri berasal. Kekacauan mula hilang dengan penghapusan H. erectus.

H. ergaster, H. heidelbergensis, dan H. pendahulu, Pandangan Lain

Tiga bentuk peralihan yang dituntut yang ditunjukkan dalam Rajah 2 menyerupai H. erectus tetapi kadangkala dikenal pasti sebagai spesies yang terpisah. Ini termasuk H. ergaster, sekumpulan fosil yang terdapat di Afrika timur (sekitar 1.5 mya) H. heidelbergensis (600,000 ya) dan H. pendahulu (800,000 ya hingga 200,000 ya). Sejak H. erectus didahului H. ergaster, H. heidelbergensis, dan H. pendahulu, bentuk peralihan yang disebut ini tidak berubah menjadi H. erectus, atau ke dalam H. sapiens bila H. erectus tenggelam dengan betul. Seperti yang dijelaskan di bawah, terdapat sokongan dalam literatur ilmiah untuk menghilangkan ketiga klasifikasi tersebut.

Ramai evolusionis menolak H. ergaster dan kelaskan fosil Afrika ini sebagai H. erectus. David Dean dan Eric Delson, misalnya, menyatakan di Alam semula jadi bahawa "Kami tidak menganggap bahawa fosil Pleistosen Afrika kadang-kadang disebut H. ergaster mewakili spesies biologi yang berbeza, mengingat rentang variasi yang diketahui… ”[58] Begitu juga, Alan Walker menyatakan bahawa ketika membuat spesies tersebut, pencetus“ tidak berusaha membuat diagnosis pembezaan antara spesimen ini dengan spesies yang dikaitkan dengan H. erectus. " [59] Pandangan sedemikian telah diterima secara luas kerana pengumuman fosil Daka, yang H. erectus fosil yang mempunyai ciri-ciri tertentu dengan sampel Asia dan Afrika. Tim White, yang bersama-sama menulis pengumuman Daka menjelaskan, "Fosil Afrika ini sangat mirip dengan sezamannya di Asia sehingga jelas H. erectus adalah spesies yang sangat berjaya dan meluas ... "dan menyimpulkan bahawa pengiktirafan" keturunan dengan nama spesies yang terpisah "H. ergasterOleh itu sangat diperlukan atau berguna. " [60]

H. heidelbergensis disebut juga kuno H. sapiens dan dianggap oleh beberapa orang sebagai pendahulu Neanderthal. [61] Seperti namanya yang kedua, spesies ini banyak terdapat H. sapiens sifat dan mudah diklasifikasikan berdasarkan morfologi dan kapasiti kranial sekitar 1,230 cc, yang antara H. erectus dan H. sapiens. [62] Seperti yang dinyatakan dalam Sains, spesies itu adalah "sesuatu dari" tong sampah "yang merangkumi fosil Afrika dan Eropah yang berbeza-beza ..." [63]

H. pendahulu, yang dihubungkan ke laman Gran Dolina di Sepanyol, juga merupakan klasifikasi yang dipersoalkan. Seperti yang dinyatakan oleh seorang evolusionis, “Hominid ini mempunyai wajah seorang sapiens, menghampiri mandibula heidelbergensis, dan premolar seperti ergaster. Apa yang perlu disebut seperti itu hombre? Sekiranya anda mengatakan tidak heidelbergensis, ia harus menjadi spesies baru… .dan jika anda tidak menamakannya, orang lain akan. ” H. sapiens, H. pendahulu boleh juga ditugaskan begitu. [64]

H. Habilis dan H. Rudolfensis, Pandangan Lain

Ahli terakhir dari Homo genus yang akan dibincangkan adalah H. habilis dan H. rudolfensis, kadang-kadang bersama-sama disebut "awal Homo. " Kedua klasifikasi ini sangat penting kerana sering dianggap paling awal Homo spesies, dengan H. rudolfensis bertarikh lebih dari 2 mya.

Penemuan yang membawa kepada H. habilis adalah rahang (tulang rahang) dengan gigi tertanam, yang ditemui pada tahun 1960 di Olduvai Gorge, Tanzania, oleh Louis Leakey. Leakey kemudiannya mengumumkan pada Alam semula jadi (1964) bahawa fosil adalah "jenis hominid awal yang berbeza." [65]

Pengumuman Louis Leakey, yang berdasarkan pada fosil kraniodental dari strata yang disebut Bed I dan Bed II, menimbulkan kritikan segera kerana kekurangan perincian, pengukuran yang salah, dan kerana fosil itu nampaknya merupakan campuran australopithecine dan H. erectus fosil, yang akan menghasilkan H. habilis teksi yang tidak sah. Menulis dalam Alam semula jadi, ahli antropologi J.T. Robinson menyatakan pada tahun 1965: "Kapasiti endokranial H. ‘habilis’ nampaknya, pada bukti yang sedikit dan tidak langsung yang ada, sedikit berbeda dari bukti australopithecines dengan rentang yang bertindih dengan yang terakhir secara substansial. " Lebih jauh:

... mesti diingat bahawa dua kumpulan spesimen terlibat: satu dari Bed I dan yang lain dari Bed II ... Oleh itu, tidak jelas bahawa kumpulan spesimen Bed I dan Bed II semestinya tergolong dalam spesies yang sama ... ia akan nampaknya ada lebih banyak alasan untuk mengaitkan kumpulan spesimen Bed I dengan Australopithecus dan kumpulan Bed II dengan Homo erectus daripada yang ada untuk mengaitkan kumpulan Bed I dan II antara satu sama lain. [66]

Kesukaran dengan H. habilis adakah bahan pasca kranial yang berkaitan dengan tengkorak akan kekurangan selama 20 tahun lagi. Sementara itu, evolusionis berteori bahawa sebagai penghubung antara antara A. afarensis dan H. erectus, H. habilis pasti antara tinggi, berat badan, dan morfologi. Namun, pada tahun 1986, dinyatakan bahawa H. habilis fosil OH 62 menyerupai A. afarensis dalam bidang morfologi dan tingginya lebih dari tiga kaki, bahkan lebih kecil daripada Lucy. Ini merupakan "putaran balik" evolusi yang sangat besar, yang biasanya menunjukkan bahwa fosil secara tidak sah dipaksa ke dalam urutan evolusi. Selanjutnya, dijelaskan bahawa terdapat "persamaan anatomi dan perkadaran yang mencolok antara rangka pascranial OH 62 dan kecil Australopithecus individu (terutamanya A.L. 288-1 [Lucy]). " [67]

Daripada mencadangkan tenggelam H. habilis ke dalam Australopithecus, bagaimanapun, Tim White dan Donald Johanson mencadangkan bahawa antara 3 mya dan 1.8 mya, H. habilis tidak mengalami perkembangan evolusi kemudian dengan 1.6 mya, terjadi "peralihan tiba-tiba," di mana setinggi tiga kaki H. habilis berkembang menjadi moden H. erectus dalam jangka masa hanya 200,000 tahun. [68] Teori "lonjakan pertumbuhan" ini telah dibatalkan sepenuhnya, sebagai H. erectus kini bertarikh hampir 2 mya dan, seperti yang dijelaskan oleh Wolpoff, bahkan H. sapiens predikat H. habilis bila H. erectus tenggelam dengan betul.

Bukti lebih lanjut terhadap H. habilis klasifikasi muncul pada tahun 2007, ketika diumumkan pada Alam semula jadi itu, kerana status kontemporari yang berpanjangan di satu laman web, H. habilis kemungkinan tidak menimbulkan H. erectus (dengan kata lain, bahkan evolusionis sekarang mengakui bahawa status kontemporari yang berpanjangan itu menjatuhkan urutan evolusi lama):

Ahli antropologi cenderung melihat evolusi Homo spesies sebagai kemajuan linear, bermula dengan H. habilis dan melalui H. erectus sebelum berakhir dengan manusia moden. Tetapi nampaknya jalan melewati waktu cukup luas untuk lebih dari satu spesies yang dapat diikuti H. erectus dan H. habilis tinggal di tempat yang sama pada masa yang sama selama setengah juta tahun. Spoor dan rakan-rakannya berpendapat bahawa ini menjadikannya kurang mungkin H. erectus adalah keturunan langsung dari H. habilis… [69]

Sebelum pengumuman ini, Sains menerbitkan artikel yang menyeru penghapusan H. habilis berdasarkan ukuran otaknya yang kecil (552 cc). [70] Selanjutnya, artikel itu menyatakan bahawa 1) H. habilis tidak boleh “dianggap dengan tahap kebolehpercayaan yang lebih berkaitan dengan H. sapiens berbanding dengan australopith ”2) anggaran jisim badan 34 kg, jauh di bawah daripada H. sapiens (53 kg) dan H. erectus (57 kg) dan 3) tulang tangan spesimen jenis dan lengan panjang fosil lain "menunjukkan bahawa H. habilis mampu melakukan pendakian dengan mahir. " Masalah lain juga disebutkan untuk menyokong kesimpulan bahawa H. habilis "Harus dikeluarkan dari Homo"Dan" dipindahkan ke genus Australopithecus.” [71]

Tahun 2003 Sains artikel juga menyimpulkan bahawa "hominid yang berotak kecil dan berotak kecil yang telah ditempatkan di H. habilis nampaknya tidak tergolong dalam spesies itu ... mereka mungkin dianggap sebagai ... bentuk australopithecine ... "[72] Baru-baru ini, sebuah artikel tahun 2011 di Sains menyimpulkan:

... dalam dekad yang lalu, status tukang telah dilemahkan. Kaedah analisis yang lebih baru menunjukkan bahawa H. habilis matang dan bergerak kurang seperti manusia dan lebih seperti australopithecine ... sekarang laporan di Jurnal Evolusi Manusia mendapati bahawa H. habilis's julat makanan juga lebih menyerupai Lucy daripada H. erectus… Dalam komen berasingan minggu ini di… PNAS, ahli paleoanthropologi Bernard Wood…. Menulis bahawa hari ini, jika seseorang mempertimbangkan semua bukti, “Ada alasan untuk mengecualikan H. habilis dari Homo.” [73]

Apabila H. habilis fosil dibahagikan dengan betul kepada Australopithecus atau H. erectus (yang boleh tenggelam ke dalam H. sapiens), ia hanya tinggal H. rudolfensis untuk diberi perhatian.

H. rudolfensis berumur sekitar 2.3 mya dan dihubungkan dengan Richard Leakey, anak lelaki Louis. Semasa menggali di Tasik Rudolf (Kenya) pada tahun 1972, Richard menemui tengkorak KNM-ER 1470 dan KNM-ER 1590 yang terkenal, tulang kaki KNM-ER 1481, dan tulang paha KNM-ER 1472.

Fosil telah digambarkan menyerupai H. sapiens dalam morfologi dan ukuran. Tengkorak KNM-ER 1470 adalah 752 cc dan digambarkan oleh Leakey sebagai "sangat mengingatkan manusia moden, tidak mempunyai lekukan alis yang berat dan menonjol dan ciri tulang tebal Homo erectus. " [74] KNM-ER 1590 berukuran serupa walaupun individu itu meninggal pada usia sekitar lapan tahun. [75]

Dalam kajian lain yang melibatkan endokast (cetakan dalaman cranium) tahun 1470, Dean Falk mengamati: "Lobus frontal ... tidak mempunyai sulkus fronto-orbital yang menjadi ciri semua otak kera yang masih ada ... serta australopithecines dari Afrika Selatan ... corak sulkul muncul sama seperti manusia di bahagian kortikal orbitofrontal penting di hemisfera kiri. " [76] Memetik gambar, Falk menyatakan "Jika Gambar 1 menggambarkan endokast dari tengkorak manusia yang masih ada dan bukan dari KNM-ER 1470, seseorang akan menyimpulkan bahawa morfologi kasar luaran dekat dan sebahagiannya di daerah Broca kelihatan normal dan bahawa manusia yang dimaksudkan mungkin mampu bercakap ... ”[77]

Penerangan lain H. rudolfensis fosil mengesahkan morfologi dan fungsi moden. Menurut Henry McHenry:

… Bahagian ilium (KNM-ER 3228) lebih kurang sama dengan homo kemudian dan tidak seperti semua pinggul australopithecine yang diketahui… Bahagian femora (KNM-ER 1472 dan 1481) lebih menyerupai H. erectus daripada mana-mana spesies Australopithecus… Bahagian talus (KNM-ER 813) lebih kurang sama H. sapiens daripada tali hominid Plio-Pleistocene yang lain (Wood 1974). [78]

Begitu juga, Bernard Wood menyimpulkan mengenai femora KNM-ER 1472 dan 1481A:

… Ada di fosil kaki Koobi Fora yang morfologi homo-nya kemudiannya berbeza dengan morfologi yang lebih mirip australopithecine dari Olduvai. Sisa-sisa yang relatif berasal ini ... dijumpai bersama spesimen seperti KNM-ER 3735, yang dinilai menyerupai kerangka OH 62 yang lebih primitif.

