Maklumat

14.21: Ciri-ciri Phylum Cnidaria - Biologi


Filum Cnidaria termasuk haiwan yang menunjukkan simetri radial atau biradial dan diploblastik, iaitu, mereka berkembang dari dua lapisan embrio. Hampir semua (sekitar 99 peratus) cnidari adalah spesies laut.

Cnidarians mengandungi sel khusus yang dikenali sebagai cnidosit ("Sel menyengat") yang mengandungi organel yang disebut nematokista (penyengat). Sel-sel ini terdapat di sekitar mulut dan tentakel, dan berfungsi untuk melumpuhkan mangsa dengan toksin yang terdapat di dalam sel. Nematocyst mengandungi benang bergelung yang boleh menanggung barbs. Dinding luar sel mempunyai unjuran seperti rambut yang disebut cnidocils, yang sensitif terhadap sentuhan. Apabila disentuh, sel-sel diketahui menembakkan benang melingkar yang dapat menembusi daging mangsa atau pemangsa cnidarians (lihat Gambar 1) atau menjeratnya. Benang yang dililit ini melepaskan racun ke sasaran dan sering dapat melumpuhkan mangsa atau menakut-nakuti pemangsa.

Lihat animasi video ini yang menunjukkan dua anemon yang terlibat dalam pertempuran.

Elemen Vimeo telah dikecualikan dari versi teks ini. Anda boleh melihatnya dalam talian di sini: pb.libretexts.org/biom2/?p=516

Haiwan dalam filum ini memaparkan dua rancangan tubuh morfologi yang berbeza: polip atau "tangkai" dan medusa atau "loceng" (Gambar 2). Contoh bentuk polip adalah Hydra spp .; mungkin haiwan medusoid yang paling terkenal adalah jeli (ubur-ubur). Bentuk polip mudah digunakan ketika dewasa, dengan satu bukaan ke sistem pencernaan (mulut) menghadap ke atas dengan tentakel di sekitarnya. Bentuk Medusa bergerak, dengan mulut dan tentakel tergantung dari loceng berbentuk payung.

Sebilangan cnidari adalah polimorfik, iaitu, mereka mempunyai dua rancangan badan semasa kitaran hidup mereka. Contohnya ialah hidroid kolonial yang disebut sebagai Obelia. Bentuk polip sessile sebenarnya mempunyai dua jenis polip, seperti yang ditunjukkan dalam Rajah 3. Yang pertama adalah gastrozooid, yang disesuaikan untuk menangkap mangsa dan memberi makan; jenis polip yang lain adalah gonozooid, disesuaikan untuk pemula medusa aseksual. Apabila tunas pembiakan matang, mereka terputus dan menjadi medusa berenang bebas, yang sama ada lelaki atau wanita (dioecious). Medusa jantan membuat sperma, sedangkan medusa betina membuat telur. Selepas persenyawaan, zigot berkembang menjadi blastula, yang berkembang menjadi larva planula. Larva berenang bebas untuk sementara waktu, tetapi akhirnya melekat dan polip pembiakan kolonial baru terbentuk.

Klik di sini untuk mengikuti kitaran hidup Obelia.

Semua cnidarian menunjukkan adanya dua lapisan membran di dalam badan yang berasal dari endoderm dan ectoderm embrio. Lapisan luar (dari ectoderm) disebut epidermis dan meluruskan bahagian luar haiwan, sedangkan lapisan dalam (dari endoderm) disebut gastrodermis dan meluruskan rongga pencernaan. Di antara kedua lapisan membran ini adalah seperti jeli yang tidak hidup mesoglea lapisan penghubung. Dari segi kerumitan sel, cnidarians menunjukkan adanya jenis sel yang berbeza dalam setiap lapisan tisu, seperti sel saraf, sel epitel kontraktil, sel yang mengeluarkan enzim, dan sel yang menyerap nutrien, serta adanya hubungan antar sel. Walau bagaimanapun, perkembangan organ atau sistem organ tidak maju dalam filum ini.

Sistem saraf primitif, dengan sel-sel saraf tersebar di seluruh badan. Jaring saraf ini mungkin menunjukkan adanya kumpulan sel dalam bentuk plexi saraf (plexus tunggal) atau tali saraf. Sel-sel saraf menunjukkan ciri-ciri campuran motor dan neuron deria. Molekul isyarat utama dalam sistem saraf primitif ini adalah peptida kimia, yang melakukan fungsi rangsangan dan penghambatan. Walaupun kesederhanaan sistem saraf, ia mengatur koordinasi pergerakan tentakel, pengambilan mangsa yang tertangkap ke mulut, pencernaan makanan, dan pembuangan sampah.

Orang cnidari melakukan ekstraselularpencernaan di mana makanan dibawa ke gastrovaskularrongga, enzim dirembes ke dalam rongga, dan sel-sel yang melapisi rongga menyerap nutrien. Rongga gastrovaskular hanya mempunyai satu bukaan yang berfungsi sebagai mulut dan dubur, yang disebut sebagai sistem pencernaan yang tidak lengkap. Sel cnidarian bertukar oksigen dan karbon dioksida dengan penyebaran antara sel di epidermis dengan air di persekitaran, dan antara sel di gastrodermis dengan air di rongga gastrovaskular. Kekurangan sistem peredaran darah untuk menggerakkan gas terlarut membatasi ketebalan dinding badan dan memerlukan mesoglea yang tidak hidup di antara lapisan. Tidak ada sistem atau organ perkumuhan, dan sisa nitrogen hanya meresap dari sel ke dalam air di luar haiwan atau di rongga gastrovaskular. Tidak ada sistem peredaran darah, jadi nutrien mesti bergerak dari sel yang menyerapnya di lapisan rongga gastrovaskular melalui mesoglea ke sel lain.

Filum Cnidaria mengandungi kira-kira 10,000 spesies yang dijelaskan dibahagikan kepada empat kelas: Anthozoa, Scyphozoa, Cubozoa, dan Hydrozoa. Anthozoans, anemon laut dan karang, semuanya spesies sessile, sedangkan scyphozoans (ubur-ubur) dan cubozoa (jeli kotak) adalah bentuk berenang. Hidrozoa mengandungi bentuk sessile dan bentuk kolonial berenang seperti Perang Man O ’Portugis.


Apakah filum Cnidaria dalam biologi?

kata nama. Mana-mana dari pelbagai haiwan invertebrata filum Cnidaria, dicirikan oleh badan yang simetri radial dengan rongga dalaman seperti sak dan nematosista yang menyengat, dan termasuk ubur-ubur, hidra, anemon laut, dan karang. Asal dari cnidarian. Cn Latin Baru & # 299d & # 257ria filum nama dari bahasa Yunani kn & # 299d & # 275 jelatang laut.

Di sebelah atas, di mana filum Cnidaria dijumpai? Cnidaria ialah filum mengandungi lebih daripada 9,000 spesies dijumpai hanya di persekitaran air dan kebanyakan laut. Semua cnidarians mempunyai simetri radial. Terdapat dua bentuk badan utama di antara Cnidaria - polip dan medusa. Anemon laut dan karang memiliki bentuk polip, sedangkan ubur-ubur adalah medusae khas.

Begitu juga, apakah 2 rancangan badan cnidari?

Cnidarians mempunyai dua yang berbeza rancangan badan, medusa (a) dan polip (b). Semua cnidarians mempunyai dua lapisan membran, dengan mesoglea seperti jeli di antara mereka. Beberapa cnidarians dimorfik, iaitu menunjukkan kedua-duanya rancangan badan semasa kitaran hidup mereka.


14.21: Ciri-ciri Phylum Cnidaria - Biologi

Phylum Cnidaria merangkumi haiwan yang menunjukkan simetri radial atau biradial dan diploblastik, yang bermaksud bahawa mereka berkembang dari dua lapisan embrio, ectoderm dan endoderm. Hampir semua (sekitar 99 peratus) cnidari adalah spesies laut.

Manakala jenis sel yang menentukan untuk span adalah choanocyte, jenis sel yang menentukan untuk cnidarians adalah cnidocyte, atau sel menyengat. Sel-sel ini terletak di sekitar mulut dan di tentakel, dan berfungsi untuk menangkap mangsa atau mengusir pemangsa. Cnidocytes mempunyai organel sengat besar yang disebut nematocysts, yang biasanya mengandungi barbs di dasar benang bergelung panjang. Dinding luar sel mempunyai unjuran seperti rambut yang disebut a cnidocil, yang sensitif terhadap rangsangan taktil. Sekiranya cnidocil disentuh, benang berongga akan berubah dengan pecutan yang sangat besar, mendekati 40.000 kali graviti. Benang mikroskopik kemudian melibatkan mangsa atau langsung menembusi daging mangsa atau pemangsa, melepaskan toksin (termasuk neurotoksin dan racun pembentuk liang yang boleh menyebabkan lisis sel) ke sasaran, sehingga melumpuhkannya atau melumpuhkannya (lihat Gambar 1 ).

Rajah 1. Cnidosit. Haiwan dari filum Cnidaria mempunyai sel menyengat yang disebut cnidocytes. Cnidocytes mengandungi organel besar yang disebut (a) nematocyst yang menyimpan benang dan barb yang bergelung, iaitu nematocyst. Apabila cnidocil seperti rambut di permukaan sel disentuh, walaupun ringan, (b) benang, barb, dan toksin dilepaskan dari organel.

Lihat animasi video ini yang menunjukkan dua anemon yang terlibat dalam pertempuran.