Analisis anggaran hubungan badan / berat badan juga menunjukkan kedua-dua Koobi Fora femora ini selaras dengan manusia moden dan kuno H. sapiens hubungan, sementara Olduvai seperti australopithecine H. habilis jenazah lebih sesuai dengan kera Afrika yang masih hidup. [79]

Bukti ini menunjukkan bahawa H. rudolfensis boleh tenggelam ke H. sapiens, dan ini juga menunjukkan putaran balik evolusi yang tidak dapat dilaksanakan bagi mereka yang mencadangkan a H. rudolfensis ke H. habilis ke H. erectus urutan. Kerana pertimbangan seperti usia dan bilangan fosil yang terhad, ada yang mempersoalkan kesahihan H. rudolfensis. Beberapa evolusionis mengklasifikasikan fosil sebagai jenis Australopithecus, atau mendakwa bahawa H. rudolfensis fosil adalah pelbagai A. africanus. Namun, penugasan seperti itu dibuat terutamanya kerana kunci H. rudolfensis fosil sering ditinggalkan ketika kajian perbandingan dilakukan (pendekatan biasa ketika berhujah untuk spesies yang disukai atau penugasan fosil), dan kerana A. africanus berlaku hingga tarikh umum yang sama. Apabila seseorang menganggap sifat primitif A. africanus, dibincangkan di bawah, tugasan sedemikian dilihat sama sekali tidak memuaskan.

Selanjutnya, fosil baru (terutamanya KNM-ER 62000) ditemui berhampiran Koobi Fora, Kenya dan bertarikh antara 1.78 hingga 1.95 mya diumumkan oleh pasukan Meave Leakey pada bulan Ogos 2012. Berdasarkan pelbagai ciri fosil termasuk wajah rata yang disarankan pada sebelumnya H. rudolfensis fosil, pasukan Leakey mengesahkan kesesuaian klasifikasi dan fosil juga mengesahkan "kehadiran dua spesies kontemporari awal Homo, sebagai tambahan kepada Homo erectus. " [80] Namun, penemuan itu juga menimbulkan persoalan bagaimana tiga berbeza Homo spesies (rudolfensis, ereksi, dan habilis) wujud di kawasan yang sama dan pada masa yang sama jika mereka menempati ceruk ekologi yang sama dan terkunci dalam perjuangan untuk terus hidup. Kekeliruan hilang sekiranya H. habilis tenggelam dengan betul dan jika H. rudolfensis dan H. erectus dipandang sebagai bahagian dari pelbagai spesies yang sama, H. sapiens.

Untuk merakam, adalah wajar untuk menenggelamkan semua yang dituntut Homo spesies peralihan menjadi H. sapiens, kecuali H. habilis, yang nampaknya terdiri daripada australopithecine dan H. erectus fosil yang harus ditugaskan semula. Apabila ini selesai, ia akan pergi H. sapiens bersendirian di Homo genus, dan tokoh yang disemak itu kelihatan mencurigakan seperti Penciptaan Khas. Gambar 3 menggambarkan proses penugasan semula ini.

Rajah 3. Pandangan Alternatif bagi Homo Genus

Adakah pemangkasan pokok manusia yang begitu drastik itu benar-benar masuk akal? Ya, dan sokongan baru-baru ini diberikan oleh penemuan Dmanisi, seperti yang dilaporkan dalam edisi 2013 Sains yang melancarkan "bom kecil di lapangan." [81] Kini terdapat lima tengkorak yang ditemukan di laman Dmanisi semua tengkorak bertarikh 1.8 mya dan dianggap H. erectus. Apa yang membingungkan masyarakat ilmiah adalah bahawa kelima tengkorak sangat bervariasi dalam ukuran dan morfologi (walaupun variasi di antara fosil tidak lebih besar daripada yang diperhatikan di H. sapiens). [82] Bergantung pada tengkorak, fosil Dmanisi dapat digambarkan menyerupai H. habilis, H. erectus, atau H. rudolfensis.

Mereka yang terlibat dengan penemuan tersebut menyimpulkan bahawa terdapat "bukti yang semakin meningkat bahawa ... variasi ... homosid fosil cenderung disalahtafsirkan sebagai kepelbagaian spesies, terutama ketika spesimen fosil tunggal dari lokasi yang berbeza dibandingkan ..." Memperluas kesimpulan ini ke fosil Afrika, artikel itu menyatakan " kepelbagaian morfologi dalam fosil Afrika Homo rekod sekitar 1.8 [mya] mungkin mencerminkan variasi antara ... satu keturunan berkembang yang sesuai dinamakan H. erectus"Dan menyimpulkan bahawa, kemungkinan besar,"H. habilis dan H. rudolfensis tergolong dalam satu evolusi Homo keturunan. " [83] Walaupun artikel itu menamakan garis keturunan tunggal H. erectus, telah dijelaskan bahawa ada banyak alasan untuk tenggelam H. erectus ke dalam H. sapiens dan banyak evolusionis menyokong langkah ini.

Bagaimana mungkin seseorang yang mengusulkan pemotongan pokok manusia itu dianggap evolusionis? Dalam kebanyakan kes, kerana kepercayaan mereka bahawa australopithecines adalah bentuk peralihan yang sah yang membawa kepada Homo. Kemungkinan ini sekarang akan ditangani.

The Australopithecines, Bolehkah Mereka Menyelamatkan Cerita?

Ramai evolusionis percaya bahawa Australopithecus menimbulkan Homo sekitar 2.3 mya dan, berdasarkan tarikh fosil, kembali sebuah A. afarensis - A. africanus - H. rudolfensis urutan. Kisah mengenai Australopithecus genus bermula pada tahun 1924 ketika ahli anatomi Raymond Dart memperoleh tengkorak remaja kecil yang dijumpai di sebuah gua berhampiran Taung, Afrika Selatan. "Anak Taung" pada mulanya dipercayai seekor kera (Australopithecus bermaksud "kera selatan") tetapi Dart kemudian mengumumkan Australopithecus africanus sebagai nenek moyang manusia. A. africanus mempunyai anggaran kemampuan kranial sekitar 460 cc dan hidup antara 2 hingga 3 mya.

Pada tahun 1974, Donald Johanson memperluas sejarah evolusi manusia dengan pengumuman "Lucy." Penemuan tersebut dikelaskan sebagai Australopithecus afarensis. Spesies ini kini didakwa hidup 3 hingga 3,6 mya. Lucy dipercayai tingginya kira-kira 3.5 kaki, dan mempunyai kapasiti kranial kurang dari 400 cc. Hebatnya, pasukan Johanson mendakwa bahawa, berdasarkan terutamanya pada pelvis Lucy, A. afarensis adalah bipedal dan "pinggul Lucy dan susunan otot pelvisnya akan menyukarkannya untuk memanjat pokok seperti untuk manusia moden." [84] Pada tahun 1979, setelah pengumuman Mary Leakey mengenai jejak kaki Laetoli, pasukan Johanson dengan cepat mengaitkannya dengan Lucy dan mengatakan bahawa trek tersebut mengakhiri spekulasi mengenai status bipedal A. afarensis. [85]

Walaupun ada usaha untuk menggambarkan A. afarensis sebagai kebiasaan bergigi yang membuat jejak kaki Laetoli, kajian selanjutnya menyimpulkan bahawa spesies tersebut memiliki "jari kaki panjang dan melengkung" yang "menyiratkan kiprah yang tidak serupa dengan yang moden H. sapiens"[86] bahawa lutut A. afarensis "Sesuai dengan tahap pergerakan [pohon] arboreal yang signifikan" [87] bahawa haiwan itu "tidur, makan, dan tinggal terutama di pohon" [88] bahawa, jika makhluk itu berjalan dengan dua kaki "pasti kelihatan seperti seorang manusia moden yang berjalan di pantai sambil memakai sepasang sirip "[89] yang diperagakan oleh pergelangan tangan Lucy" yang dilihat pada hari ini hanya pada kera Afrika. Ciri-ciri ini dianggap berkaitan dengan jalan kaki ”[90] bahawa ruang telinga dalamannya, yang menempatkan“ organ yang membantu kita menjaga keseimbangan ketika berdiri atau bergerak ”menunjukkan bahawa A. afarensis "Masih cenderung memanjat di pohon daripada menyerang di savana" [91] dan bahawa skapularnya "memaparkan beberapa ciri ciri kera suspens" menunjukkan bahawa "repertoar lokomotor mereka termasuk sejumlah besar pendakian" yang "konsisten dengan bukti yang menyatakan itu A. afarensis perkembangan pergigian juga serupa. " [92]

Ia juga harus difahami bahawa Johanson pada mulanya melihat pinggul Lucy seperti simpanse, "yang bermaksud bahawa Lucy tidak mungkin berjalan seperti manusia moden." Namun, kemudian, seperti yang dijelaskan oleh Johanson dalam dokumentari Nova, Dalam Mencari Asal Manusia, ahli pasukan Owen Lovejoy menyimpulkan bahawa pelvis telah cacat semasa fosilisasi dan dia benar-benar membentuk semula cetakan pinggul Lucy dengan gerudi kuasa sehingga "setelah mengeluarkan keriting dari pelvis, semuanya dapat disatukan dengan sempurna ... Hasilnya, sudut pinggul tidak kelihatan seperti simpanse, tetapi sama seperti kita. " [93] Dengan menggunakan kaedah seperti itu, seseorang dapat membayangkan bahawa mana-mana hominin yang dituntut dapat dibuat untuk muncul sebagai pejalan kaki tegak yang mampu membuat jejak seperti manusia. [94]

Akhirnya, pengumuman tahun 2006 di Alam semula jadi daripada A. afarensis fosil yang dijuluki "anak Lucy" atau "Selam" pada tarikh 3.3 mya menunjukkan bahawa A. afarensis mempunyai morfologi yang "kuno, dalam arti bahawa otak, rahang, dan tulang anggota badannya lebih menyerupai kera daripada teksi kemudian yang benar-benar termasuk dalam ...Homo. " Selanjutnya, "kaki dan skapula dan phalanges manual panjang dan melengkung menimbulkan persoalan baru mengenai pentingnya tingkah laku arboreal dalam A. afarensis repertoir lokomotor. " [95]

Ia juga jelas bahawa A. africanus didiskreditkan sebagai terkemuka ke arah moden H. rudolfensis kerana, sementara A. africanus adalah salah satu spesies australopithecine baru-baru ini, kini diketahui telah mempunyai morfologi yang sangat primitif dan, muncul dalam catatan fosil hingga sekitar 2 mya, ia tidak mungkin berubah menjadi moden H. rudolfensis yang muncul sekitar 2,3 mya. Lebih jauh lagi, sekarang jelas bahawa A. africanus lebih primitif dan menyerupai kera daripada A. afarensis, walaupun A. africanus berada dalam urutan satu juta tahun lebih muda, dengan itu mewujudkan pusingan U yang lain jika A. afarensis - A. africanus - H. rudolfensis urutan dicadangkan.

Penilaian ini terhadap A. africanus disokong oleh tahun 1996 Sains artikel yang dilaporkan mengenai Afrika Selatan A. africanus fosil yang sebelumnya tidak terdapat pada tahun-tahun apartheid. Kajian menunjukkan bahawa:

… Bahagian badan africanus sebenarnya lebih mirip — dan mungkin lebih sesuai untuk kehidupan di pohon - daripada yang ada afarensis, nenek moyangnya yang disangka… kerangka menunjukkan bahawa jalan dari kera, menuju perkadaran tubuh manusia - lengan yang dipendekkan dan kaki yang lebih panjang — dan cara hidup terestrial yang menyertai mereka, sama sekali tidak mudah. Ini mungkin termasuk pengembalian sementara untuk gaya hidup yang mencakup lebih banyak waktu-pohon. [96]

Begitu juga, yang Jurnal Evolusi Manusia memaparkan artikel mengenai sebuah africanus tibia, Stw 514, dan menyimpulkan:

Corak morfologi keseluruhan… pastinya seperti tibia hominoid Pliocene atau Pleistocene yang belum pulih, lebih menyerupai kera daripada yang lain A. afarensisOleh itu, kita mempersoalkan kemampuan tibia ini berfungsi dengan cara yang sama seperti pada manusia ...A. africanus sangat menyerupai kera dalam morfologinya, dan mungkin disesuaikan secara arboreal ... Kami dikejutkan dengan kenyataan bahawa tidak ada satu pun ciri yang dapat digunakan untuk memisahkan tibia ini secara tegas dari ciri simpanse ... [dan] meminta analisis semula terhadap… hubungan A. africanus dan A. afarensis... sukar untuk menggabungkan ciri-ciri ini dengan tafsiran White et al. (1983) bahawa A. afarensis adalah keturunan untuk A. africanus. [97]

Selanjutnya, 1995 Sains artikel menyatakan: "Penemuan ... dari tulang empat kaki memberikan bukti bahawa kaki australopithecine memiliki jari kaki yang menyerupai kaki yang menyimpang dari jari kaki yang lain dan sangat bergerak ... Kakinya hanya berangkat sedikit dari kaki simpanse." [98] [99]

Calon Australopithecine lain

Bermula pada tahun 1990-an, sejumlah spesies australopithecine baru muncul, termasuk A. garhi, (bermula 2.5 mya) dan A. anamensis (4 mya). Walau bagaimanapun, australopithecines ini memerlukan sedikit liputan. A. garhi, sezaman dengan africanus, dijelaskan dalam Sains sebagai "otak tetapi sepertiga dari ukuran manusia moden, memproyeksikan wajah bawah seperti simpanse atau Lucy, dan gigi besar dengan gigi seri dan geraham yang luas." [100] A Sains editorial menyimpulkan: "A. garhi mempunyai beberapa sifat yang menghubungkannya secara pasti Homo, dan seperti hominid lain dari tempoh yang sama, ia mungkin merupakan jalan buntu evolusi ... "[101] Ahli paleoanthropologi Fred Grine menyimpulkan," Ini mungkin calon [untuk Homo keturunan], tetapi tidak lebih baik daripada africanus.” [102]