Gambar 2. Cnidarians mempunyai dua rancangan badan yang berbeza, medusa (a) dan polip (b). Semua cnidarians mempunyai dua lapisan membran, dengan mesoglea seperti jeli di antara mereka.

Dua rancangan badan yang berbeza terdapat di Cnidarians: bentuk polip atau tulip seperti & # 8220stalk & # 8221 dan medusa atau & # 8220bell & # 8221 (Rajah 2). Contoh bentuk polip terdapat dalam genus Hydra, sedangkan bentuk medusa yang paling khas ditemukan dalam kelompok yang disebut "jeli laut" (ubur-ubur). Bentuk polip dapat digunakan ketika dewasa, dengan satu bukaan (mulut / dubur) ke rongga pencernaan menghadap ke atas dengan tentakel di sekitarnya. Bentuk Medusa bergerak, dengan mulut dan tentakel tergantung dari loceng berbentuk payung.

Beberapa cnidari adalah dimorfik , iaitu, mereka memperlihatkan kedua-dua rancangan tubuh semasa kitaran hidup mereka. Dalam spesies ini, polip berfungsi sebagai fasa aseksual, sementara medusa berfungsi sebagai tahap seksual dan menghasilkan gamet. Walau bagaimanapun, kedua-dua bentuk badan adalah diploid.

Contoh dimorfisme cnidarian dapat dilihat pada hidroid kolonial Obelia. Koloni aseksual sessile mempunyai dua jenis polip, ditunjukkan dalam (Gambar 3). Yang pertama adalah gastrozooid, yang disesuaikan untuk menangkap mangsa dan memberi makan. Dalam Obelia, semua polip dihubungkan melalui rongga pencernaan biasa yang disebut a coenosarc. Jenis polip yang lain adalah gonozooid, disesuaikan untuk pemula aseksual dan pengeluaran medusae seksual. Pembiakan pembiakan dari gonozooid terputus dan matang menjadi medusae berenang bebas, yang sama ada lelaki atau wanita (dioecious). Setiap medusa mempunyai beberapa testis atau beberapa ovari di mana meiosis berlaku untuk menghasilkan sperma atau sel telur. Menariknya, sel penghasil gamet tidak timbul di dalam gonad itu sendiri, tetapi berpindah ke dalamnya dari tisu di gonozooid. Asal gonad dan gamet yang terpisah ini biasa berlaku di seluruh eumetazoa. Gamet dilepaskan ke dalam air di sekitarnya, dan setelah persenyawaan, zigot berkembang menjadi blastula, yang segera berkembang menjadi larva planet simetris bersilia. Planula berenang bebas untuk sementara waktu, tetapi akhirnya melekat pada substrat dan menjadi polip tunggal, dari mana koloni polip baru terbentuk oleh tunas.

Gambar 3. Bentuk sessil dari Obelia geniculate mempunyai dua jenis polip: gastrozooids, yang disesuaikan untuk menangkap mangsa, dan gonozooids, yang muncul untuk menghasilkan medusae secara aseksual.

Semua cnidari adalah diploblastik dan dengan itu mempunyai dua lapisan "epitelium" dalam badan yang berasal dari endoderm dan ectoderm embrio. Lapisan luar (dari ectoderm) disebut epidermis dan meluruskan bahagian luar haiwan, sedangkan lapisan dalam (dari endoderm) disebut gastrodermis dan meluruskan rongga pencernaan. Dalam larva planula, lapisan ectoderm mengelilingi jisim endoderm yang padat, tetapi ketika polip berkembang, rongga pencernaan atau gastrovaskular terbuka di dalam endoderm. Mesoglea seperti jeli yang tidak hidup terletak di antara dua lapisan epitelium ini. Dari segi kerumitan sel, cnidarians menunjukkan adanya jenis sel yang berbeza dalam setiap lapisan tisu, seperti sel saraf, sel epitel kontraktil, sel yang mengeluarkan enzim, dan sel yang menyerap nutrien, serta adanya hubungan antar sel. Walau bagaimanapun, dengan beberapa pengecualian terkenal seperti statokista dan rhopalia (lihat di bawah), perkembangan organ atau sistem organ tidak maju dalam filum ini.

Sistem saraf tidak sempurna, dengan sel saraf tersusun dalam jaringan yang tersebar di seluruh badan. Ini jaring saraf mungkin menunjukkan adanya kumpulan sel yang membentuk plexi saraf (singular: plexus) atau tali saraf. Pengaturan sistem saraf di medusa motil lebih kompleks daripada polip sessile, dengan cincin saraf di sekitar tepi loceng medusa yang mengawal tindakan tentakel. Sel saraf cnidarian menunjukkan ciri campuran neuron motorik dan deria. Molekul isyarat utama dalam sistem saraf primitif ini adalah peptida, yang melakukan fungsi rangsangan dan penghambatan. Walaupun terdapat kesederhanaan sistem saraf, sangat mengagumkan bahawa ia mengkoordinasikan pergerakan tentakel yang rumit, pengambilan mangsa yang tertangkap ke mulut, pencernaan makanan, dan pembuangan sampah.