A. anamensis penting terutamanya dalam hal itu, untuk meningkatkan spesies, pasukan pengumuman mendakwa bahawa tulang lengan KP-271 yang dijumpai oleh Patterson ditambah dengan jejak kaki Laetoli, yang telah lama dikaitkan dengan afarensis, sebenarnya milik mereka ciptaan baru. Ahli pasukan menerangkan dalam Amerika saintifik, "Setelah mengkaji fosil dengan teliti ... termasuk pecahan tulang lengan Patterson - kami merasakan bahawa secara terperinci mengenai anatomi, spesimen ini cukup berbeza dari hominid yang diketahui sebelumnya untuk menjamin penunjukan spesies baru." [103] Memang, fosil Patterson membantu pasukan berpendapat bahawa A. anamensis, memiliki mozek moden dan primitif "seperti manusia ... tidak berjalan di buku jari." [104]

Pada bulan April, 2010, A. sediba diumumkan di Sains. Fosil bermula dari 1.95 hingga 1.78 mya. A. sediba nampaknya memiliki kapasitas kranial 420 hingga 450 cc dan mungkin tingginya lebih dari 4 kaki. Walaupun beberapa evolusionis mencadangkan ia boleh diklasifikasikan sebagai Homo kerana giginya yang kecil dan status bipedal yang dituntut, ini pasti diragukan H. sapiens (sekali H. erectus tenggelam) tarikh sekurang-kurangnya 2 mya dan H. rudolfensis bermula dari 2,3 mya. Pengumuman A. sediba mengakui kesukaran ini, menyatakan bahawa "nampaknya bertentangan dengan" lebih tua atau sezaman Homo fosil tetapi berspekulasi bahawa mungkin "Au. sediba berpisah dari Au. Africanus sebelum penampilan awal Homo. " [105] Namun, banyak andaian yang tidak disokong diperlukan untuk berfungsi A. sediba ke dalam urutan evolusi manusia.

Lebih-lebih lagi, semakin besar kemungkinan bahawa - seperti sejumlah hominin lain -A. sediba adalah campuran australopithecine dan haram H. sapiens fosil fosil ini mungkin telah disimpan di dalam lubang bersama dengan puluhan spesies lain kerana perairan banjir. Pada tahun 2014, Saintis Baru memaparkan artikel berjudul "Manusia" kehilangan tautan "fosil mungkin terdiri daripada spesies." Artikel itu menjelaskan bahawa “salah satu saudara terdekat kita yang telah lama hilang dan tidak pernah wujud. Fosil [A.] sediba, yang berjanji untuk menulis semula kisah evolusi manusia, sebenarnya adalah sisa-sisa dua spesies… ”[106] Artikel itu memaparkan karya dua pakar dari Universiti Tel Aviv yang baru saja menyampaikan penemuan pada pertemuan masyarakat paleoanthropologi yang menunjukkan bahawa tulang belakang lajur dari A. sediba sebenarnya campuran dari H. erectus vertebra dan vertebra milik Australopithecus, mungkin kepada spesies yang ada. Kesimpulan serupa berlaku untuk tulang rahang bawah yang dikaitkan dengan A. sediba. Tidak mengejutkan, Saintis Baru melaporkan bahawa penemu Lee Berger tidak setuju, tetapi cadangan dalam artikel bahawa "ada kemungkinan itu A. sediba mempunyai Australopithecusseperti tulang belakang dan Homoseperti rahang, sementara yang lain mempunyai Homoseperti tulang belakang dan Australopithecus- seperti rahang "tidak memberikan keyakinan terhadap kesahihan A. sediba.

Calon lain termasuk A. aethiopicus (2.5 mya), A. bahrelghazali (3.6 mya), dan A. deyiremeda (3,5 mya) yang diperkenalkan pada tahun 2015, tetapi tidak ada yang menjadikan spesies ini menjadi pesaing yang lebih baik bagi nenek moyang Homo daripada australopithecines yang telah dibincangkan, sebahagiannya, disebabkan oleh jumlah fosil yang sangat terhad untuk kategori ini. Sebenarnya, keseluruhan genus australopithecine dikesampingkan menurut Charles Oxnard, yang digambarkan oleh Stephen Jay Gould sebagai "pakar terkemuka dalam kajian kuantitatif kerangka." [107] Setelah kajian mendalam mengenai australopithecines, Oxnard menyimpulkan:

Kajian multivariasi beberapa kawasan anatomi, bahu, pelvis, kaki pergelangan kaki, siku dan tangan kini tersedia untuk australopithecines… pandangan umum, bahawa fosil ini serupa dengan manusia moden atau bahawa… mereka menyerupai kera besar Afrika, mungkin tidak betul. Sebilangan besar serpihan fosil ini sebenarnya berbeza dengan saudara-mara genetik hidup manusia dan lelaki, simpanse dan gorila. Sejauh kemiripan dengan bentuk hidup, mereka cenderung dengan orang utan. [108]

Oxnard menjelaskan bahawa daripada sembilan struktur australopithecine utama (bilah bahu, klavikula, tulang lengan, siku, tulang jari, pelvis, tulang pergelangan kaki, lengkungan kaki, dan phalanx kaki) biasanya dikatakan seperti manusia, lima ciri sebenarnya sejajar dengan lebih dekat dengan kera Afrika, dan empat selebihnya (tulang lengan, siku, pelvis, dan phalanx jari kaki) sejajar, bukan dengan manusia moden, tetapi berbeda secara unik dengan manusia moden dan kera Afrika. Dia membuat kesimpulan:

... walau bagaimanapun makhluk ini dapat berjalan dengan dua kaki, mereka juga meyakinkan empat kali lipat dan mungkin pendaki yang sangat baik ... mereka pasti berada di jalan sisi yang tidak membawa kepada fungsi seperti manusia. australopithecines… sekarang tidak dapat ditarik balik dari tempat evolusi bipedalisme manusia, mungkin dari tempat dalam kumpulan yang lebih dekat dengan manusia daripada kera Afrika dan tentu dari mana-mana tempat dalam keturunan manusia langsung. [109] [penekanan ditambahkan]

Kini diakui secara meluas bahawa australopithecines tidak serupa strukturnya dengan manusia, bahawa mereka pasti tinggal sekurang-kurangnya sebahagiannya dalam lingkungan arboreal, dan bahawa banyak spesimen kemudiannya seiring atau hampir sama dengan anggota genus yang paling awal Homo. [110] [penekanan ditambahkan]

Oleh kerana australopithecines semakin terdedah sebagai tidak ada kaitan dengan evolusi manusia, calon lain telah muncul. Satu percubaan untuk mengisi kekosongan adalah berdasarkan fosil cranium dari Kenya (KNM-WT 4000) dan penciptaan klasifikasi Platyops Kenyanthropus (3.5 mya). Namun, ukuran tengkorak berada dalam julat A. afarensis dan A. africanus [111] dan kebanyakan evolusionis mengalami reaksi suam-suam kuku, kerana tengkorak itu disatukan dari 1.100 serpihan dan, memberi amaran kepada Tim White, mempunyai "ubah bentuk yang luas." White percaya ia adalah varian A.afarensis. [112]

Masa Lalu Kita Yang Jauh, Pandangan Lain

Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, sejumlah kemungkinan nenek moyang manusia yang berusia sebelum 4 mya telah diumumkan. Memandangkan tidak berlaku peralihan dari australopithecines (atau primata lain) ke Homo, jelas bahawa penemuan ini tidak ada kaitan dengan evolusi manusia. Namun, yang menarik adalah bahawa penemuan ini memperlihatkan banyak anggapan lama mengenai evolusi manusia sebagai tidak berasas.

Pada tahun 1994, fosil kraniodental tertentu diumumkan dan diberikan sementara Australiopithecus, berdasarkan sepuluh gigi yang "lebih dekat dengan simpanse daripada hominid yang diketahui," dan "berpusat di rentang simpanse." [113] Fosil kranial lain digambarkan mempunyai "morfologi menyerupai simpanse." Ada yang menjelaskan bahawa "fosil yang diterbitkan sangat mirip simpanse sehingga dapat mewakili nenek moyang cimpanzi yang telah lama hilang, bukan keturunan manusia." [114] Namun, Tim White dan ahli pasukan lain berpendapat bahawa, pada usia 4.4 mya, fosil (dan Ar. kadabba (5.2-5.8 mya) yang diperkenalkan pada tahun 2004) hampir dengan tarikh yang dipersetujui lama antara 5 hingga 7 mya untuk nenek moyang terakhir antara simpanse dan manusia (CLCA). Oleh itu, ada alasan bahawa fosil hominin pada zaman ini sangat mirip dengan simpanse dan fosil itu berasal dari nenek moyang manusia yang sah.

Analisis lengkap akhirnya diterbitkan pada tahun 2009, ketika "Ardi" dan fosil lain milik Ardipithecus ramidus diumumkan di Sains. [115] Ardi digambarkan sebagai biped, dapat berjalan tegak tetapi juga dapat bergerak dengan baik di pokok. Huraian ini berdasarkan pada pinggul, kehadiran jari kaki, tangan dan jari panjang yang boleh dilanggar yang melepasi lutut, dan tangan yang lentur kemungkinan digunakan untuk menopang berat badan dan membantu pergerakan pokok. Pada tahun 2015, pasukan menggambarkan Ardi sebagai "jauh lebih baik untuk memanjat pokok daripada hominid lain yang belum dijumpai" dan bahagian anggota badannya tidak hanya "berbeza dengan manusia dan simpanse, mereka sebenarnya paling dekat dengan kera Miocene yang paling terkenal. " [116] Ardi dikatakan "jelas mengundurkan CLCA" [117] dan digambarkan sebagai berat sekitar 50 kg, dengan kapasitas kranial sebanding dengan simpanse. Pengumuman itu dimahkotai oleh Sains sebagai "Terobosan Terbaik Tahun Ini."

Namun, banyak persoalan berkaitan dengan Ardi. Pertama, keupayaan dan klasifikasi biped Ar. ramidus sebagai hominid yang sah sedang dipersoalkan. Status biped Ardi didasarkan pada karya Owen Lovejoy, yang sebelumnya menentukan bahawa "sukar bagi Lucy untuk memanjat pokok seperti kita," yang mendakwa bahawa jejak kaki Laetoli menyelesaikan persoalan pergerakan untuk A. afarensis, dan siapa yang dilihat dalam dokumentari Nova menggunakan latihan kekuatan untuk membentuk semula pelvis Lucy. Ramai dalam komuniti evolusi ragu-ragu terhadap kesimpulan yang diambil dari pelvis Ardi yang dihancurkan yang memerlukan spekulasi dosis besar untuk membangun kembali, dan banyak yang melihat kesimpulan Lovejoy sebagai "membingkai perdebatan" mengenai status bipedal. Seperti yang dinyatakan dalam Sains:

Tetapi tidak semua orang bersetuju dengan tafsiran pasukan tentang bagaimana Ar. ramidus berjalan tegak dan apa yang diungkapkannya mengenai nenek moyang kita ... para penyelidik memusatkan perhatian pada kerangka bawah, di mana beberapa anatomi begitu primitif sehingga mereka mulai berdebat mengenai apa yang dimaksudkan dengan "bipedal." Pelvis, misalnya, hanya menawarkan bukti "keadaan" untuk berjalan tegak, kata Walker. [118]

Begitu juga, dalam a Sains ulasan teknikal yang sangat kritikal terhadap kesimpulan pasukan Putih, Esteban E. Sarmiento dari Human Evolution Foundation menjelaskan bahawa "percubaan untuk menghubungkan Ar. Ramidus ke garis keturunan manusia yang eksklusif dengan menunjukkan yang disyaki… ciri bipedal di kaki tidak meyakinkan ”kerana semua ciri yang disebut“ juga memenuhi syarat mekanikal quadrupedality, dan dalam hal Ar. Ramidus... cari analog fungsional terdekat mereka dengan gorila. " [119]

Kedua, jika Ar. ramidus dimasukkan dalam urutan evolusi antara Sahelanthropus (S.) tchadensis dan A. afarensis, pusingan-putar evolusi yang signifikan berkaitan dengan keupayaan kranial dan jisim badan. Sebagai contoh, S. tchadensis mempunyai kapasiti kranial yang dianggarkan 360 cc, sementara anggaran terbaik untuk Ar. ramidus ialah 300 cc (julat 290 - 310 cc). [120] Begitu juga, S. tchadensis mempunyai anggaran jisim badan 60 kg berbanding 50 kg untuk Ar. ramidus. [121]

Ketiga, pengumuman tahun 2009 sangat bergantung pada morfologi gigi untuk berpendapat bahawa Ardi berada di jalan evolusi manusia. Walau bagaimanapun, Sarmiento menerangkan dalam Sains bahawa bukti yang dikemukakan "tidak menunjukkan bahawa Ardipithecus adalah hominid atau nenek moyang kepada Australopithecus lebih daripada itu menunjukkan bahawa Oreopithecus dan betina seperti orangutan Sivapithecus, kedua-duanya juga berkongsi kompleks premolar / anjing seperti manusia, adalah hominid… ”[122]

Pernyataan ini menunjukkan bahawa gigi fosil sangat tidak boleh dipercayai kerana membuat kesimpulan mengenai evolusi manusia. Ini digambarkan lebih lanjut dengan pengumuman awal pada tahun 1994 bahawa, berdasarkan terutamanya pada gigi fosil, spesies baru itu seperti mirip simpanse, pada tahun 2009 Sains editor Ann Gibbons menjelaskan: “Para penulis berulang kali mencatat banyak cara yang berlaku Ar. ramidus berbeza dengan simpanse dan gorila ”[123] Pandangan yang diperbaharui berdasarkan pada penemuan bahawa sementara Ardi akan“ bergerak dengan tangkas di pohon ”ia“ tidak mempunyai ciri khas penggantungan, pendakian menegak, atau berjalan kaki gorila moden dan simpanse . " [124] Memang, pasukan White menjelaskan pada tahun 2015 bahawa "Ardipithecus adalah biped awal yang tidak mempunyai turunan bahawa simpanse akan berkembang… ”[125]

Tetapi isu ini berlaku banyak lebih dalam daripada disesatkan oleh gigi fosil. Memandangkan tarikh Ar. ramidus dan Ar. kadabba antara 4.4 dan 5.8 mya, timbul persoalan mengapa fungsi Ardi jauh berbeda dari simpanse, ketika organisasi evolusi, selama beberapa dekad, berpendapat bahawa CLCA hidup tidak lebih dari 5 hingga 7 mya dan sangat mirip dengan simpanse dalam bentuk dan fungsi.