Rongga gastrovaskular hanya mempunyai satu bukaan yang berfungsi sebagai mulut dan dubur, susunan ini disebut sebagai sistem pencernaan yang tidak lengkap. Di rongga gastrovaskular, pencernaan ekstraselular berlaku ketika makanan dibawa ke rongga gastrovaskular, enzim disekresikan ke dalam rongga, dan sel-sel yang melapisi rongga menyerap nutrien. Walau bagaimanapun, beberapa pencernaan intraselular juga berlaku. Rongga gastrovaskular menyebarkan nutrien ke seluruh tubuh haiwan, dengan nutrien yang mengalir dari rongga pencernaan melintasi mesoglea ke sel epidermis. Oleh itu, rongga ini berfungsi baik fungsi pencernaan dan peredaran darah.

Sel cnidarian bertukar oksigen dan karbon dioksida dengan penyebaran antara sel di epidermis dan air di persekitaran, dan antara sel di gastrodermis dan air di rongga gastrovaskular. Kekurangan sistem peredaran darah untuk menggerakkan gas terlarut membatasi ketebalan dinding badan dan memerlukan mesoglea yang tidak hidup di antara lapisan. Di cnidarians dengan mesoglea yang lebih tebal, sebilangan kanal membantu menyebarkan nutrien dan gas. Tidak ada sistem perkumuhan atau organ, dan sisa nitrogen hanya meresap dari sel ke dalam air di luar haiwan atau ke rongga gastrovaskular.

Filum Cnidaria mengandungi kira-kira 10.000 spesies yang dijelaskan yang dibahagikan kepada dua kelompok monoflet: Anthozoa dan Medusozoa. Anthozoa termasuk karang, kipas laut, cambuk laut, dan anemon laut. Medusozoa merangkumi beberapa kelas Cnidaria dalam dua kelas: The Hydrozoa merangkumi bentuk sessile, beberapa bentuk medusoid, dan bentuk kolonial berenang seperti orang perang Portugis. Clade lain mengandungi pelbagai jenis jeli termasuk Scyphozoa dan Cubozoa. Anthozoa hanya mengandungi bentuk polip sessile, sementara Medusozoa merangkumi spesies dengan bentuk polip dan medusa dalam kitaran hidupnya.


Hidrozoa

Hydra

  1. Gunakan penitis untuk membuat persembahan Hydra pada slaid. Kaji Hydra menggunakan mikroskop diseksi.

Gambar 2, Hydra pemula. Ini adalah bentuk pembiakan aseksual.

Gambar 3. Kiri: Hydra (Langsung) Terdedah kepada Penyelesaian Cuka 5% X 100. Kanan: Hydra (Live) Terdedah kepada 5% Cuka Solution X 200

Gambar 4. Kiri: Hydra l.s. X 100. Tengah: Hydra c.s. X 100. Kanan: Hydra c.s. X 200

Rajah 5. Bahagian khemah tentara Hydra yang menunjukkan cnidosit

Gambar 5. Kiri: Hydra l.s. X 40. Kanan: Hydra l.s. dengan makanan yang tertelan X 40

Hidrozoa lain

Periksa spesimen yang diawetkan dari Gonionemius, Poliori, dan Physalia.

Gambar 6. Kiri: Gonionemus, terpelihara. Tengah: Poliori, terpelihara. Kanan: Man-Of-War Portugis


Pautan ke Pembelajaran

Lihat animasi video ini yang menunjukkan dua anemon yang terlibat dalam pertempuran.

Dua rancangan badan yang berbeza dijumpai di Cnidarians: bentuk "tangkai" polip atau tulip dan bentuk medusa atau "loceng". (Gambar). Contoh bentuk polip terdapat dalam genus Hydra, sedangkan bentuk medusa yang paling khas ditemukan dalam kelompok yang disebut "jeli laut" (ubur-ubur). Bentuk polip dapat digunakan ketika dewasa, dengan satu bukaan (mulut / dubur) ke rongga pencernaan menghadap ke atas dengan tentakel di sekitarnya. Bentuk Medusa bergerak, dengan mulut dan tentakel tergantung dari loceng berbentuk payung.

Bentuk badan cnidarian. Cnidarians mempunyai dua rancangan badan yang berbeza, medusa (a) dan polip (b). Semua cnidarians mempunyai dua lapisan membran, dengan mesoglea seperti jeli di antara mereka.