Oleh kerana Ardi tidak sesuai dengan jangkaan jangka panjang spesies yang dekat dengan CLCA, pasukan Putih mempunyai dua pilihan. Mereka dapat menyimpulkan bahawa Ar. ramidus tidak berkait rapat dengan manusia dan simpanse dan tidak pada garis masa evolusi H. sapiens. Namun, ini bermaksud Ardi tidak begitu penting. Alternatifnya adalah untuk mendakwa bahawa konsensus lama CLCA seperti penampilan simpanse, dan tarikh yang diperkirakan 5-7 mya telah menjadi kesalahan selama beberapa dekad. Pasukan White diramalkan memilih pilihan terakhir, tetapi masalah besar menyebabkan perdebatan yang sedang berlangsung muncul dengan tuntutan ini.

Sejak awal tahun 1970-an, evolusionis telah meyakinkan kami bahawa sebahagian daripada sebab mengapa kepercayaan tersebut dapat dimasukkan ke dalam catatan fosil adalah bahawa tarikh 5-7 mya yang dicadangkan untuk CLCA telah disahkan secara bebas menggunakan kajian jam molekul. Kajian-kajian ini melihat perbezaan urutan DNA separa antara simpanse dan manusia moden dan kemudian, berdasarkan kadar mutasi rata-rata yang diandaikan, meramalkan kapan CLCA hidup (berapa lama kedua genom itu sama). Tuntutan umum adalah bahawa jam molekul bebas dari catatan fosil dan lebih dipercayai daripada fosil semasa meramalkan bila CLCA mungkin hidup.

Kelemahan maut dalam kesimpulan lama ini tiba-tiba terdedah dengan pengumuman Ardi. Untuk berpendapat bahawa Ardi adalah nenek moyang manusia moden yang sah, pasukan White pertama kali meragukan semua hasil kajian molekul dengan menjelaskan bahawa "andaian luas mengenai kedua-dua keteraturan perubahan molekul dan kebolehpercayaan tarikh penentukuran yang diperlukan untuk menetapkan kadar sedemikian kuat had. " [126] Seterusnya, setelah berpendapat bahawa fosil lebih dipercayai daripada "batasan kuat" kajian jam molekul, pasukan White menyimpulkan bahawa tafsiran fosil sebelumnya adalah salah berkaitan dengan ramalan mengenai morfologi dan tarikh CLCA. Akibatnya, hanya analisis mereka tentang fosil Ardi yang boleh dipercayai, dan fosil ini menunjukkan bahawa tarikh CLCA benar-benar 7 hingga 10 mya (bukan 5 hingga 7 mya). Lebih-lebih lagi, pasukan itu menjelaskan "Ar. ramidus dengan demikian menunjukkan bahawa nenek moyang terakhir manusia dan kera Afrika tidak seperti simpanse dan bahawa kedua-dua hominid dan kera Afrika yang ada masing-masing sangat khusus, tetapi melalui jalan evolusi yang sangat berbeza. " [127]

Menyatakan kebetulan cadangan pasukan Putih dan kemungkinan bahawa Ardi hanyalah primata pupus yang tidak ada kaitan dengan keturunan manusia, Sarmiento menyimpulkan dalam Sains:

Kajian evolusi manusia bukanlah sains baru di mana setiap penemuan baru merevolusikan penafsiran masa lalu kita ... Seorang nenek moyang fosil kononnya yang mesti membalikkan hampir semua yang kita tahu mengenai evolusi kita agar sesuai dengan keturunan kita tidak mungkin menjadi nenek moyang [manusia] ... ia ingin tahu bahawa dalam perlumbaan selama berabad-abad untuk fosil hominid superlatif di benua yang kini dihuni kera Afrika, kami secara konsisten menggali nenek moyang hominid yang hampir lengkap dan masih belum mengenali serpihan kecil dari simpanse yang baik dan nenek moyang gorila. [128]

Kenyataannya, cadangan radikal pasukan Ardi hanya memperlihatkan "kesimpulan yang dijamin dari bukti fosil" yang bernilai lebih dari lima puluh tahun sebagai gambaran semata-mata, dan mereka mengungkap masalah yang jarang diakui dengan kajian jam molekul. Masalah-masalah ini termasuk: 1) kurangnya kadar mutasi jangka panjang yang biasa dan diketahui, 2) peningkatan kesedaran bahawa beberapa bahagian genom simpanse dan manusia "sangat berbeza dalam struktur dan kandungan gen" [129] yang bermaksud bahawa, jika evolusi benar, kadar mutasi yang berbeza berlaku untuk bahagian genom yang berlainan dan tidak tepat untuk menganggap kadar mutasi tunggal untuk keseluruhan genom 3) pendekatan yang kerap untuk menganggarkan kadar mutasi berdasarkan tarikh anggapan nenek moyang umum bagi kumpulan lain ( misalnya, antara ikan paus dan ungulat yang rata) yang dianggarkan dari fosil, yang bermaksud bahawa jam molekul yang dikalibrasi dengan cara ini tidak bebas dari catatan fosil dan bergantung pada tarikh yang dianggap untuk nenek moyang biasa yang mungkin tidak pernah wujud dan 4) kecenderungan untuk memperlakukan kadar mutasi rata-rata sebagai "nombor palam" yang ditetapkan pada nilai yang diperlukan untuk tiba pada tarikh yang diandaikan sebagai nenek moyang terakhir yang diperkirakan oleh fosil. Sebilangan masalah ini dilihat dua Sains artikel, yang pertama adalah dari tahun 1998 dan dijelaskan:

DNA mitokrondrial [mtDNA] nampaknya bermutasi jauh lebih pantas daripada yang dijangkakan [130]… menimbulkan persoalan yang membimbangkan mengenai penentuan peristiwa evolusi… jika jam berdetik lebih cepat atau pada kadar yang berbeza pada masa yang berlainan, beberapa hasil yang menakjubkan [yang sepadan dengan fosil tarikh] ... mungkin dipersoalkan ... Evolusionis sangat prihatin terhadap kesan kadar mutasi yang lebih cepat. Sebagai contoh, para penyelidik telah mengira bahawa 'Mitochrondrial Eve' - wanita yang mtDNAnya berasal dari semua orang yang hidup - tinggal 100,000 hingga 200,000 tahun yang lalu di Afrika. Dengan menggunakan jam baru, dia baru berusia 6000 tahun. [131] [132]

Dalam artikel kedua dari 2012, bukti baru berdasarkan pengukuran yang melibatkan urutan genom keseluruhan bayi yang baru lahir menunjukkan bahawa "mutasi timbul lebih lambat pada manusia daripada yang difikirkan sebelumnya." [133] Artikel itu menjelaskan bahawa jika kadar mutasi ini diekstrapolasi ke masa lalu, akan ada implikasi dramatik seperti mengubah pemisahan manusia / orangutan dari perkiraan 9-13 mya berdasarkan fosil, menjadi 34-46 mya. Oleh kerana tarikh seperti itu tidak dapat diterima oleh kebanyakan evolusionis (kerana jangkaan berdasarkan fosil), artikel itu membincangkan bahawa beberapa penyelidik mencadangkan untuk mengambil kadar mutasi yang berbeza pada masa lalu, mungkin tarikh yang sesuai dengan bukti fosil. Tetapi jika penyesuaian tersebut dibuat, kadar mutasi pada dasarnya akan menjadi nombor plug untuk memenuhi bukti fosil.

Sahelanthropus tchadensis dan Orrorin tugenessis

Pada bulan Julai 2002, penemuan baru dari Chad diumumkan oleh pasukan yang diketuai oleh Michel Brunet dan dipuji sebagai salah satu penemuan fosil terbesar dalam 100 tahun yang lalu. Penemuan itu adalah sebuah tengkorak fosil, TM-266, dan dilaporkan di Alam semula jadi berumur 6 hingga 7 juta tahun. [134] Fosil itu diberi nama genus dan spesies baru, Sahelanthropus tchadensis dan mempunyai kapasiti kranial kecil 320 - 380 cc. Apa yang sangat menarik mengenai fosil ini adalah bahawa ia memiliki wajah yang sangat moden dan mempunyai ciri-ciri yang telah lama dianggap evolusionis sebagai milik Homo atau sangat dekat Homo. Seperti yang dijelaskan oleh Bernard Wood Alam semula jadi: "Hominid pada zaman ini baru saja mulai menunjukkan tanda-tanda menjadi hominid. Ia semestinya tidak mempunyai wajah hominid yang kurang dari sepertiga usia geologinya. Juga, jika ia diterima sebagai hominid batang ... semua makhluk dengan wajah yang lebih primitif (dan itu adalah senarai yang sangat panjang), terpaksa, harus dikeluarkan dari keturunan manusia moden. " [135]

Fosil lain yang berumur 6 mya dan bersaing untuk gelaran "hominid tertua" berasal dari Kenya dan dikenal pasti sebagai Tugenenssis Orrorin. Fosil itu dijumpai oleh pasukan Perancis termasuk Marvin Pickford dan lain-lain. Fosil terdiri daripada serpihan rahang kecil, gigi terpencil, tulang jari dan lengan, dan beberapa tulang paha sebahagian. Penemuan itu menyebabkan banyak pertengkaran dengan pasukan TM-266 dan kedua-dua pasukan mempersoalkan sama ada fosil pasukan lain harus dianggap lebih berkaitan dengan simpanse. Bercakap tentang TM-266, seorang ahli paleoantropologi menjelaskan, "Sekiranya anda menentukan hominid dengan pengurangan taring dan premolar, maka itu adalah hominid ... Tetapi jika hominid akan ditentukan dengan berjalan tegak dengan dua kaki, anda tidak boleh mengatakan … ”[136] Pickford dan yang lain membalas suratnya kepada Alam semula jadi, "…kami percaya bahawa Sahelanthropus adalah seekor kera. " [137] Brunet menjawab bahawa penyelidik lain berusaha untuk mempromosikan penemuan mereka dengan mengorbankan TM-266, sambil memberi gambaran yang salah mengenai morfologinya. [138] Tugenenssis Orrorin juga terdedah kepada kritikan sebagai nenek moyang yang sah Homo. Owen Lovejoy percaya bahawa tulang paha menyerupai simpanse, dan haiwan itu menghabiskan sebahagian besar waktunya di pokok. [139] Pertengkaran semacam ini biasa terjadi di antara pasukan yang bersaing dan semua yang dapat dicapai adalah menunjukkan kelemahan dalam cerita yang dibentangkan oleh setiap pihak.

Menyatukannya Bersama

Kegagalan kolektif tuntutan evolusi manusia terbukti dalam plot kapasiti kranial dan jisim badan seperti yang ditunjukkan dalam gambar 4 dan 5. [140] Grafik ini menunjukkan banyak putaran-putaran evolusi dan peralihan yang tidak dapat dilaksanakan di antara banyak bentuk peralihan yang disebut dalam kertas ini. Oleh itu, bukan sahaja pelajar tertipu apabila ditunjukkan gambar seperti dalam Gambar 1, tetapi semakin jelas bahawa, bertentangan dengan anggapan yang paling mendasar dalam paleoanthropology, fosil bukanlah petunjuk yang baik untuk hubungan genetik dan, oleh itu, masa lalu evolusi manusia yang sepatutnya. Kegagalan asas paleoanthropologi ini sekarang dibahas dalam literatur ilmiah (walaupun tidak akan muncul dalam buku teks biologi) dan bermaksud, secara harfiah, bahawa bidang paleoanthropologi berada dalam bahaya menjadi tidak mengerti.

The Prosiding Akademi Sains Nasional menerbitkan makalah oleh Mark Collard dan Bernard Wood yang menjelaskan sejarah evolusi (filogeni) di antara hominin tidak jelas dan bahawa analisis kladistik [141] fosil kraniodental “sejauh ini menghasilkan hipotesis yang bertentangan dan lemah. "Hebatnya, baru-baru ini evolusionis mempertimbangkan kemungkinan bahawa" jenis watak kraniodental kualitatif dan kuantitatif yang biasanya digunakan untuk membina semula hubungan filogenetik spesies hominin dan genera tidak boleh dipercayai untuk tujuan ini ... "Kajian mereka menyelidiki kemungkinan ini dan mereka menyimpulkan:

hipotesis filogenetik berdasarkan data kraniodental tidak sesuai dengan filogeni molekul bagi kumpulan tersebut. Memandangkan ketahanan filogeni molekul, hasil ini menunjukkan bahawa sedikit keyakinan dapat diberikan pada filogeni yang dihasilkan semata-mata dari bukti kraniodental primata yang lebih tinggi. Hasilnya adalah bahawa hipotesis filogenetik yang ada mengenai evolusi manusia tidak mungkin dapat dipercayai. Oleh itu, pendekatan baru diperlukan untuk mengatasi masalah filogeni hominin. [142]

… Data craniodental dapat mengembalikan tahap sokongan statistik yang mengagumkan (mis., 97%) untuk… hubungan filogenetik yang kemungkinan besar tidak betul. Dengan kata lain, analisis kladistik morfologi kraniodental primata yang lebih tinggi dapat menghasilkan bukan hanya hasil "palsu-positif", tetapi hasil positif palsu yang lulus, dengan margin yang besar ujian statistik yang disukai oleh banyak penyelidik. [143]

Kesimpulan ini mengejutkan dan bermaksud bahawa, bertentangan dengan andaian asas yang paling mendasar dalam paleoanthropology, fosil kraniodental bukanlah penunjuk hubungan genetik yang sah. Namun, yang lain bersetuju dengan Wood dan Collard. Kertas 2012 di Jurnal Evolusi Manusia melaporkan bahawa beberapa kajian membandingkan kesimpulan yang dibuat dari bukti fosil dengan kajian genetik telah "mendapati bahawa data morfologi tidak dapat memulihkan hubungan genetik yang tepat dari taksa primata," dan mengakui bahawa ramalan berdasarkan ciri kraniodental mesti dipertanyakan. [144]

Mengapa sukar untuk mentafsirkan fosil?

Untuk menjelaskan satu kesukaran praktikal, gigi fosil adalah, jauh dan jauh, fosil yang paling biasa dipulihkan, dan banyak spesies baru telah dilancarkan hanya berdasarkan fosil tersebut. Namun, bergantung pada gigi fosil sangat bermasalah. Sebuah artikel di Jurnal Evolusi Manusia membandingkan morfologi geraham antara enam spesies primata mendapati bahawa hubungan evolusi yang diramalkan "sama sekali tidak sesuai dengan apa yang diketahui mengenai hubungan biomolekul hominoid." Dengan kata lain, hasil kajian gigi fosil tidak setuju dengan kajian molekul ini adalah contoh khusus dari masalah yang ditunjukkan oleh Collard dan Wood. Selanjutnya, artikel itu menunjukkan bahawa kajian fosil secara keliru menganggap:

... bahawa ciri-ciri yang dikongsi oleh manusia dan orang utan (cusps rendah, takik interkus dangkal, dll.) Menunjukkan keturunan umum baru-baru ini, padahal sebenarnya ini mungkin hanya tanda-tanda diet serupa. Ringkasnya, walaupun kajian mengenai morfologi molar dapat memberikan gambaran yang besar mengenai diet primata hominoid fosil, mungkin ada batasan yang teruk terhadap kesesuaian mereka untuk membuat kesimpulan filogenetik. [145]

Artikel lain yang mendedahkan di Amerika saintifik menjelaskan bahawa masalah juga timbul:

… Kerana kedudukan taksonomi fosil baru ditentukan [oleh] kajian morfologi terperinci mengenai spesimen terpencil… [biasanya pada] rahang dan gigi fosil… kemungkinan besar akan dipelihara. Apa yang prosedur ini cenderung diabaikan adalah bahawa di antara hominoid hidup seperti simpanse rahang dan gigi menunjukkan tahap keberubahan morfologi yang tinggi. Tidak ada alasan untuk mempercayai perkara yang sama tidak berlaku pada hominoid. [146]

Selanjutnya, sementara penugasan spesies sering didasarkan pada jumlah, posisi, dan ukuran cusps pada gigi, dan posisi puncak gigi, sebuah kajian di Alam semula jadi menilai pengaruh ekspresi gen semasa perkembangan gigi mendapati bahawa "dengan peningkatan tahap ekspresi gen yang satu ini [ectodysplasin], jumlah cusps meningkat, perubahan bentuk dan posisi cusp, bentuk puncak longitudinal, dan jumlah gigi meningkat." Perbezaan ini "dapat ditelusuri ke perbedaan kecil dalam pembentukan isyarat awal [sic] pusat pada permulaan pembentukan mahkota gigi. " Kajian menyimpulkan bahawa variasi yang disebabkan oleh perbezaan kecil dalam ekspresi gen tunggal ini "mungkin, jika tidak diambil kira sejarah filogenetik yang tidak jelas." [147]

Masalah lain ialah mengira usia spesimen fosil pada saat kematian berkait rapat dengan ukuran dan kemunculan gigi, dan memperkirakan ukuran keseluruhan yang akan dicapai oleh spesimen pada saat matang kemudian dibuat. Walau bagaimanapun, kajian menunjukkan variasi yang melampau dalam usia kemunculan gigi di kalangan primata. Satu kajian di Prosiding Akademi Sains Nasional mendapati bahawa "kemunculan gigi kekal pada simpanse liar secara konsisten lebih lambat daripada 90% individu yang ditawan. Dalam banyak kes, masa muncul benar-benar berada di luar jangkauan yang diketahui yang dicatat untuk simpanse tertawan. " [148] Oleh itu, usia spesimen fosil yang diasumsikan semasa kematian dan anggaran ukuran badan yang dihasilkan pada masa dewasa mungkin berada dalam kesalahan besar jika potensi variasi kemunculan gigi tidak diperhitungkan, namun ada sedikit pemahaman tentang faktor-faktor yang dapat mempengaruhi kemunculan, atau bagaimana faktornya menjadi kajian evolusi.

Juga, walaupun ketebalan enamel telah digunakan untuk memproyeksikan "kera fosil dan manusia. filogeni… sejak abad yang lalu, ”sebuah kajian di Jurnal Evolusi Manusia baru-baru ini mendapati bahawa "ciri umum hominin mempunyai enamel tebal ... menyederhanakan sifat kraniodental yang sangat berubah-ubah" dan mungkin menyusun semula evolusi evolusi jika variasinya tidak diambil kira. [149]

Akhirnya, spekulasi yang luas mengenai evolusi manusia dan tingkah laku sosial muncul dari kajian gigi fosil. Memandangkan kesukaran untuk menilai gigi ini, seseorang dapat membayangkan berapa banyak kesalahan yang dibuat ketika evolusionis berpendapat mengenai implikasinya. Owen Lovejoy menunjukkan bahawa ukuran gigi kecil pada hominid menunjukkan monogami, kerana lelaki dengan gigi kecil tidak perlu bersaing secara berkesan dengan lelaki lain untuk kawalan beberapa wanita. [150] Selama bertahun-tahun, David Pilbeam menuntut pembuatan alat dan status bipedal untuk gigi kecil, 10 mya Ramapithecus sebelum mengakui bahawa ia adalah primata yang sudah pupus yang paling dekat dengan orangutan. Dia menjelaskan: "Begitu tegas kami berkomitmen untuk idea bahawa taring besar digantikan oleh alat atau senjata dan bipedalisme dipromosikan oleh dan diperlukan untuk penggunaan alat, sehingga kami mengambil taring kecil Ramapithecus bermaksud bahawa makhluk itu pasti pengguna alat yang tegak. " [151]

Pergantungan yang bermasalah pada gigi fosil hanyalah salah satu daripada banyak masalah metodologi yang melanda bidang ini. Tambahkan ini: 1) kegagalan untuk mempertimbangkan variasi normal dalam spesies yang ada ketika menetapkan fosil dan membuat klasifikasi baru, 2) amalan mengklasifikasikan fosil berdasarkan tarikh dan prakonsepsi evolusi daripada morfologi, 3) corak pencampuran semula seperti kera dan fosil manusia untuk membuat spesies "perantaraan", ditambah 4) kecenderungan untuk melihat setiap primata yang sudah pupus sebagai sebahagian daripada garis masa evolusi manusia walaupun bentuk dan fungsinya sangat mirip dengan orangutan atau primata yang hidup, dan tidak dapat dielakkan kekeliruan dan kontroversi akan berlimpah. Juga tidak dapat dielakkan bahawa kekeliruan akan terus meningkat, tidak berkurang, kerana lebih banyak fosil dijumpai, itulah yang telah terjadi selama 50 tahun terakhir. Mungkin inilah sebabnya ahli paleoanthropologi Bernard Wood memberitahu pelajar kolejnya, "Saya minta maaf, tetapi saya tidak tahu bagaimana membezakan hominid yang paling awal dengan nenek moyang cimpanzi yang paling awal," [152] dan mengapa Sains telah mengakui:

Ke dalam tong sampah, sebenarnya, dapat menentukan definisi apa yang dimaksudkan dengan menjadi hominid, kerana sekarang tidak banyak persetujuan mengenai ciri-ciri utama yang mengenal pasti nenek moyang manusia yang eksklusif. Juga tidak ada kesepakatan mengenai spesies mana yang membawa kepada Homo, atau bahkan apakah fosil mewakili spesies atau variasi yang berbeza dalam satu spesies. [153]

Di luar Masalah dengan Metodologi

Menambah banyak masalah metodologi keinginan untuk pembiayaan, kemasyhuran, dan status di kalangan rakan sebaya, dan semua bahan tersedia untuk biologi evolusi dan paleoanthropologi untuk didominasi oleh tuntutan ruam, kepatuhan buta terhadap kedudukan yang bertentangan, penyalahgunaan kepercayaan yang secara semula jadi diberikan kepada para saintis , dan penipuan massa.

Semua masalah ini dikerdilkan dan dikaitkan dengan komitmen yang mendasari materialisme falsafah (pada hakikatnya, ateisme, kepercayaan bahawa tidak ada yang ada di luar alam semesta material) oleh para praktisi yang secara religius memegang evolusi naturalistik itu mesti benar dan bahawa Penciptaan Khas umat manusia bukanlah pilihan langsung. Kedudukan ini dipegang oleh 95 peratus anggota kumpulan biologi Akademi Sains Nasional yang, menurut tinjauan, dinyatakan sebagai materialis. [154] Kedudukan ini dipegang bahkan oleh apa yang disebut (tetapi salah label) evolusionis teistik seperti Kenneth Miller yang menyatakan "evolusi adalah proses semula jadi, dan proses semula jadi tidak diarahkan. Walaupun Tuhan dapat campur tangan dalam alam, mengapa Dia ketika alam dapat melakukan pekerjaan dengan baik untuk mencapai tujuan-tujuannya sendiri? " [155] [156]

Orang-orang ini dan orang lain yang mengawal kandungan pendidikan sains tidak bebas untuk mengikuti bukti bahawa mereka tidak dapat mengakui kegagalan Darwinisme kerana mereka, pertama dan terutama, komited terhadap evolusi materialistik. Ini jelas kelihatan dalam tulisan mereka. Ahli biologi Harvard, Roger Lewinton menjelaskan, dengan sangat terbuka, bahawa dia dan rakannya mempercayai evolusi:

…meskipun tidak masuk akal paten dari beberapa konstruknya ...meskipun toleransi komuniti ilmiah untuk cerita yang tidak berasas, kerana kita mempunyai komitmen sebelumnya, komitmen terhadap materialisme. Bukannya kaedah dan institusi sains entah bagaimana memaksa kita untuk menerima penjelasan material tentang dunia fenomenal, tetapi, sebaliknya, bahawa kita dipaksa oleh kita a priori kepatuhan kepada sebab-sebab material untuk membuat radas penyiasatan dan sekumpulan konsep yang menghasilkan penjelasan material, tidak kira seberapa berlawanan, tidak kira betapa misteri kepada yang belum tahu. Lebih-lebih lagi, materialisme itu mutlak, kerana kita tidak boleh membiarkan Kaki Ilahi di pintu. [157]

Sentimen ini juga dikongsi oleh ahli Akademi Sains Pontifikal seperti Stephen Hawking yang entah bagaimana dipercayai bersikap objektif kerana dia menasihati Magisterium mengenai perkara-perkara yang melibatkan asal usul, walaupun pandangan dunia materialisnya jelas dalam pernyataan seperti: "Saya menganggap otak sebagai komputer yang akan berhenti berfungsi apabila komponennya gagal. Tidak ada syurga atau akhirat untuk komputer yang rosak yang merupakan kisah dongeng bagi orang yang takut akan kegelapan. " [158] Komitmen serupa terhadap materialisme — dan sering kali, kebencian terhadap agama Kristian — telah dinyatakan oleh evolusionis terkemuka sejak itu dan termasuk Darwin, yang menjelaskan: “Saya memang tidak dapat melihat bagaimana seseorang harus berharap agar agama Kristian benar jika demikian bahasa teks yang jelas nampaknya menunjukkan bahawa orang-orang yang tidak percaya, dan ini termasuk Bapa, Saudara saya dan hampir semua sahabat saya, akan dihukum selama-lamanya. Dan ini adalah doktrin yang terkutuk. " [159]

Lebih dari empat puluh tahun yang lalu, Sir Solly Zuckerman memberi amaran:

"... pelajar primata fosil tidak dibezakan dengan berhati-hati ketika bekerja dalam batasan logik subjek mereka. Rekodnya sangat mengejutkan sehingga sah untuk bertanya sama ada masih banyak ilmu yang belum dijumpai dalam bidang ini. " [160]

Zuckerman betul. Apabila sains tidak lagi menjadi pencarian kebenaran tetapi sebaliknya menjadi tekad untuk mengembangkan penjelasan materialistik terbaik yang menolak kemungkinan Penciptaan Khas, hasilnya adalah "diduga sains biologi ... di mana untuk orang yang setia ada kemungkinan - dan di sana orang percaya yang bersemangat kadang-kadang dapat mempercayai beberapa perkara yang bertentangan pada masa yang sama. " [161] Ia dipanggil paleoanthropology. "Ilmu pop" ini dan saudara terdekatnya, biologi evolusioner, dapat bertahan hanya dengan mengindoktrinasi golongan muda dan melindungi monopoli bilik darjah, dengan mengejek pembangkang, dan dengan meyakinkan atau menakut-nakutkan pihak berkuasa agama untuk menerima bahawa asal usul manusia hanya dimiliki oleh domain sains semula jadi, bukan teologi sejarah.