Beberapa cnidari adalah dimorfik, iaitu, mereka memperlihatkan kedua-dua rancangan tubuh semasa kitaran hidup mereka. Dalam spesies ini, polip berfungsi sebagai fasa aseksual, sementara medusa berfungsi sebagai tahap seksual dan menghasilkan gamet. Walau bagaimanapun, kedua-dua bentuk badan adalah diploid.

Contoh dimorfisme cnidarian dapat dilihat pada hidroid kolonial Obelia. Koloni aseksual sessile mempunyai dua jenis polip, ditunjukkan dalam Rajah. Yang pertama adalah gastrozooid, yang disesuaikan untuk menangkap mangsa dan memberi makan. Dalam Obelia, semua polip dihubungkan melalui rongga pencernaan biasa yang disebut a coenosarc. Jenis polip yang lain adalah gonozooid, disesuaikan untuk pemula aseksual dan pengeluaran medusae seksual. Pembiakan pembiakan dari gonozooid pecah dan matang menjadi medusae berenang bebas, yang sama ada lelaki atau wanita (dioecious). Setiap medusa mempunyai beberapa testis atau beberapa ovari di mana meiosis berlaku untuk menghasilkan sperma atau sel telur. Menariknya, sel penghasil gamet tidak timbul di dalam gonad itu sendiri, tetapi berpindah ke dalamnya dari tisu di gonozooid. Asal gonad dan gamet yang terpisah ini biasa berlaku di seluruh eumetazoa. Gamet dilepaskan ke dalam air di sekitarnya, dan setelah persenyawaan, zigot berkembang menjadi blastula, yang segera berkembang menjadi larva planet simetris bersilia. Planula berenang bebas untuk sementara waktu, tetapi akhirnya melekat pada substrat dan menjadi polip tunggal, dari mana koloni polip baru terbentuk oleh tunas.

Obelia. Bentuk sessile kolonial dari Obelia geniculata mempunyai dua jenis polip: gastrozooids, yang disesuaikan untuk menangkap mangsa, dan gonozooids, yang secara aseksual menghasilkan medusae.


Pembiakan

Hydra membiak secara aseks melalui proses yang dikenali sebagai pemula. Bagi Hydra, ini adalah kaedah pembiakan yang paling biasa dan berlaku dalam keadaan persekitaran yang baik.

Semasa tunas, tunas kecil berkembang di dekat bahagian dasar Hydra induk melalui pembahagian mitosis berulang sel interstisial epidermis. Apabila pembelahan mitotik meneruskan pembezaan sel mengakibatkan pengembangan coelenteron, bahagian mulut dan juga tentakel.

Setelah dikembangkan sepenuhnya, ia akan menjadi asas (titik hubungan dengan Hydra induk) dan akhirnya berpisah untuk menjadi organisma bebas. Proses ini mungkin memakan masa sekitar 3 hari dari awal hingga akhir.

* Pembiakan aseks hanya memerlukan satu ibu bapa.

* Memandangkan keturunan dihasilkan melalui pembahagian mitotik, DNA dan ciri keturunannya serupa dengan keturunan ibu bapa.


Kelas Cubozoa

Kelas ini merangkumi jeli yang memiliki medusa berbentuk kotak, atau loceng yang berbentuk segi empat sama, dan dikenali sebagai "kotak ubur-ubur." Spesies ini boleh mencapai ukuran 15 hingga 25 cm, tetapi biasanya anggota Cubozoa tidak sebesar Scyphozoa. Walau bagaimanapun, kubozoa menunjukkan ciri-ciri morfologi dan anatomi keseluruhan yang serupa dengan ciri-ciri scyphozoans. Perbezaan yang menonjol antara kedua kelas adalah susunan tentakel. The cubozoans mengandungi pembalut otot yang disebut pedalia di sudut kanopi loceng persegi, dengan satu atau lebih tentakel yang terpasang pada setiap pedalium. Dalam beberapa kes, sistem pencernaan boleh meluas ke pedalia. Nematocyst boleh disusun dalam konfigurasi spiral di sepanjang tentakel yang disusun oleh penolong ini untuk menundukkan dan menangkap mangsa dengan berkesan. Cubozoans termasuk yang paling berbisa dari semua cnidarians (Gambar).

Haiwan ini tidak biasa mempunyai mata yang membentuk gambar, termasuk kornea, lensa, dan retina. Kerana struktur ini terbuat dari sejumlah tisu interaktif, ia boleh dipanggil organ sebenar. Mata terletak dalam empat kelompok antara setiap pasangan pedalia. Setiap kelompok terdiri daripada empat titik mata sederhana ditambah dua mata pembentuk gambar yang berorientasi ke arah yang berbeza. Bagaimana gambar yang dibentuk oleh mata yang sangat kompleks ini diproses tetap menjadi misteri, kerana kubozoa mempunyai jaring saraf yang luas tetapi tidak ada otak yang berbeza. Walaupun begitu, kehadiran mata membantu para kubozoa menjadi pemburu aktif dan berkesan haiwan laut kecil seperti cacing, arthropoda, dan ikan.