Sementara itu, para guru, paderi, dan orang-orang baik yang tidak secara langsung mengkaji bukti mesti menganggap bahawa materialis itu jujur, atau mereka dapat menyatakan keraguan dan diejek sebagai literalis Alkitab yang menentang sains. Pilihan pertama telah dipilih secara meluas, yang bermaksud bahawa kekeliruan muncul kepada pelajar dan orang awam, yang diberitahu bahawa sains semula jadi nampaknya telah membatalkan jawapan sebelumnya untuk persoalan besar kehidupan: "Dari mana saya berasal?" dan "Apa asal usul saya?"

Banyak orang yang imannya dulunya aman merenungkan implikasi wahyu baru ini yang banyak tampaknya dihormati sebagai sumber kebenaran tertinggi. Selalunya, pertimbangan mereka berjalan seperti berikut: jika Yesus mengaitkan ajaran-ajaran-Nya mengenai perkahwinan dengan penerimaan Kejadian dan Penciptaan Khusus Adam dan Hawa sebagai sejarah nyata (Gunung 19: 4) [162], dan jika evolusionis seperti Kenneth Miller benar bahawa "sudah waktunya untuk meletakkan Kejadian bersama mitos geosentrik di dalam kerangka cerita yang suatu ketika, di dunia yang naif intelektual [é], masuk akal," [163] maka bagaimana pengajaran tentang keluarga dan perkahwinan sekarang dipertahankan? Lebih mendasar, jika Gereja sekarang menentang para ateis dalam mengendalikan pendirian ilmiah untuk mendapatkan jawapan kepada persoalan-persoalan asas kehidupan, maka mengapa perlu bersusah payah menjadi orang Kristian - apa gunanya? Tidakkah lebih masuk akal untuk beribadah di mezbah kebenaran yang baru dan merangkul kebebasan moral yang disertainya? Sayangnya, eksodus besar-besaran yang dihasilkan dari penaakulan semacam itu mengingatkan kata-kata kenabian: "Umatku binasa kerana menuntut ilmu." (Hosea 4: 6)

Melihat ke belakang, kejutannya bukanlah kerana musuh kebenaran akan berusaha menggunakan sains palsu untuk membenarkan kepercayaan mereka terhadap materialisme, kerana strategi ini telah digunakan sejak zaman Epikurus (wafat 270 SM). Kejutannya adalah bahawa selama 150 tahun terakhir, Gereja semakin gagal mengenali taktik ini.

Makalah ini telah menjelaskan bahawa penilaian kritis terhadap bukti fosil membawa kepada kesimpulan bahawa ikon terakhir Darwin telah jatuh. Secara lebih khusus bukti menunjukkan bahawa: 1) tuntutan evolusi manusia tidak disokong oleh catatan fosil dan 2) sejauh mana kesimpulan yang tepat dapat diambil, bukti fosil paling mudah disatukan dengan Penciptaan Khas. Malangnya, disebabkan oleh monopoli kelas dan buku teks yang dipegang oleh para materialis falsafah, penipuan Darwin akan terus berleluasa selagi orang baik tidak melakukan apa-apa dan gagal mengembangkan strategi bersepadu untuk mengembalikan kebenaran.

Pertanyaan yang sangat perlu dijawab dan ditindaklanjuti oleh setiap orang Katolik dan setiap pencari kebenaran adalah: "Apa yang akan awak adakah untuk memberitahu orang lain bahawa asas intelektual untuk budaya kematian, teologi yang sangat keliru, dan serangan terhadap keluarga kini telah jatuh? " Sekiranya bayi yang belum lahir dilindungi, jika jiwa harus terhindar dari pengaruh falsafah palsu yang menyamar sebagai sains semula jadi, dan jika ajaran Gereja mengenai keluarga dan kebebasan beragama harus dilestarikan, akhirnya kita harus — akhirnya — taat kepada mandat dari Humani Generis dan kita mesti mengembangkan strategi yang terkoordinasi untuk mendedahkan kejatuhan ikon terakhir Darwin. Janganlah kita bertangguh, kerana jam sudah larut dan kita mesti sedar:

Perkara kebenaran dan kebohongan mempunyai akibat. Kecuali kita rajin mencari kebenaran, kita tidak akan menjumpainya. Kecuali kita mencintai dan mempertahankan kebenaran, kita tidak akan menyimpannya. Sekiranya kita berpindah dari kebenaran, maka manusia akan mengalami akibatnya, dan kita tidak memiliki pandangan jauh untuk melihat ke mana pemergiannya akan menuju. [164]

[1] Paleoanthropologi didefinisikan sebagai "kajian evolusi manusia." Lihat, misalnya, buku teks kolej Milford H. Wolpoff Paleoanthropologi (Edisi ke-2, McGraw-Hill, Boston, 1999, hlm. 3)

[2] Untuk lebih lanjut mengenai kesan sejarah Darwinisme, lihat Membaiki Pelanggaran (2008, John dan Stephen Wynne) dan Penilaian Katolik Teori Evolusi (2013, John M. Wynne).

[3] Katekismus Gereja Katolik, Edisi Kedua, Edisi Kedua (Washington DC: United States Catholic Conference, Inc.-Libreria Editrice Vaticana), 1994, par. 282, hlm. 73-74.

[4] Sebilangan besar fosil diberi tarikh mengikut lokasi stratigrafiknya (iaitu, lokasi mereka di batuan sedimen di mana mereka dijumpai) dan mengikut penentuan radiometrik strata tepat di atas, di bawah, atau selari dengan fosil. Untuk perbincangan mengenai ketidakpercayaan lajur geologi standard, lihat Guy Berthault, "Analisis Prinsip Utama Stratigrafi pada Asas Data Eksperimen," http://www.sedimentology.fr/, diakses 9/8/2015. Untuk perbincangan terperinci mengenai kebolehpercayaan kebanyakan kaedah temu janji radiometrik, lihat Jean de Pontcharra, "Kaedah Kencan Radioaktif," http://www.sciencevsevolution.org/Pontcharra.htm, diakses 9/8/2015. Untuk bukti bahawa temu janji C-14 membantah skala waktu evolusi, lihat Josef Holzschuh, "Kencan C-14 Terkini Fosil termasuk Dinosaur Bone Collagen," http://www.sciencevsevolution.org/Holzschuh.htm, diakses 9/8/2015.

[5] Rujuk JC Sanford dan Robert Carter, "Tuhan, Keluarga dan Genetik: Perspektif Alkitabiah: Bahagian Pertama: Bukti Genetik yang Menyokong Asal Ketuhanan Manusia dan Keluarga," Prosiding Simposium, "'Dua Akan Menjadi Satu': Penciptaan Adam dan Hawa sebagai Asas Doktrin Katolik mengenai Perkahwinan Suci, ”Rome, Itali, 26 September 2015.

[6] William L. Straus, Jr., dan A.J.E. Gua, "Patologi dan Postur Manusia Neanderthal," Kajian Suku Tahunan Biologi, jilid 32, Disember 1957, hlm. 348, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm 595-596.

[7] William L. Straus, Jr., dan A.J.E. Gua, "Patologi dan Postur Manusia Neanderthal," hlm. 358-359, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 596.

[8] Michael Balter, "Karya Baru Mungkin Menyulitkan Sejarah Neandertals dan H. sapiens, Sains, jilid 326, 9 Oktober 2009, hlm. 224.

[9] Wesley A. Niewoehner et al., "Ketangkasan manual di Neanderthal," Alam semula jadi, jilid 422, 27 Mac 2003, hlm. 395, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 597.

[10] Eric Trinkaus dan Cidália Duarte, "Anak Hibrid dari Portugal," Amerika saintifik, April 2000, hlm. 102.

[11] Roberto Macchiarelli et al., "Bagaimana gigi geraham Neanderthal tumbuh," Alam semula jadi, jilid 444, 7 Disember 2006, h. 748, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 598.

[12] Ian Tattersall, "Bagaimana kita menjadi Manusia," Petikan Buku, Amerika saintifik, Disember 2001, hlm. 58, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 597.

[13] Fred H. Smith, "Nasib Orang Neandertal," Amerika saintifik, April 2000, hlm. 107, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 598.

[14] Richard E. Green et al., "Draf Urutan Genom Neandertal," Sains, jilid 328, No. 5979, 7 Mei 2010, h. 721.

[15] Institut Penyelidikan Genom Manusia Nasional NIH, "Genom Neanderthal Lengkap Berurutan," tersedia dalam talian di http://www.genome.gov/27539119, diakses pada 8/1/2015.

[16] Stephen H. Mongomery, "Otak primata, 'peraturan pulau' dan evolusi Homo floresiensis," Jurnal Evolusi Manusia, 65 (2013), hlm. 750.

[18] Neil T. Roach dan Brian G. Richmond, "Panjang klavikula, prestasi melempar dan pembinaan semula bahu Homo erectus," Journal of Human Evolution, 80 (2015), h. 107.

[19] Lorenzo et al., "Falanx tangan manusia Pleistosen awal membentuk laman gua Sima del Elefante (TE) di Sierra de Atapuerca (Sepanyol)," Jurnal Evolusi Manusia, 78 (2105) hlm. 114.

[20] Graeme D. Ruxton dan David M. Wilkinson, Thermoregulation dan ketahanan berjalan di hominins yang pupus: Model Wheeler dikaji semula, " Jurnal Evolusi Manusia, 61 (201), hlm. 169.

[21] Ann Gibbons, "Ketika Hominin Awal Mendapat Grip," Sains, jilid 340, 26 April 2013, hlm. 426.

[22] Pontzer et al., "Anatomi lokomotor dan biomekanik hominin Dmanisi," Jurnal Evolusi Manusia, 58 (2010), hlm. 492.

[23] Dinwall et al., "Perangkaan hominin, jisim badan, dan perkiraan kecepatan berjalan berdasarkan jejak fosil berusia 1.5 juta tahun di Ileret, Kenya," Jurnal Evolusi Manusia, 64 (2013), hlm. 556.

[24] R.L Susman, J.T. Stern, Jr., M.D. Rose, “Morfologi KMN-ER 3228 dan O.H. 28 inominat dari Afrika Timur ”(abstrak), Jurnal Antropologi Fizikal Amerika, jilid 60, Februari 1983, hlm. 259, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 584.

[25] Gabriel Ward Lasker, Antropologi Fizikal (New York: Holt, Rinehart dan Winston, Inc., 1973), hlm. 284, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 584.

[26] Hisao Baba et al., “Homo erectus Calvarium dari Pleistosen Jawa, " Sains, jilid 299, 28 Februari 2003, hlm. 1386, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 587.

[27] Pelbagai kajian menganggarkan jisim atau berat badan purata H. sapiens menjadi 53-58 kg. Untuk anggaran jisim badan baru-baru ini, lihat Grabowski et al., "Anggaran jisim tubuh dari fosil hominin dan evolusi ukuran badan manusia" di Jurnal Evolusi Manusia, Vol. 85, Ogos 2015, halaman 75-93. Lihat juga nota kaki xii untuk Bab 3 dari Membaiki Pelanggaran untuk anggaran kajian lain.

[28] Christopher B. Ruff, M. Loring Burgess, "Berapa banyak lagi yang akan berkembang KNM-WT 15000?" Jurnal Evolusi Manusia, 80 (2015) 74-82, hlm. 74.

[29] Milford H. Wolpoff, Wu Xin Zhi, dan Alan G. Thorne, “Moden Homo sapiens Asal-usul: Teori Umum Evolusi Hominid yang Melibatkan Bukti Fosil dari Asia Timur, ” Asal-usul Manusia Moden: Tinjauan Dunia terhadap Bukti Fosil, Fred H. Smith dan Frank Spencer, ed. (New York: Alan R. Liss, Inc., 1984), hlm. 465-467, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 583.

[30] Milford H. Wolpoff, Paleoanthropologi, hlm. 397.

[31] Milford H. Wolpoff, Paleoanthropologi (Boston: McGraw-Hill, 1999), hlm. 359, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 594.

[32] William S. Laughlin, "Orang Eskimo dan Aleuts: Asal dan Evolusi Mereka," Sains, jilid 142, 8 November 1963, hlm. 644, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 584.

[33] John M. Wynne dan Stephen A. Wynne, Membaiki Pelanggaran, (Dallas, Brown Books), 2008, hlm. 52.

[34] Marvin L. Lubenow, Bones of Contention (Grand Rapids, MI: Baker Books, 1992), hlm. 83.

[35] Rick Gore, "Cari Baru," Geografi Nasional, Ogos 2002.

[36] Steve Weiner et al., "Bukti Penggunaan Api di Zhoukoudian, China," Sains, jilid 281, 10 Julai 1998, hlm. 251-253 Ann Gibbons, “Cadangan Alat Pulau Kuno Homo erectus Adalah Pelaut, " Sains, jilid 279, 13 Mac 1998, hlm. 1635-1637.

[37] Dari "Seorang Koresponden," "Lelaki Pleistosen Akhir di Paya Kow," Alam semula jadi, jilid 238, 11 Ogos 1972, hlm. 308, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm 586-587.

[38] A.G. Thorne, P.G. Macumber, "Penemuan Manusia Pleistosen Akhir di Kow Swamp, Australia," Alam semula jadi, jilid 238, 11 Ogos 1972, hlm. 316, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 582.

[39] Ann Gibbons, “Homo erectus di Jawa: Anakronisme 250,000 Tahun, " Sains, jilid 274, 13 Disember 1996, hlm. 1841, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 582.

[41] M.H. Hari dan T.I. Molleson, "The Trinil Femora," dalam Simposium Persatuan untuk Kajian Biologi Manusia, Vol. XI, Evolusi Manusia, M.H. Hari, ed. (New York: Barnes & amp Noble Books, 1973), hlm. 135, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 580.

[42] Bryan Patterson, W.W. Howells, "Fragmen Humeral Hominid dari Pleistosen Awal Kenya Barat Laut," Sains, jilid 156, 7 April 1967, hlm. 64, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 572.

[43] Ibid., Hlm. 65, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 573.

[44] W.W. Howells, "Homo erectus dalam keturunan manusia: idea dan masalah, " Homo erectus: Makalah Kehormatan Davidson Black, Becky A. Sigmon dan Jerome S. Cybulski, eds. (Toronto: University of Toronto Press, 1981), hlm. 79-80, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 573.

[45] Henry M. McHenry, "Fosil dan Alam Mosaik Evolusi Manusia," Sains, jilid 190, 31 Oktober 1975, hlm. 428, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 573.

[46] Charles E. Oxnard, "Tempat australopithecines dalam evolusi manusia: alasan keraguan?" Alam semula jadi, jilid 258, 4 Disember 1975, hlm. 394, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 573.

[47] Mary D. Leakey, "Jejak kaki di Ashes of Time," Geografi Nasional, April 1979, hlm. 446, 453, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 574.

[48] ​​Dari M.D. Leakey dan R.L. Hay, "Jejak kaki Pliosin di Tempat Tidur Laetolil di Laetoli, Tanzania utara," Alam semula jadi, jilid 278, 22 Mac 1979, ms 320, 323, lihat juga Membaiki Pelanggaran, ms 574-575.

[49] Donald C. Johanson dan Maitland A. Edey, Lucy, Permulaan Manusia (New York: Simon dan Schuster, 1981), hlm. 250, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 575.

[50] R.H. Tuttle, D.M. Webb, dan M. Baksh, "Corak kaki kecil," Jurnal Antropologi Fizikal Amerika, jilid 78, Februari 1989, hlm. 316, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 575.

[51] Russell H. Tuttle, "Corak Pinggang Kaki Laetoli," Sejarah semulajadi, Mac 1990, hlm. 63-64, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 575.

[52] R.H. Tuttle, D.M. Webb, dan M. Baksh, "Adakah Australopithecus afarensis buat jejak jejak Laetoli G? " Jurnal Antropologi Fizikal Amerika, 1991 Tambahan, hlm. 175, Membaiki Pelanggaran, hlm. 576.

[53] Dari "Misteri Lama Diselesaikan - Jenis" Wawasan mengenai Berita, 10 Mac 1997, hlm. 41, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 579.

[54] Erella Hovers, "Arkeologi: Alat kembali mengikut masa," Alam semula jadi, Paparan Berita & amp; 521, 21 Mei 2015, hlm. 294.

[55] Ferring et al., "Pekerjaan manusia paling awal di Dmanisi (Caucasus Georgia) bertarikh 1.85-1.78 Ma," PNAS, 28 Jun 2011, jilid. 108, tidak. 26, hlm. 10432.

[56] James Shreeve, "Erektus Meningkat, " Cari, September 1994, hlm. 82, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 582.

[57] Robert C. Cowen, "Manusia Jawa 'Berusia Sejuta Tahun, Teori-teori yang Tidak Baik," Pemantau Sains Kristian, 25 Februari 1994, hlm. 3, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 582.

[58] David Dean dan Eric Delson, “Homo di pintu gerbang Eropah, " Alam semula jadi, jilid 373, 9 Februari 1995, hlm. 473, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 587.

[59] Alan Walker, "Perspektif Penemuan Nariokotome," Kerangka Nariokotome Homo Erectus, Alan Walker dan Richard Leakey, ed. (Cambridge, MA: Harvard University Press, 1993), hlm. 421, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm 587-588.

[60] Ann Gibbons, "Tengkorak Afrika Menunjuk kepada Satu Leluhur Manusia," Sains, jilid 295, 22 Mac 2002, hlm. 2193 dan Berhane Asfaw et al., "Kekal Homo erectus dari Bouri, Middle Awash, Ethiopia, " Alam semula jadi, jilid 416, 21 Mac 2002, hlm. 318, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 588.

[61] Michael Balter, "Karya Baru Mungkin Menyulitkan Sejarah Neandertals dan H. sapiens, Sains, jilid 326, 9 Oktober 2009, hlm.224, 225.

[62] G. Philip Rightmire, "Homo erectus dan hominins Pleistosen Tengah: Ukuran otak, bentuk tengkorak, dan pengenalan spesies," Jurnal Evolusi Manusia, 65 (2013), hlm. 249.

[63] Ann Gibbons, "Wajah Baru untuk Leluhur Manusia," Sains, jilid 276, 30 Mei 1997, hlm. 1332, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 588.

[64] Robert Kunzig, "Wajah Anak Leluhur," Cari, Disember 1997, hlm. 97-98, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 588.

[65] L.S.B. Leakey, "Penemuan Baru di Olduvai Gorge," Alam semula jadi, jilid 189, 25 Februari 1961, hlm. 649, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 589.

[66] J.T. Robinson, "Homo ‘habilis"Dan Australopithecines," Alam semula jadi, jilid 205, 9 Januari 1965, hlm. 122-123, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 590.

[67] Donald C. Johanson et al., "Kerangka separa baru dari Homo habilis dari Olduvai Gorge, Tanzania, ”h. 208, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 592.

[68] Bruce Bower, "Kerangka Manusia Awal Kera Leluhurnya," Berita Sains, jilid 131, 30 Mei 1987, hlm. 340, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 592.

[69] Michael Hopkin, "Penemuan fosil berkembar menambah sentuhan evolusi manusia." Diambil dari www.nature.com pada 08/08/07, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 594.

[70] Bernard Wood dan Mark Collard, "Genus Manusia," Sains, jilid 284, 2 April 1999, hlm. 66-70, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 594.

[72] Robert J. Blumenschine et al., "Pliosen Akhir Homo dan Penggunaan Tanah Hominid dari Western Olduvai Gorge, Tanzania, " Sains, jilid 299, 21 Februari 2003, hlm. 1220, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 594.

[73] Ann Gibbons, “Siapa Homo habilis- Dan Benarkah Homo? " Sains, jilid 332, 17 Jun 2011, hlm. 1370.

[74] Dari "Tengkorak baru Leakey mengubah silsilah kita dan memperpanjang masa lalu kita," Berita Sains, 18 November 1972, hlm. 324, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 591.

[75] Wolpoff, Paleoanthropologi, hlm. 368, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 591.

[76] Dean Falk, "Korteks Cerebral dari Hominid Awal Afrika Timur," Sains, jilid 221, 9 September 1983, hlm. 1072-1073, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 592.

[78] Henry M. McHenry, “Postcrania Hominid Awal: Filogeni dan Fungsi,” h. 260, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 593.

[79] Bernard Wood, "Asal dan evolusi genus Homo,” Alam semula jadi, jilid 355, 27 Februari 1992, hlm. 786, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 593.

[80] Meave G. Leakey et al., "Fosil baru dari Koobi Untuk di Kenya utara mengesahkan kepelbagaian taksonomi pada awal Homo," Alam semula jadi, 488, 2001-2004, 9 Ogos 2012, 201-2004.

[81] Ann Gibbons, "Tengkorak yang Menakjubkan Memberi Potret Segar Manusia Awal," Sains, jilid 342, 18 Oktober 2013, hlm. 297.

[83] David Lordkipanidze et. al. "Tengkorak Lengkap dari Dmanisi, Georgia, dan Biologi Evolusi Homo Awal" Sains, jilid 342, 19 Oktober 2013, hlm. 330.

[84] Donald C. Johanson, "Bersemuka dengan Keluarga Lucy," Geografi Nasional, Mac, 1996, hlm. 114, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 575.

[85] M.D. Leakey dan R.L. Hay, "Jejak kaki Pliosen di Tempat Tidur Laetoli di Laetoli, Tanzania utara," Alam semula jadi, jilid 278, 22 Mac 1979, hlm. 317-323, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 574-578.

[86] Henry M. McHenry, "Postcrania Hominid Awal: Filogeni dan Fungsi," Jalur Integratif ke Masa Lalu: Kemajuan Paleoanthropologi dalam Penghormatan F. Clark Howell, Robert S. Corruccini dan Russell L. Ciochon, eds. (Englewood Cliffs, NJ: Prentice Hall, 1994), hlm. 255, lihat juga Membaiki Pelanggaran, ms 578-579.

[87] Jack T. Stern, Jr. dan Randall L. Susman, "Anatomi Lokomotor dari Australopithecus afarensis,” Jurnal Antropologi Fizikal Amerika, jilid 60 (1983), hlm. 279, 298-299, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 576.

[88] Ann Gibbons, "Antropologi Mengukur Kemanusiaan," Sains, jilid 264, 15 April 1994, hlm. 350, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 577.

[89] Bruce Bower, "Hominids: Down-to-earth atau pokok?" Berita Sains, 9 April 1994, hlm. 231.

[90] Mark Collard dan Leslie C. Aiello, "Dari kaki depan hingga dua kaki," Alam semula jadi, jilid 404, 23 Mac 2000, hlm. 339, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 577.

[91] John Horgan, "Berdiri Tinggi," Amerika saintifik, Oktober 1994, hlm. 22, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 577.

[92] David J. Green dan Zeresenay Alemseged, "Australopithecus afarensis Scapular Ontongeny, Fungsi, dan Peranan Mendaki dalam Evolusi," Sains, jilid 338, 26 Oktober 2012, h. 514, 517.

[93] Dari Nova siri, "In Search of Human Origins, Part One," transkrip tersedia dalam talian di http://www.pbs.org/wgbh/nova/transcripts/2106hum1.html, diakses pada 1 Ogos 2015.

[94] Untuk analisis terperinci mengenai Lucy, lihat catatan di laman web Logos Research Associates di http://www.logosra.org/#!lucy/c3wa. Laman web ini mempunyai penilaian lain yang sangat baik mengenai bentuk peralihan yang dituntut dan tuntutan evolusi yang salah, diakses pada 9/8/2015.

[95] Bernard Wood, "Bundel kecil yang berharga," Alam semula jadi, jilid 443, 21 September 2006, hlm. 278.

[96] James Shreeve, "Skeleton Baru Memberi Jalan Dari Pokok ke Tanah Giliran Aneh," Sains, jilid 272, 3 Mei 1996, hlm. 654, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 600.

[97] Lee R. Berger dan Phillip V. Tobias, "Tibia seperti simpanse dari Sterkfontein, Afrika Selatan dan implikasinya terhadap tafsiran bipedalisme di Australopithecus africanus,” Jurnal Evolusi Manusia, 1996, ms 343, 347, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 601.

[98] Ronald J. Clarke dan Phillip V. Tobias, "Anggota Sterkfontein 2 Tulang Kaki Hominid Afrika Selatan Tertua," Sains, jilid 269, 28 Julai 1995, hlm. 521, 524, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 600.