Cubozoans mempunyai jantina yang terpisah dan persenyawaan berlaku di dalam wanita. Larva Planula dapat tumbuh di dalam betina atau dilepaskan, bergantung pada spesies. Setiap planet berkembang menjadi polip. Polip ini mungkin berkembang untuk membentuk lebih banyak polip untuk membuat koloni setiap polip kemudian berubah menjadi medusa tunggal.

Seorang kubozoan. Jeli cubozoan kecil Malo kingi berbentuk bidal dan, seperti semua jeli kubozoan, (b) mempunyai empat pedalia berotot yang dipasang oleh tentakel. M. kingi adalah salah satu daripada dua spesies jeli yang diketahui menyebabkan sindrom Irukandji, suatu keadaan yang dicirikan oleh kesakitan otot yang luar biasa, muntah, peningkatan degupan jantung, dan gejala psikologi. Dua orang di Australia, tempat paling kerap dijumpai jeli Irukandji, dipercayai mati akibat sengatan Irukandji. (c) Tanda di pantai di utara Australia memberi amaran kepada perenang akan bahaya. (kredit c: pengubahsuaian kerja oleh Peter Shanks)


Phylum Cnidaria: Watak dan Klasifikasi | Kerajaan Haiwan

Semua air dan kebanyakan laut, kecuali beberapa seperti Hydra, adalah air tawar.

Bentuk badan sangat berbeza. Banyak cnidarian kolonial seperti Obelia (Gambar 4.15) adalah trimorphic, mempunyai tiga jenis zooid - polip, blastostyles dan medusae. Kejadian lebih dari satu jenis individu di koloni mereka yang menjalankan fungsi yang berbeza disebut polimorfisme.

Mereka menunjukkan simetri radial.

Cnidarians adalah haiwan diploblastik, iaitu, berasal hanya dari dua lapisan kuman embrio, iaitu ectoderm dan endoderm.

5. Tahap Organisasi:

Mereka adalah haiwan multiselular pertama dari sudut evolusi yang menunjukkan tahap organisasi.

Dinding badan terdiri daripada dua lapisan sel epidermis luar dan dermis gastro dalam. Terdapat lapisan agar-agar bukan selular, yang disebut mesogloea, antara epidermis dan gastro dermis.

Epi & shydermis terdiri daripada sel berikut:

(i) Sel epiteliomuskular. Mereka memberikan perlindungan dan bertindak sebagai otot,

(ii) Cnidoblasts (= sel menyengat). Nama filum Cnidaria disebabkan oleh kehadiran sel-sel ini. Cnidoblast (juga dipanggil nematoblast) mempunyai nematocyst (& # 8216stinging organ & # 8217). Nema & shytocyst terdiri daripada kapsul, batang dan tiub utas (Gamb. 4.13). Nematokista digunakan untuk pertahanan dan pelanggaran,

(iii) Sel interstisial. Mereka adalah sel simpanan dan dipanggil sel toti & shypotent yang dapat diubah menjadi jenis sel apa pun,

(iv) Sel saraf. Mereka membentuk sistem saraf primitif,

(v) Sel deria. Mereka sensori berfungsi.

Perbezaan antara Nematobiast dan Nematocyst:

Derma gastro terdiri daripada:

(i) Sel-sel otot atau pencernaan yang berkhasiat. Pencernaan intraselular berlaku di dalam sel-sel ini. Mereka juga bertindak sebagai otot

(ii) Sel kelenjar. Mereka mengeluarkan enzim pencernaan untuk pencernaan ekstraselular

Fungsi sel interstitial, sel saraf dan sel deria serupa dengan sel yang terdapat di epidermis.

Cnidarians mempunyai rongga vaskular gastro pusat (coelenteron) dengan mulut, yang juga bertindak sebagai dubur. Oleh itu terdapat saluran pencernaan yang tidak lengkap.

Kedua-dua pencernaan intra dan luar sel ada.

9. Pernafasan dan perkumuhan:

Pernafasan dan perkumuhan dilakukan melalui permukaan badan melalui penyebaran. Ammonia adalah sisa perkumuhan utama.

10. Sistem Saraf Primitif:

Bentuk primitif 'Sistem saraf' terdapat pada haiwan ini. Ia terdiri daripada rangkaian sel saraf dan prosesnya. Statocyst adalah organ akal untuk keseimbangan yang pertama kali dikembangkan di cnidaria.

Di beberapa koelenterat, badan disokong oleh exoskeleton atau endoskeleton horny atau berkapur.

Pembiakan dilakukan dengan kaedah aseksual (pemula) dan juga kaedah seksual. Kedua-dua gonad dan tunas timbul dari sel interstisial. Kekuatan regenerasi juga dikembangkan & dicabut.

Pembelahan adalah holoblastik. Pembangunan langsung atau tidak langsung dijumpai. Di Obelia ada larva planula. Walau bagaimanapun di Aurelia planula, larva scyphistoma dan ephyra dijumpai.

Di Obelia, polip menghasilkan semula medusae secara aseksual dan medusae membentuk polip secara seksual. Penggantian fasa aseksual dan seksual dalam kitaran hidup Obelia disebut metagenesis. Ia tidak boleh dikelirukan dengan pergantian generasi seperti yang terdapat pada tanaman di mana satu fasa adalah haploid dan yang lain adalah diploid. Di sini kedua-dua fasa itu diploid.

UCiri-ciri nique:

(i) Kehadiran cnidoblast untuk pertahanan dan kesalahan,

(ii) Jaringan sel saraf yang berfungsi sebagai '' Sistem Saraf Primitif. ''

Kemajuan mengatasi spons:

(i) Tahap organisasi & keselamatan.

(iii) Sel saraf dan sel deria.

Klasifikasi Phylum Cnidaria:

Terutama berdasarkan dominasi fasa medusoid atau polypoid dalam kitaran hidup, filum Cnidaria terbahagi kepada tiga kelas.

Kelas 1. Hydrozoa (Gk. Hydros- water, zoon- animal):

Sama ada hanya polip yang dijumpai atau terdapat polip dan medus. Contoh: Hydra, Obelia (bulu laut) dan Physalia, Porpita, Velella, Millepora (hidroid karang).

Kelas 2. Scyphozoa (Gk. Skyphos- cup):

Mereka diwakili oleh medusae. Contoh: Aurelia, Rhizostoma

Kelas 3. Anthozoa (Gk. Anthos- bunga):

Mereka diwakili oleh bentuk polip. Borang Medusa tidak ada. Contoh: Gorgonia, Adamsia, Alcyonium (jari orang mati), Fungia (karang cendawan), Pennatula, Gorgonia, Corallium (karang merah), Astraea, Meandrina, Madrepora (karang tanduk), Tubipora (organ pipecoral).

Hydra adalah coelenterate air tawar dan bersifat karnivor. Hydra mempunyai kekuatan regenerasi yang hebat yang pertama kali dicari oleh Trembley (1774). Kedua-dua Hydras biseksual dan unekseksual dijumpai. Zoo chlorella alga hijau unicel & shylular hidup di sel-sel otot nutrien & shytive Hydra viridissima (Green Hydra). Alga menggunakan sisa metabolisme sel inang seperti CO2, air, dan lain-lain, untuk fotosintesis.

Tuan rumah Hydra mendapat manfaat dengan menggunakan O2 dikeluarkan dalam fotosintesis oleh alga. Perkaitan seperti itu di mana kedua-dua organisma saling bermanfaat disebut simbiosis. Hydra oligactis (Hydra coklat), Hydra vulgaris (Hydra tanpa warna) dan Hydra gangetica (Hydra putih merah jambu) adalah beberapa spesies lain.

Obelia adalah polimorfik. Tiga jenis individu tersebut adalah polip, blastostyles dan medusae. Polip terutamanya berkhasiat berkhasiat, sementara blastostyle menimbulkan individu pembiakan, medusae dengan pemula. Medusae mengandungi gonad untuk pembiakan seksual. Obelia adalah karnivor.

Physalia - Orang-perang-Portugis:

Kelenjar gas yang terdapat di dalam pneumatophore mengeluarkan gas yang membantu haiwan itu melayang di atas permukaan air. Physalia memperlihatkan contoh polimorfisme dan pembahagian kerja yang luar biasa.

Tepat di bawah pneumatophore tergantung tiga jenis zooid dan tentakel:

(i) Dactylozooids berfungsi menangkap makanan dan juga organ pertahanan,

(ii) Gastrozooids adalah zooid berkhasiat.

(iii) Gonozooids adalah zooid pembiakan. Racun dactylozooids adalah neurotoksik yang sangat berbahaya.

Velella - "Berlayar dengan angin":

Ia juga menunjukkan polimorfisme. Pneumatophore rata dan mengandungi udara dan menanggung layar menegak di bahagian atas. Layar menggerakkan jajahan di sepanjang angin. Di bahagian bawah, satu gastrozoid besar mengeluarkan mulut. The gonozooids beruang medusae. Margin cakera mempunyai dactylozooids yang mengandung nematocyst.

Ia juga menunjukkan polimorfisme. Porpita menyerupai Velella kecuali ia tidak berlayar dan mempunyai pneumatophore seperti cakera bulat.

Aurelia - Ikan Jeli:

Tubuh Aurelia agak serupa dengan medusa Obelia. Terdapat empat lengan lisan yang besar. Aurelia adalah uniseksual dengan empat gonad (ovari atau testis) di sisi subumbrellar.