[99] Beberapa evolusionis telah berusaha menyelamatkan peranan A. africanus dengan mendakwa bahawa ia menyebabkan Homo kerana A. africanus lebih serupa dengan H. habilis. Hujah ini tidak betul H. habilis (tiada fosil milik H. rudolfensis, H. erectus, atau H. sapiens) harus diberikan kepada australopithecines dan pengakuan bahawa H. habilis tidak membawa kepada H. erectus kerana status kontemporari setengah juta tahun kedua spesies tersebut di lokasi yang sama.

[100] Charles W. Petit, "Hominid yang makan antelope untuk makan malam," Berita A.S. & Laporan Dunia, 3 Mei 1999, hlm. 53, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 602.

[101] Elizabeth Culotta, "Leluhur Manusia Baru?" Sains, jilid 284, 23 April 1999, hlm. 573, 572, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 602.

[103] Maeve Leakey dan Alan Walker, "Fosil Hominid Awal dari Afrika," Amerika saintifik, Jun 1997, hlm. 76, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 574.

[105] Lee R. Berger et al, “Australopithecus sediba: Spesies Baru dari Homo-Seperti Australopith dari Afrika Selatan, " Sains, jilid 328, 9 April 2010, hlm 195-204.

[106] Dari fosil "pautan yang hilang" manusia mungkin terdiri daripada spesies, " Saintis Baru, Minggu Ini, 9 April 2014, tersedia dalam talian di https://www.newscientist.com/article/mg22229643-200-human-missing-link-fossils-may-be-jumble-of-species, diakses pada 15 Ogos , 2015.

[107] Dipetik dari Henry M. Morris, Bahawa Kata-Kata Mereka Boleh Digunakan Melawannya (El Cajon, Ca: Institut Penyelidikan Penciptaan, 1997), hlm. 202 berasal dari Stephen Jay Gould, "Jalan Pendek ke Akhir Besar," Sejarah semulajadi, jilid 95, Januari 1986, hlm. 28, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 47.

[108] Charles E. Oxnard, "Australopithecus vs. komputer," Majalah University of Chicago, Winter 1974, hlm. 11-12, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 47.

[109] Charles E. Oxnard, Urutan Manusia (New Haven, CT: Yale University Press, 1984), hlm. 316, 331, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 47.

[111] Maeve G. Leakey et al., "Genus hominin baru dari Afrika timur menunjukkan keturunan Pliosen tengah yang pelbagai," Alam semula jadi, jilid 410, 22 Mac 2001, hlm. 438-439, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 604.

[112] Tim White, "Hominid Awal - Kepelbagaian atau Penyelewengan?" Sains, jilid 299, 28 Mac 2003, hlm. 1995.

[113] Tim D. White, Gen Suwa, dan Berhane Asfaw, “Australopithecus ramidus, spesies baru hominid awal dari Aramis, Ethiopia, " Alam semula jadi, jilid 371, 22 September 1994, hlm. 306-307.

[114] Ann Gibbons, "Dalam Mencari Hominid Pertama," Sains, jilid 295, 15 Februari 2002, hlm. 1215.

[115] Lihat Sains, jilid 326, 2 Oktober 2009.

[116] Tim Putih et al., "Baik simpanse maupun manusia, Ardipithecus mendedahkan keturunan yang mengejutkan dari kedua-duanya, " PNAS, 21 April 2015, jilid. 112, tidak. 16, 4878-4879.

[118] Ann Gibbons, "Jenis Leluhur Baru: Ardipithecus Dilancarkan, " Sains, jilid 326, 2 Oktober 2009, hlm. 37.

[119] Esteban E. Sarmiento, "Komen Paleobiologi dan Klasifikasi Ardipithecus ramidus,” Sains, jilid 38, 28 Mei 2010, 1105-b.

[120] Dari "Bahan Dalam Talian yang Menyokong untuk Ardipithecus ramidus Tengkorak dan Implikasinya terhadap Asal Hominid, ”2 Oktober 2009, Sains 326, 68 (2009), DOI: 10.1126 / sains.1175825, hlm. 8.

[123] Ann Gibbons, “Sejenis Leluhur Baru: Ardipithecus Terungkap, h. 40.

[124] Tim Putih et al., “Ardipithecus ramidus dan Paleobiologi Hominid Awal, "h. 64.

[125] Tim Putih et al., "Baik simpanse maupun manusia, Ardipithecus mendedahkan keturunan yang mengejutkan dari kedua-duanya, " PNAS, 21 April 2015, jilid. 112, tidak. 16, 4883.

[126] Tim Putih et al., “Ardipithecus ramidus dan Paleobiologi Hominid Awal, ”Science, vol. 326, 2 Oktober 2009, hlm. 81.

[127] Tim Putih et al., "Baik simpanse maupun manusia, Ardipithecus mendedahkan keturunan yang mengejutkan dari kedua-duanya, " PNAS, 21 April 2015, jilid. 112, tidak. 16, 4883.

[128] Esteban E. Sarmiento, "Komen Paleobiologi dan Klasifikasi Ardipithecus ramidus,” Sains, jilid 38, 28 Mei 2010, 1105-b.

[129] Lihat Hughes et al, "Chimpanzee dan kromosom Y manusia sangat berbeza dalam kandungan struktur dan gen," Alam semula jadi, jilid 463, 28 Januari 2010, h. 536

[130] Ramai saintis percaya bahawa DNA mitokondria hanya diwarisi dari ibu dan tidak ada percampuran mtDNA lelaki dan wanita dari generasi ke generasi. Ini bermaksud bahawa perbezaan mtDNA di antara manusia akan menjadi hasil mutasi dan akan memberi para saintis akses ke "jam molekul." Dengan menghitung perbezaan mtDNA yang ada sekarang dan dengan menerapkan tingkat mutasi yang diasumsikan, mereka dapat memperkirakan kapan "Mitochrondrial Eve" mungkin hidup.

[131] Analisis terkini hasil mtDNA untuk manusia oleh Dr. Nathaniel Jeanson telah mempertanyakan ketepatan kronologi piawai evolusi manusia dan menunjukkan usia yang lebih muda bagi manusia. Menurut Jeanson (lihat Nathaniel T. Jeanson, “New Genetic-Clock Research Challenges Millions of Years” yang terdapat di http://www.icr.org/article/8017/ (diakses 7-09-14):

sastera evolusi yang diterbitkan meletakkan asal usul manusia moden sekitar 180,000 tahun yang lalu…. . [dan] kadar mutasi DNA mitokondria yang diukur untuk manusia, rata-rata,

0.00048 mutasi per tahun… [atau] kira-kira 174 mutasi setelah 180.000 tahun wujud.

Membandingkan ramalan ini dengan julat kepelbagaian DNA mitokondria manusia sebenar menunjukkan hasil yang memberangsangkan. . . Rata-rata, urutan DNA mitokondria manusia berbeza pada 10 kedudukan.

[132] Ann Gibbons, "Mengkalibrasi Jam Mitokondria," Sains, jilid 279, 2 Januari 1998, hlm. 28.

[133] Ann Gibbons, "Membalikkan Jam: Memperlahankan Langkah Prasejarah," Sains, jilid 338, 12 Oktober 2012, h. 189.

[134] Michael Brunet et al., "Hominid baru dari Miosen Atas Chad, Afrika Tengah," Alam semula jadi, jilid 418, 11 Julai 2002, h. 151, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 603.

[135] Bernard Wood, "Wahyu hominid dari Chad," Alam semula jadi, jilid 418, 11 Julai 2002, h. 134, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 603.

[136] Ann Gibbons, "Satu Pencarian Saintis untuk Asal Spesies Kita," Sains, jilid 298, 29 November 2002, hlm. 1711, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 603.

[139] Kate Wong, "Leluhur untuk Memanggil Kita Sendiri," Amerika saintifik, Januari 2003, hlm. 59, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 603.

[140] Untuk senarai sumber di sebalik angka dalam dua angka ini, lihat Membaiki Pelanggaran, Jadual 3-1, hlm. 52. Walaupun terdapat kajian terkini yang menyenaraikan jisim badan, itu tidak bermakna kemas kini ini lebih baik daripada sumber yang digunakan di Membaiki Pelanggaran. Sebagai contoh, pada tahun 2015 kajian di Jurnal Evolusi Manusia berjudul "Anggaran jisim badan dari fosil hominin dan evolusi ukuran badan manusia" (jilid 85, Ogos 2015, hlm 75-93) memberikan anggaran jisim badan bagi bentuk peralihan yang paling banyak dituntut. Walau bagaimanapun, kajian ini didasarkan pada anggapan bahawa hubungan ukuran tulang dengan berat dalam fosil hominin skala hingga tahap yang sama seperti yang dilihat pada manusia moden. Jadi, sebagai contoh, anggaran mereka mengenai jisim badan A. ramidus hanya 32 kg sementara anggaran Putih et al. ialah 50 kg menggunakan andaian penskalaan yang berbeza.

[141] Cladistics adalah "kaedah statistik untuk menganalisis korelasi antara sifat di seluruh spesies." Dua spesies yang berkongsi hampir semua sifat akan dinilai lebih erat daripada spesies yang tidak mempunyai banyak sifat. Seperti kaedah jam molekul, pendekatan tersebut menganggap evolusi adalah benar dan, oleh itu, tidak dapat menjadi bukti evolusi.

[142] Dari Mark Collard dan Bernard Wood, "Seberapa boleh dipercayai hipotesis filogenetik manusia?" Prosiding Akademi Sains Nasional, jilid 97, tidak. 9, 25 April 2000, hlm. 5003, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 41.

[144] Dari Noreen von Cramon-Taubadel dan Heather F. Smith, "Ketepatan relatif perkiraan kranial dan genetik hubungan takson hominoid: Implikasi untuk pembinaan semula filogeni hominin," Jurnal Evolusi Manusia, 62 (2012) hlm. 640.

[145] Steve E. Hartman, "Analisis kladistik molar hominoid," Jurnal Evolusi Manusia, jilid 17 (1988), hlm. 495, 497-498, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 41.

[146] Robert B. Eckhardt, "Genetik Penduduk dan Asal Manusia," Amerika saintifik, Januari 1972, hlm. 96, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 39.

[147] Aapo T. Kangas et al., "Tidak bergantung pada watak pergigian mamalia," Alam semula jadi, jilid 432, 11 November 2004, h. 211, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 39.

[148] Adrienne Zihlman, Debra Bolter, dan Christophe Boesch, "Pergigian simpanse liar dan implikasinya untuk menilai sejarah hidup dalam fosil hominin yang belum matang," Prosiding Akademi Sains Nasional, jilid 101, tidak. 29, 20 Julai 2004, hlm. 10541, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 39.

[149] Tanya M. Smith et al., "Variasi ketebalan enamel dalam genus Homo," Jurnal Evolusi Manusia, 62 (2012), hlm. 395.

[150] Donald C. Johanson, "The Dawn of Manusia: Bersemuka dengan Keluarga Lucy," Geografi Nasional, Mac 1996, hlm. 112.

[151] David Pilbeam, "Menyusun Ulang Pohon Keluarga Kami," Sifat manusia, Jun 1978, hlm. 42.

[152] Ann Gibbons, "Mencari Hominid Pertama," Sains, jilid 295, 15 Februari 2002, hlm. 1219.

[154] Edward J. Larson dan Larry Witham, "Saintis dan Agama di Amerika," Amerika saintifik, September 1999, hlm 89-90.

[155] Kenneth Miller, Mencari Tuhan Darwin, (Harper Perennial, 1999), hlm. 244.

[156] Miller adalah teis, tetapi dia menolak kemungkinan evolusi yang diarahkan oleh Tuhan kerana dia telah membuat keputusan filosofis yang bermasalah untuk membangun pagar naturalisme di sekitar asal-usul.

[157] Richard Lewontin, "Billions and Billions of Demons," Kajian New York, 9 Januari 1997, hlm. 31, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 136.

[158] Dari Stephen W. Hawking, dalam temu bual yang diakses dari Yahoo! Blog Berita Pemerhatian, https://www.yahoo.com/news/blogs/lookout/stephen-hawking-says-afterlife-fairy-story-150719080.html pada 16 Mei 2011, diakses pada 9/8/2015.

[159] Charles Darwin, Autobiografi Charles Darwin, Nora Barlow, ed. (New York: W.W. Norton & amp Company, 1958), hlm.86-87, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 199.

[160] Sir Solly Zuckerman, Di Luar Menara Gading: Batas Sains Awam dan Swasta (New York: Taplinger Publishing Co., Inc., 1970), hlm. 64, lihat juga Membaiki Pelanggaran, hlm. 33.

[161] Sir Solly Zuckerman, Di Luar Menara Gading: Batas Sains Awam dan Swasta (New York: Taplinger Publishing Co., Inc., 1970) h. 19-20.

[162] Matius 19: 4. Dia menjawab sambil menjawab, "Tidakkah anda pernah membaca bahawa sejak awal Pencipta 'menjadikan mereka lelaki dan perempuan?'"

[163] Kenneth Miller, Mencari Tuhan Darwin, (Harper Perennial, 1999), hlm. 56.

[164] Dari John M. Wynne, Stephen A. Wynne, Membaiki Pelanggaran, Brown Books, 2008, hlm. 569-570.


Tonton videonya: BENARKAH Manusia Berasal Dari KERABerikut Penjelasannya!!! (Disember 2021).