Rhizostoma - Ikan Jeli:

Badan berbentuk payung tanpa tentakel marginal. Terdapat banyak mulut di lengan mulut. Lengan mulut dipisahkan secara jauh untuk membentuk lapan pelengkap terminal panjang.

Adamsia - Anemon Laut:

Adamsia didapati melekat pada cangkang kosong gastropod (moluska) yang ditempati oleh ketam pertapa (genus Eupagarus). Ini menunjukkan komensalisme. Perkaitan antara Adamsia palliata dan Eupagarus prideauxi (ketam pertapa) adalah contoh komensalisme klasik.

Komensalisme adalah hubungan antara dua individu hidup dari spesies yang berbeza di mana satu mendapat manfaat sementara yang lain tidak dirugikan atau mendapat manfaat kecuali pada tahap yang dapat diabaikan. Adamsia diangkut dari satu tempat ke tempat lain oleh ketam pertapa yang tinggal di dalam cangkang.

Batu karang Astraea The Star:

Polip mempunyai cawan basal kalsium karbonat yang dikenali sebagai corallite (kerangka polip). Corallite dirembes oleh epidermis polip. Exoskeleton seluruh koloni dipanggil corallium.

Meandrina sinuosa - Coral Otak:

Meandrina beruang di permukaannya lembah berliku panjang dipisahkan oleh rabung. Lembah dihuni oleh polip kompaun yang terbentuk dari polip biasa. Permukaan koloni ditandai dengan konvolusi (fis & shysures) seperti yang terdapat di otak manusia. Itulah sebabnya Meandrina sinuosa disebut 'karang otak.'

Pennatula - Pen laut atau bulu laut:

Pena laut kelihatan seperti bulu duri (sejenis bulu). Pennatula adalah karnivor dan fosforen. Koloni dimorfik (dua jenis O-zooid),

(i) Siphonozooids, yang terdapat di sisi rachis di bahagian punggung, menyebabkan peredaran air di saluran koloni,

(ii) Zooid automatik berkhasiat dan terletak pada satu baris pada setiap pin.

Semua cawangan membentuk rangkaian seperti kipas tangan. Gorgonia adalah dimorfik. Zooid terdiri daripada dua jenis: autozooids untuk memberi makan dan siphonozooids untuk mengalirkan arus air melalui koloni.


Span

& Middot Filter Feeders & middot Sessile (jangan bergerak)
& middot Membiak secara seksual (sperma dan telur)
& middot Membiak secara aseksual (regenerasi)
& middot Skeleton terdiri daripada spongin (lembut) dan spicules (keras)

Amebosit - sel di dalam span yang bergerak membekalkan nutrien dan membuang sisa

Choanosit (sel kerah)
& lapisan sel middot dengan flagella
& middot pergerakan flagella membuat arus air masuk ke dalam span
& middot vakuola makanan di sel kolar mencerna plankton dan organisma kecil lain (penyaring penyaring)

Oscula - bukaan besar di atas span, keluarnya air
Ostia - bukaan kecil di sisi, air masuk


Apakah Ciri-ciri Phylum Cnidaria? Adakah Phylum Cnidaria Adalah Ciri Umum Kerajaan Animalia?

Kumpulan Cnidaria adalah organisma yang mempunyai beg dan tentakel yang menjuntai. Organisma ini adalah ubur-ubur. Untuk haiwan, ada kordat dan vertebrata, tetapi saya rasa cnidarians tergolong dalam kumpulan anamalia.

Anda mungkin juga berminat.

Arthropoda adalah perkataan Yunani yang bermaksud KAKI BERSAMA. Ini adalah filum terbesar dengan lebih daripada 80% kehidupan.

Ini adalah filum invertebrata. Anggota-anggotanya adalah haiwan tripoblastik kerana badannya terdiri.

Protozoa hidup percuma kebanyakannya akuatik, mendiami perairan segar dan laut dan tempat-tempat yang lembap. Parasit dan.

Arthropoda adalah multiselular, triploblastik, simetris dua hala, segmen metamerikal, skizocoelous.

1. cnidaria berasal dari kata Yunani "Cnidos", yang bermaksud jelatang yang menyengat. 2. Ubur-ubur boleh makan.

Mampu membuat span untuk kegunaan yang berbeza, oleh itu span ini dijual dan menghasilkan wang yang baik untuk.

Singa adalah haiwan yang dianggap sebagai Raja rimba. Ia adalah spesies kucing seperti harimau.

Filum halofil lebih dikenali sebagai thermoacidophiles.

Pokok epal adalah pokok gugur Rosaceae.

1. Makna nematoda adalah "hujung runcing". Haiwan yang termasuk dalam grioup ini mempunyai cacing memanjang.


Tonton videonya: Ch33 Cnidaria (Januari 2022).